Header AD

[KELIS] Fahrul Sani : "Chemist Mencari Chemistry"


Sekian lama keenakan sama dunia nyata, rubrik Kelis ini jadi terabaikan dan terlupakan begitu saja, seolah nggak ada lagi niat buat menghidupkan pengalaman para penulis yang udah sukses nerbitin bukunya di penerbit mayor yang siapa tahu bisa menginspirasi. 

Ya.. emang keadaannya gitu, bahkan tulisan Kelis kali ini pun harusnya udah ter-publish sejak dahulu kala. Tadinya sih, tulisan ini begitu fresh banget dan siap publish. Sayangnya, mendadak tulisannya (entah kenapa) hilang dan Tebe selalu menunda usaha buat download file wawancara (lagi) di e-mail dan bikin basa-basi kayak gini. Gak taunya.. eh, malah keterusan.. sampai hampir setahun. Bahkan euforia sumpah pemuda pun nggak sanggup membangkitkan semangat Tebe buat ngurusin blog BE ini. 

Mungkin karena sebenernya Tebe mulai menua secara perlahan kali, ya. Sampai akhirnya, Tebe jadi punya hasrat lagi buat membangkitkan blog BE ini mulai dari rubrik Kelis yang sempat tertunda terbitnya ini. 

Untuk kali ini kita akan ngobrol dengan laki-laki yang kerjaannya suka ngamatin gelas-gelas kaca mulu. Kaya apaan sih? Simak aja langsung deh, yuuuuk...

Fahrul Sani
Twitter : @demprul

Halo Rul.. gimana kabarnya? Lagi sibuk apaan nih?
Halo Bloggerenergy! Kabarnya baik banget. Sibuk kerja, sih, pastinya; masih ngulik beberapa bahan kimia supaya bisa jadi obat untuk menghilangkan kenangan bersama mantan. Gue juga lagi sibuk ngumpulin souvenir undangan dari temen-temen yang udah mendahului gue… mendahului nikah maksudnya.

Bisa diceritain nggak nih gimana ceritanya bisa sampe jadi penulis seperti sekarang ini? Sampai akhirnya ketemu dengan penerbit bukune.
Wah, ini tuh ibarat kejatuhan duren yang udah dikupas. Sebenernya nggak nyangka bisa punya karya yang diterbitkan. Soalnya selama ini kegiatan nulis banyaknya di blog, atau microblog (twitter).

Ketemu editor Bukune itu udah cukup lama, mungkin setahun yang lalu. Sebelum ketemu Moh. Rido (@edoding), gue ketemu editor dari penerbit lain, ditawari nulis buku. Sayangnya si editor resign dari kerjaannya, daripada dilempar ke editor lain, gue tarik naskah gue. Lalu mulailah ketemu sama Edo, bikin naskah baru, kemudian Between Us-pun lahir.

Ngomongin buku Between Us nih, berapa lama sih prosesnya? Terus apa aja kesulitannya waktu nyelesein buku ini?
Proses nulisnya, sih, cepet; cuma 3 bulanan. Namun proses edit sampai cetaknya yang lama, hampir 9 bulan. Makanya kalau ada yang bilang, “Amit-amit cabang bayi” pas baca Between Us, dia bener. Soalnya proses menunggu kelahirannya emang setara bayi manusia.

Mungkin bukan kesulitan, sih. Ini lebih ke tantangan. Gue menulis buku ini ketika gue juga harus ngeberesin skripsi. Bagi pembaca Bloggerenergy yang tahu seluk beluk menulis skripsi pasti merasakan pahitnya masa kelam itu. Alhasil, gue akhirnya bagi jadwal. Senin sampai Rabu nulis buku, Kamis sampai Sabtu nulis skripsi. Awalnya semua berjalan lancar, hingga kampus gue membuat keputusan buat majuin deadline sidang skripsi. Terpaksa, kegiatan nulis buku gue pause dulu, buat fokus skripsi.

Kerja keras emang nggak mangkhianati, skripsi kelar, kuliah lulus, buku terbit. Alhamdulillah.

Suka duka nulis buku ini apa nih?
Sebagai bocoran, karena buku ini adalah pengalaman nyata yang pernah gue alamin, menulis kenangan demi kenangan di buku ini itu ibarat mengorek luka sunat yang hampir kering. Pedih.

Namun seperti kata orang-orang, “Waktu akan menyembuhkan.” Gue jadi terbiasa dengan mengorek-ngorek kenangan untuk dituliskan dalam buku ini. Bahkan terkadang gue jadi suka senyum-senyum sendiri waktu nulis setiap kejadiannya. :’)

Bab yang paling disukai di buku Between Us apaan nih?
Bab 8, judulnya Manusia adalah Bahan Bakar. Menceritakan tentang gue yang mencari chemistry dengan keluarga. Karena memang buku ini adalah perjalanan tentang chemist (gue) yang mencari chemistry. Ah, jangan paksa gue untuk cerita di sini. Gue hampir menangis menuliskan kisah yang satu ini.

Kalau pembaca Bloggerenergy penasaran, baca aja ya. Bisa dibeli di toko buku atau buka bit.ly/BeliBetweenUs. #promosi :p

Gimana sih Rul membagi waktu antara kesibukan kerja sama nulis?
Nah ini dia yang jadi tantangan juga. Gue cuma bisa nulis waktu pulang kerja; malam. Jam kerja nggak bisa gue pake buat nulis pastinya. Jadi tipsnya adalah kalau ada ide yang nggak sengaja terlintas di kepala, buru-buru cari pulpen dan kertas, lalu tulis di sana, kantongin. Pulang kerja, baca lagi, lalu kembangin.

Untuk bagi waktu, sih, lebih ke merelakan waktu tidur. Harus siap tidur malem demi bikin karya. Tapi jangan maksain dan harus tetep jaga kondisi. Jangan sampai sakit karena hal ini. Kalau sakit karya jadi tertunda, kinerja di kantor pun jadi pertanyaan.

Waktu yang paling asik buat nulis menurut lo kapan nih, Rul?
Tiap orang punya waktu produktif buat nulis beda-beda. Ada yang harus pagi-pagi pas bangun tidur, ada yang pas lagi di perjalanan, bahkan ada yang produktif nulis kalau lagi ngumpul sama temen-temen.

Gue, sih, paling suka nulis malem-malem. Seringnya sih tiap pulang kerja gue mampir ke café. Gue juga seneng nulis di keramaian. Dari sana biasanya banyak ide yang muncul dari merhatiin orang-orang yang lewat, cara mereka ngobrol, hingga cara mereka berdebat dan nggak jarang ada juga yang lagi berantem. Meskipun begitu, keramaian bisa bikin gue berbalik nengok ke diri gue sendiri, mencari kegelisahan, lalu menuliskannya.

Punya penulis favorit nggak? Kenapa bisa suka sama mereka?
Kalau penulis luar negeri, gue suka Dan Brown. Gue paling suka sama beliau karena caranya mendeskrisikan sesuatu itu punya sudut pandang tertentu. Terutama novelnya yang berjudul Digital Fortress dan Deception Point bersudut pandang sains. Karena gue bergelut di sains juga (kimia), gue sangat menikmati setiap detil ceritanya.

Kalau dari dalam negeri sih gue suka Raditya Dika. Dika yang selalu mengedepankan kegelisahan sebagai inspirasinya dalam berkarya, sedikit banyak juga menginspirsi gue untuk ikut berkarya juga.

Udah ada rencana buat bikin buku selanjutnya?
Untuk saat ini masih fokus sama Between Us, kan baru sebulan terbit. Rencana ada, tapi idenya belum ada. Doakan aja semoga lancar dan bisa menerbitkan karya-karya selanjutnya. :D

Btw, kalo lagi ngalamin writer's block biasanya ngapain, Rul?
Writer’s block biasanya terjadi kalau otak udah penat banget. Kalau gue lagi kena writer’s block, biasanya gue cari pelarian. Nonton film, dengerin musik, dan baca buku. Intinya sih mengistirahatkan pikiran dulu. Namun dari itu semua, yang paling ampuh buat mengatasi writer’s block adalah dengan ketemu sahabat, ngobrol, dan ketawa bareng. Kalau udah fresh, nulis lagi.

Sebenernya gue jarang kena writer’s block dalam menyelesaikan Between Us, karena cerita ini adalah kisah nyata. Tinggal diinget-inget, terus dituangkan. Kalau lupa, carilah sesuatu yang bisa ngingetin akan kejadian yang udah berlalu. Misal mau nyeritain pacaran sama mantan, kalau lupa, inget aja lagu yang sering dinyanyiin berdua terus dengerin lagunya. Dijamin ingatan-ingatan itu akan bermunculan. Dan ide menulis pun… berantakan karena galau. Hahahahaha.

Ngomongin blog, mulai kenal blog sejak kapan? Terus menurut lo apa sih asiknya ngeblog?
Mulai kenal blog sih sejak tahun 2009an. Waktu itu baru masuk kuliah dan baru terbebas dari jeratan frindster. Karena nggak ada media buat curhat, akhirnya mulai bikin cerita-cerita di blog, nyoba bikin puisi, bahkan nyeritain pengalaman nge-date sama cewek, terus ceweknya baca lalu ilfeel.

Asiknya ngeblog itu bisa curhat dengan bebas. Bahkan dulu waktu masih pacaran gue pernah bikin blog yang penulisnya adalah gue dan pacar gue. Jadi kalau pacar lagi ngambek, dia punya media buat nulis. Kalau dia udah nulis, gue baca, terus gue bales tulisannya di postingan selanjutnya. Lalu kami, pun baikan. Ya, masa lalu emang selalu menarik buat dibahas.

Terakhir, ada tips gak nih buat temen-temen Blogger Energy biar bisa nulis dan tembus ke penerbit?

Berkaryalah dengan ikhlas, berkarya dengan baik, nggak mengharap apa-apa. Kalau tembus ke penerbit dan jadi buku, itu adalah bonusnya dari ikhlas tadi. Dan teruslah belajar, karena gue juga masih belajar. Kita semua pasti tahu, penulis yang baik adalah pembaca yang baik, bukan?

Terimakasih Fahrul buat waktu dan kesempatannya. Sukses buat bukunya dan kerjaannya~
Sama-sama. Semoga di antara para pembaca Bloggerenergy bisa menerbitkan karyanya ya! Dan semoga kita semua segera menemukan chemistry yang dicari.

*** 

Begitulah percakapan yang terlahir antara Tebe dan Fahrul Sani, penulis buku Between Us gaes. Intinya adalah nerbitin buku di penerbit bukune itu ditawarin loh ya, jadi jangan banyak berharap ngirim naskah ke penerbit bukune lalu nunggu-nunggu ada kabar naskahnya diterima. Buang-buang waktu dan ujungnya perih. Yang pasti, semangat Fahrul buat nyelesein naskahnya ini luar biasa dan patut kita contoh gaes...

Pertanyaan klasik yang terakhir, seperti biasa.. "Jadi, naskah kalian udah sampai sejauh mana?"
[KELIS] Fahrul Sani : "Chemist Mencari Chemistry" [KELIS] Fahrul Sani : "Chemist Mencari Chemistry" Reviewed by Blogger Energy on 22:33 Rating: 5

17 comments

  1. Dari bahasanya jawab pertanyaan2 Tebe, nih anak punya diksi yang menarik. Jayus tapi nggak garing, pasti bukunya bagus! Semangat ya Be buat 'menghidupkan' BE lagi!!!!!!!

    ReplyDelete
  2. Akhirnya tebe update blog juga. udah lama kayaknya gak update.

    Nah, yang kayak gini nih yang menginspirasi. makasih,Be! :)

    ReplyDelete
  3. Gue punya bukunya Demprul sejak awal diterbitkan. Lumayan, sih, ceritanya sebagai chemist. Apalagi gue juga tertarik sama kimia, jadi ngerasa relate. :))

    ReplyDelete
  4. Hm, aku ngerasa berdosa banget tiap ada yang bahas soal penulis yang udah berhasil nerbitin buku. Aku ngerasa menyia-nyiakan hidupku. Sejak kelas X alias 1 SMA aku udah mulai merencanakan buat menulis buku. Aku sudah menulis yang harus kulakuin biar naskahku selesai. Dan akhirnya sampai sekarang, udah jadi mahasiswa, rencana tinggallah rencana. Bahkan naskahku masih kosong melompong :(

    Semoga dengan makin banyak membaca tentang penulis penulis yang karyanya diterbikan, aku bisa mulai menulis naskah yang benar benar menulis. Aamiin. Doain ya Tebe.

    Maaf malah curhat disini xD

    ReplyDelete
  5. Yeee Kelis ada lagi wkwkkw
    TEBE juga manusia jadi wajarlah kalau sibuk beneran hihihi
    Aku baru tahu Fahrul Sani wkwkkw duh beweku kurang jauh euy
    Semoga makin sukses dg karya2nya

    ReplyDelete
  6. Satu lagi yang bisa jadi bahan inspirasi, semoga gak cuma jadi bahan ya :P. Semoga bisa jadi produk beneran :))

    martinsetiawan.com

    ReplyDelete
  7. akhirnya tebe update lagi hehehe........

    gue suka dengan kata-kata "kerja keras nggk menghianati". itu sendiri sudah gua buktikan dan ternyata.....kata kata bijak itu benar adanya.

    berkarya dengan iklas akan membuahkan hasil yang baik ^__^

    ReplyDelete
  8. punya blog yang penulisnya dia sama pacarnya hihihi
    apa kabar tuh blog :D

    inspirasi buat semua orang nih, bahkan kisah pahit masa lalu bisa dijadikan sumber inspirasi buat berkarya, jangan cuman dikenang buat galau galauan :D

    menjawab pertanyaan tebe "Jadi, naskah kalian udah sampai sejauh mana?"

    "gue belum ada punya naskah #galau"

    ReplyDelete
  9. seneng banget kalo baca pengalaman2 penulis kayak gini.. :)
    Baru dengar yang namanya Fahrul Sani.. Buku "Between Us" ada dijual di Gramedia gak? Kalo ada, mau nyoba beli buat dibaca.. hehehe
    Seneng banget sama kalimatnya yang bilang "penulis yang baik adalah pembaca yang baik".. :)

    ReplyDelete
  10. Dari dulu pingin buat buku, tapi gue akir akir ini masih belum ada waktu soalnya bentar lagi UN. Gue juga kekurangan bahan bacaan, soalnya di rak buku gue isinya cuman buku yang bisa bikin pusing doang ( buku pelajaran ). Kadang waktu nyari bacaan kalau ceritanya ngggak bener bener bagus dan nggak cocok sama gue, gue cepet bosen dan bahkan males ngebaca.Mungkin bukunya kak Fahrul ini bisa jadi bahan bacaan. Eh ngomong ngomong...Apa emang selama itukah buat nerbitin buku? Gue di tanya kok ganti nanya sih :D

    "Jadi, naskah kalian udah sampai sejauh mana?"

    Ini gue lagi nyicil buat cerita fantasy tapi bukan buat di jadiin novel, tetapi gue buat untuk pembaca blogs gue....

    ReplyDelete
  11. jadi pengen jadi penulis. Gak ada wawancara buat penulis lagu nih ? hehe
    semoga kita semua bisa menyusul kesuksesan penulis yg bukunya udah pada terbit dengan dukungan dari BE. Amin

    ReplyDelete
  12. Wih tumben baget rubrik kelis terbit lagi, udah lama banget. Aku baru tau si fahrul ini hehe, keren deh uda nerbitin buku aja, ke bukune pula. Harus diterapkan nih tips writersblocknya hehe

    ReplyDelete
  13. Kalau baca postingan gini rasanya nyess, ademm.. terus menjalar ke diriku yg juga ikut adem lalu mencuatnya semngat untuk berbuat semisal..
    Mau sekali tak ah bikin buku.. pengen agar yg baca sejagat alam... hehe

    ReplyDelete
  14. Wahh Akhirnya Tebe Update Blog Juga :)

    Klo Bahan Kimia Buat Lupain Mantannya Udah Jadi Kirim Satu Kesini Yh Ka :3

    Oh Gitu Supaya Naskah nembus Ke Penerbit :3 Makasih Ka Infonya..

    ReplyDelete
  15. Salam kenal semuanya anggota bloggerenergy, disini saya masih baru. Maaf jika komennya tidak sesuai dengan topik atau artikel

    ReplyDelete
  16. Waaah, jadi penasaran pengen baca bukunya. Kebetulan aku juga jurusan kimia. Kira-kira di toko buku ada gak yah? Atau bisa kali adain giveaway Between Us nya Heheheee

    ReplyDelete
  17. salam kenal pembaca bloggerenergi.
    saya pernah dengan bahwa yang membuat karya-karya ratusan abad dulu bisa kita nikmati zaman sekarang adalah karena keikhlasannya.

    ReplyDelete