Header AD

[KELIS] Hadi Kurniawan : Incar Dulu Penerbitnya, Lalu Nulis


Cowok ini katanya biasa dipanggil Kentang sama temen-temen di genk-nya. Entah kenapa bisa dipanggil Kentang, Tebe enggak pengen terlalu ikut campur dan nggak terlalu pengen tahu sejarahnya. Soalnya, enggak ada untungnya sama sekali dan emang enggak ada hikmahnya sama sekali.

Walaupun begitu, Tebe tetep pengen tau bagaimana cowok yang akrab dipanggil Kentang ini bisa sukses nerbitin buku pertamanya yang berjudul Long Distance Relationsick, mungkin kalian juga pengen tau. Dan mungkin kalian bisa banyak belajar bagaimana Kentang sukses nyelesein naskah pertamanya sampai akhirnya bisa jadi buku.

Nah... mari simak baik-baik obrolan Tebe sama Hadi Kurniawan..


Nama : Hadi Kurniawan
Twitter : @hadikurz

Hai Hadi~ gimana kabarnya? Lagi sibuk apa akhir2 ini?

Hai pula. Sekarang sibuk sama PUPNS. Sejenis pendataan administrasi para PNS di sekolah tempat saya kerja. Mayan pusing juga ya.. Btw, juga sambil mikirin ide buat nulis buku lagi. Gitu aja sih..

Wah, dapet duit juga dong ya ngurus PUPNS.. ngomongin masalah nulis, sejak kapan nih suka sama yang namanya menulis?

Wkwk. Ya semoga dapat.
Sebenernya nulis dimulai sejak 2010. Tapi paham dan serius nulis baru sejak 2013. Waktu itu nyoba kirim cerpen ke majalah nasional, majalah HAI.  Dan mungkin emang rejekinya, cerpen pertama yang saya kirimkan itu dianggap unik. Kemudian dimuat. Begitu seterusnya sampai sekarang. Walau sering gak nulisnya sih.

Wuah karir yang oke ya~ Nah terus gimana ceritanya sampai akhirnya jadi bikin blog dan betah ngeblog?

Belum oke juga sih. Masih proses. .

Betah ngeblog karena saya punya blog. Xixixi. Sebenernya basic menulis saya dari ngeblog. Berawal dari nyurcol nggak jelas, nyoba mengarang bebas juga dari sini. Kemudian nemu blog orang yang mostingin karyanya yang terbit di media, pada waktu itu tabloid gaul. Langsung deh kepo, dan coba-coba. Jadi bukan nulis dulu baru ngeblog, tapi emang udah ngeblog sebelum punya karya beneran. Ya walaupun pada saat itu banyak geje-nya sih.

Kayaknya hampir setiap blogget punya tulisan gaje dalam blognya deh.. hehe
Brarti udh berapa lama ngeblog nih? Terus hal seru apa yang udah didapetin dari ngeblog?

Bikinnya sih udah sejak lima tahun yang lalu, Be. Tapi ya itu, saya gak bisa konsisten, kayak orang-orang yang setiap hari nulis konten. Hal seru, banyak sih. Pernah dapat pulsa dari hasil ngeblog, dapat job review, terpilih jadi host di blogtour yang diadakan penerbit GagasMedia. Itu salah satu penerbit besar di Indonesia yang harga satu bukunya aja bisa lebih dari uang jajan saya selama dua hari. Wow banget. Dan saya dikasih 15 buku novel di event itu. Sisanya nambah temen aja sih. Seru soalnya.

Emang ngeblog banyak membawa berkah yaaa..
Btw, Hadi kan udah nerbitin buku nih~ Gimana sih prosesnya? Nyampe berapa lama nulisnya?

Iya. Katakanlah begitu. Wkwkwkwk
Nulisnya lama, dua bulanan. Itu sebenernya gegera putus asa sama skripsi yang tak kunjung acc. Maka pelariannya ya nulis fiksi. Prosesnya ya sambil bimbingan, sambil nyicil ngelarin skripsi. Tapi sayangnya saya bukan tipe orang yang pandai mendua dengan sukses. Alhasil ada salah satu yang kalah. Skripsi saya akhirnya kelar di usia semester saya yang ke sembilan. Miris banget kan?

Aaah itu namanya pelarian membawa berkah~ Buku terbit, skripsi nyusul terbit juga~ Btw, dapet inspirasi dari mana nulis buku long distance relationsick?

Dari teman terdekat sih. Tadinya saya punya dua pilihan, mau ngebahas jomblo atau LDR. Karena dua hal itu adalah masalah paling krusial bagi anak muda, ya kan? Hahaha. Nanya-nanya temen yang LDR, perjalannya seperti apa, sisanya dari status temen di fb, atau dari catatan temen yang gak sengaja terbaca waktu blogwalking. Itu aja sih inspirasinya. Ada yang ngarang juga deng..

Nah terus apa sih suka dukanya nyelesein buku ini?

Sukanya ya ngerasa seneng aja bisa nulis banyak. Karena selama ini kan nulisnya cuma dikit, di blog. Dukanya, skripsinya terbengkalai. Itu aja sih.

Mm gitu.. untuk proses masuk ke penerbit sendiri gimana tuh?

Ya ditulis aja dulu sampe kelar. Biasanya gimana sih ya? Saya baru sekali ini soalnya (Ni anak bener-bener polos banget yak. Haha)

Maksudnya gimana akhirnya berlabuh ke media pressindo? Sengaja kesitu atau sebelumnya udah nyari jodoh di tempat lain?

Iya sengaja ke situ. Udah, gitu aja. Wkwkwk
Eh kirim satu naskah ke banyak penerbit gapapa emang?

Haha gpp sih, nggak bikin kenapa2 juga... Kalo dari dapet kabar diterima sampe bukunya terbir nyampe berapa bulan prosesnya nih?


Setelah acc, 3 bulan kemudian dapat kiriman gambar cover, 3 bulan kmudian terbit. Cukup lama sih..

Siipp daah.. Nah kalo Hadi ini punya waktu yang enak buat nulis pas kapan tuh?

Siang abis zuhur, atau sore setelah magrib. Karena paginya mesti sekolah. Saya mah tiap hari sekolah mulu, tapi gak pinter-pinter. WkwkwK..


Nggak pinter2.. juga gak bikin pinter anak orang ya =)) 
Pernah ngerasain mentok nggak ada ide buat nulis nggak? Ngatasinnya gimana dong?

Iya betul. Wkwkwk

Pernah. Dengerin lagu aja sih. Tapi saya gak baik dicontoh ya. Soalnya setelah dengerin lagu, bukannya makin semangat, eh saya malah ketiduran. =-d

Hahahahaha... Btw, kasih alasan dong.. kenapa orang2 perlu banget beli buku LDR?

Buku ini saya bikin dengan harapan bisa mematahkan anggapan, ungkapan yang menyatakan bahwa jomblo itu ngenes. Karena ada juga orang yang udah punya pacar, tetep aja ngerasa ngenes kok. Contohnya si Minggu, tokoh dalam buku Long Distance RelationSick. Selain itu ini buku juga saya bikin untuk hiburan, jadi buat kamu yang suka membaca buku lucu-lucuan dengan bubuhan cinta-cintaan, ya beli buku ini. Gitu~

Aseeek~ Nah, sekarang bagi tips buat mereka yang naskahnya juga pengen tembus penerbit dong~

Incar dulu penerbitnya, lalu nulis. Gak tau ini bener atau salah. Tapi saya kemaren begitu. Kalau udah dapat incaran, beli dan baca buku terbitan penerbit incaran kita itu. Lalu, kepo-in syaratnya apa aja kalau kita pengen nerbitin buku di sana. Kalau semuanya udah, tinggal berdoa saja. Ayo nulis!

Sippp... sepakat tuh, incar dulu penerbitnya~ Btw, makasih banget buat waktunya ya... semoga sukses bukunya dan nerbitin buku selanjutnya.


Demikian ngobrol-ngobrol Tebe sama Hadi. Memang ada banyak jalan bagi seseorang untuk menjadi seorang penulis. Seperti Hadi contohnya, disaat dia galau sama skripsinya, dia bisa menyampaikan kegalauannya dengan menulis. Hasilnya, naskahnya kelar... jadi buku, skripsinya ikutan nyusul kelar juga.

Lalu, gimana dengan kalian? Mau nyari jalan kalian sendiri buat jadi penulis atau masih betah jalan di tempat aja?

[KELIS] Hadi Kurniawan : Incar Dulu Penerbitnya, Lalu Nulis [KELIS] Hadi Kurniawan : Incar Dulu Penerbitnya, Lalu Nulis Reviewed by Blogger Energy on 12:15 Rating: 5

32 comments

  1. Asyik banget nih obrolannya. :D
    Saya juga begitu. Incar penerbit dulu, terus nulis. Tapi pas liat buku-buku terbitannya, jadi jiper. Soalnya buku selebriti semua.

    ReplyDelete
  2. min typo tuh hahaha kayak gue ajah doyan banget typo

    ReplyDelete
  3. Wah Hadi siapa tuh? Keran rumah saya bocor lagi nih. Bisa tolong panggilin Hadi? Hmmm

    ReplyDelete
  4. Itu enggak ada untungnya sama sekali emang sengaja didobel?

    Banyak banget ih yang pingin jadi penulis, entar kalo semua jadi penulis yang belu bukunya siapa dong (?)
    Tapi keren sih bisa nulis buku 3 bulan, kan banyak tuh yang tulisannya gak kunjung dibalas sang penerbit.

    Semoga sukses deh :)

    ReplyDelete
  5. Wah, Hadi Kurniawan. Itu yang sudah om-om bukan sih? Kok nggak ditanya umurnya? Hehehe...
    Salut! Buku pertamanya emang fenomenal. XD Semoga sukses untuk Hadi Kurniawan.

    ReplyDelete
  6. Wah... keren, gue juga lagi proses bikin buku komedi...
    do'ain ya....

    ReplyDelete
  7. saya juga dapet saran gitu dari tmen. incar dulu penerbitya. kepoin. baca buku terbitan mereka supaya tahu pasar di sana kayak apa, generenya kayak apa dan karya yg gimana yg mereka terima. lihat syarat lalu tulis.

    tapi dari semuanya sih fokus nulis saya sih nggak mungkin bisa cepat dalam nulis . karena banyak istirahat ketimbang nulis

    ReplyDelete
  8. gw mau komen dulu fotonya. itu pasti baju seragam olahraga dari sekolah. hahaha

    TU ya d skolah? gw aja ngurusin PUPNS emak ge sendiri udh puyeng bgt. apalagi banyak gurunya.

    wah keren karir kepenulissannya mulus bgt... jarang lo ada penulis yg sekali ngirim lgsg keterima terbit d majalah... abis itu nerbitin buku lanhsung diterima pula. wowww...

    ReplyDelete
  9. kalo menurut saya sih, tulis aja dulu apapun yang menurut kamu menarik. pake bahasa sendiri yang diperbaiki tiap waktu. wkwk tapi itu yang idealismenya tinggi kayak saya lhoya haha. btw nice tips (y)

    ReplyDelete
  10. Hem.... Ngobrol bareng hadi. Setelah lihat fotonya, gue bingung dan heran² sebenarnya muka hadi itu, umurnya berapa? Hahahaha

    Keren, ya. Bisa nerbitin buku dengan jalan yg boleh dibilang mulus bgt. Tulis, kirim, terima, terbit dan dijual... Tjakeo deh...

    Semoga sukses selalu ya mas bro...

    ReplyDelete
  11. Hadi emang sakti... ngirim cerpen ke majalah langsung diterima.. ajib~

    Sukses buat buku keduanya ah.. moga cepet kelar.. :D

    ReplyDelete
  12. Kereen yaa... baru kirim sekali ke media udah langsung tembus... Mungkin karena emang tulisannya udah bagus... Pastinya yang paling bikin orang penasaran itu proses masuk ke penerbitnya...

    Bener juga ya kita harus paham penerbitnya dulu baru kirim... keren..

    ReplyDelete
  13. gue paling iri sih, kalo baca tulisan tentang penulis yg ngebahas bukunya. kapan gue bisa bikin buku?? smoga bisa ngikutin jejaknya.

    btw, asli dia polos amat jwabnya kyak gtu, hahaha.
    tpi, kira'' klo penerbit kyak gagas atau bukune, bisa gtu juga yak? tiga bulan dapet kabar, tiga bulan slnjutnya diterbitin? hmm....

    ReplyDelete
  14. Keren nih bukunya long distance relationsick...
    jadi pengen baca... obrolannya santai tp berbobot sekali...
    ada tips2 dan masukkan buat kita2 yg msh pemula...
    dalam hal menulis, semoga bisa diterapkan, amin...

    ReplyDelete
  15. santai banget ya obrolannya hhe. bagus juga tips dari hadi apalagi saran untuk nulis pas banget buat aku. alasannya sama juga karena pagi nya sekolah hhe.

    paling suka bagian Kelis gini . soalnya dari Kelis banyak pelajaran yang aku dapat terus motivasi buat nulis jadi ningkat juga ;)

    ReplyDelete
  16. Salam kenal Hadi.. Penulis LDR yg entah knp aku blm tau bukunya kyk gimna. Hohoho
    Wah emg ya kbnyakan penulis mndpt keberkahan dari ngeblog. Smg konsisten dan laku keras bukunya

    ReplyDelete
  17. Aku pernah tuh liat buku itu di tokbuk, tapi nggak dibeli sih hehe.

    Pertama aku setuju karena dari ngeblog, bisa dapet banyak keuntungan. Dan kerennya lagi, dia bisa jadi host untuk blog tour. GagasMedia pula. Keren banget!

    Kedua, setuju kalo mau nerbitin buku itu incer dulu penerbitnya. Ya ibarat pdkt lah, harus kenal dulu gebetannya. Baru dideketin. Baru ditembak deh.

    ReplyDelete
  18. Senang dapat berkunjung di halaman yang sangat luar biasa ini,salam kenal dan tetap semangat dalam menghasilkan tulisan-tulisan yang bermanfaat.

    ReplyDelete
  19. Keren. Aku juga pengin nerbitin buku, tapi bingung mau nerbitin kemana. Tapi kalo melihat jangka waktu dari di acc sampe terbit kok jadi males ya.

    ReplyDelete
  20. Keren. Aku juga pengin nerbitin buku, tapi bingung mau nerbitin kemana. Tapi kalo melihat jangka waktu dari di acc sampe terbit kok jadi males ya.

    ReplyDelete
  21. Keren amat, nulis naskah langsung diterima.. Pas di majalah jg lngsng di terima :D

    Oh gt toh, incer penerbitnya dly.. Baru dh kita nulis. Oke siap dicoba.

    Terima kasih hadi, udh mau berbagi pengalaman :)

    ReplyDelete
  22. Keren amat, nulis naskah langsung diterima.. Pas di majalah jg lngsng di terima :D

    Oh gt toh, incer penerbitnya dly.. Baru dh kita nulis. Oke siap dicoba.

    Terima kasih hadi, udh mau berbagi pengalaman :)

    ReplyDelete
  23. Wah wah interview yang unik, Tebe nya kepo haha, tapi bang hadi ngejawab dengan ikhlas :D

    Dekatin dulu penerbitnya, baru nulis. Boleh juga tuh :D...btw juga pengen buku Long distance relationsick :3

    ReplyDelete
  24. Hahaha.... berarti beruntung banget nih...

    ReplyDelete
  25. Seru banget nih obrolannya. Jadi ngarep punya buku solo juga.

    ReplyDelete
  26. Waah barakallah mas Hadi....
    Mau dong baca bukunya...belinya dimana? Pesan ol bisa nggak?

    Suksssees yaaa
    Trimakasih telah berbagi..m

    ReplyDelete
  27. keren, lebih fokus nyelesain naskah daripada skripsi. Berarti harus fokus pada satu hal, agar kita bisa menyelesaikan sesuatu lebih cepat. Dialognya menarik sekali :)

    ReplyDelete
  28. Walo mukanya begitu... (ganteng) tapi tips Hadi boleh dicoba. Kita cari dulu penerbit dan pasaran yg lagi in, lalh nulis sesuai dengan apa yg dcari penerbit. Jadi penulis emng ga bsa selalu idealis ya..kita jga hrus aware target market biar naskah dilirik dan laris manis kayak jagung bakar. Kapan ya mulai observasii???? Hmmmmm

    ReplyDelete
  29. wah keren nih bg Hadii! perjalanan kepenulisannya lancar. baru sekali ngrim k Hai langsng dimuat, aku udh brkali-kali tp blum dimuat2 haha. blum rzekin mngki .

    yaap stuju! pdkt dlu sma pnrbit yg ingn dtuju. sukses trus bg! :)

    ReplyDelete
  30. Anu, sebenarnya akun twitter saya @had1k, Be xD

    ReplyDelete