Header AD

[ALIS] Tips Membangun Karakter



Banyak penulis sukses yang berhasil membuat karakter tokoh di ceritanya seolah nyata. Banyak pembaca yang berharap tokoh di cerita yang dia baca itu nyata. Bahkan, banyak pembaca yang ngerasa dirinya adalah tokoh di cerita yang dia baca. Kok bisa gitu ya? Ya bisa lah… menurut Tebe nih, sebuah cerita bisa dikatakan sukses ketika pembaca bisa masuk ke dalam cerita, salah satunya lewat penggambaran karakter tokoh.

Terus Be, gimana dong biar pembaca suka sama karakter tokoh di cerita yang aku buat?

Kamu mau tau banget? Mau ngasih apa kalo Tebe kasih tau? Hmm, hmm, tenang. Nggak usaha khawatir. Di sini, Tebe mau sharing sama kalian. Gratis! Tebe kan baik hati dan tidak sombong. Rajin nabung lagi. Nabung amal buat masa depan yang lebih panjang :D

Oke, Tebe punya beberapa tips buat membangun karakter biar tokoh yang kamu bikin dicintai pembaca. Apa aja tipsnya? Scroll terus ke bawah dan baca dengan baik

Oh ya sebelum baca tips di bawah, pastikan kamu udah kasih nama dan umur untuk karaktermu ya^^


List gambaran fisik

Ini tips pertama buat membangun karakter tokoh. Meskipun ngomongin soal karakter, tapi kan tetep aja kamu harus tau bentuk fisik si tokohnya gimana. Tujuannya jelas biar nyambung sama karakter yang mau dibuat. Kan nggak lucu nanti fisiknya serem (badan kekar, brewokan, rambut gondrong) tapi karakternya baperan dan gampang nangis. Nggak banget ya? Huehehe. Jadi nge-list gambaran fisik itu penting ya men-temen. Kalo Tebe biasanya suka nulis di lembaran khusus untuk gambaran fisik. Dari mulai rambut, model buat cewek apa aja, buat cowok apa aja. Bentuk wajah dari mulai kening sampai dagu, ukuran tinggi, bentuk badan, warna kulit, ukuran baju sampe ukuran sepatu. Eits, nggak nyampe situ doang. Lanjut ke outfit yang cocok dipakai dari mulai aksesori kepala sampe sepatu.

Emang gambaran pakaian itu penting ya Be?

Ini sih sebenernya opsional. Tebe juga kalo bikin cerpen nggak sampe sedetail itu. Tapi kamu seneng nggak sih kalo ngebayangin tubuh seseorang beserta gambaran pakaiannya? Itu bisa jadi nilai tambah kamu pribadi karena punya pengetahuan fashion dan memanjakan imajinasi pembaca.

Terus Be, taunya dari mana?

Yaelah, gampang dong. Zaman sekarang udah ada Google, Twitter, dan media informasi online lainnya. Browsing aja. Terus kamu save gambar dan keterangannya. Kalo perlu save page as biar pas lupa bisa kamu buka lagi. Atau nggak nih, sekalian main ke toko buku, jangan cuma beli buku doang. Manfaatkan buat mampir ke majalah fashion dan make up. Di situ bisa dapet informasi banyak banget tentang fashion. Biasanya ada juga tips memadupadankan pakaian dengan ukuran tubuh. Kan, kamu bisa dapet pengetahuan baru. Betul nggak?


List karakter orang

Untuk tips kedua nih, gampang banget caranya. Kamu tinggal siapin lembaran kosong beserta pulpen atau pensil untuk nulis. Terus, kamu inget-inget karakter orang apa aja. Bedakan antara yang baik dan yang kurang baik ya biar kamu bisa mix and match kelebihan dan kekurangan tokohmu. Inget loh sesempurna apa pun tokohnmu, dia harus tetap punya kekurangan.

Buatlah dia seolah nyata dengan memberikannya kelebihan dan kekurangan.
Kalo seandainya kamu lupa sama karakter atau sifat seseorang, kamu bisa bawa catatan dan pulpenmu itu ke mana pun. Terus, kalo kamu nemuin karakter baru, langsung deh kamu catet. Dari characters list ini juga kamu bisa menyesuaikan dengan gambaran fisik yang udah kamu bikin di poin pertama tadi. Gimana, sejauh ini gak susah kan? Oke, lanjut ke poin ketiga.

Gambarkan tokohmu / cari gambar yang mendekati
Ini sebenernya tips opsional sih. Kalo kamu bisa gambar, kamu boleh gambar tokohmu sendiri. Ini jelas enak dan nggak sulit karena apa yang kamu bayangkan bisa sepenuhnya tertuang dalam gambar. Tapi kalo kamu nggak bisa menggambar, jangan khawatir. Tebe pernah baca tips dari Kak Alvi Syahrin. Agar feel-nya lebih dapet, kamu bisa browsing gambaran tokoh yang mendekati tokoh bayanganmu. Namanya mendekati, mungkin nggak sesuai dengan bayangan sendiri. Tapi seenggaknya kamu punya bayangan sendiri bagaimana tokohmu kalau diilustrasikan dalam bentuk gambar.

Gimana? Masih semangat baca tips lainnya? Oke dikit lagi kok tenang-tenang. Sekarang lanjut ke poin empat ya.

Pahami kebiasannya
Tebe tadi udah bilang kalo tokoh yang kita buat itu harus dibuat senyata mungkin, seolah dia hidup. Selain ngasih dia kelebihan dan kekurangan, ini juga tips yang harus dilakukan. Yup, pahami kebiasannya. Sebelum memahami, tentunya kamu harus membuat kebiasaan untuk si tokoh. Misalnya pas bangun tidur biasanya ngapain, dia ngambeknya gimana, kalo dia bahagia apa yang bakal dilakuin, dan lain-lain.

Kok harus dibuat kebiasaannya Be?

Jelas dong. Kita buat sebuah tokoh ibarat kita lagi pdkt sama gebetan. Kalo nggak memahami doi, kita nggak akan bisa "menyatu" dong. Kamu tau fisiknya kayak gimana, kamu tau karakternya apa aja, kamu tau gambaran tokohnya kayak gimana, tapi giliran ada yang nanya, "Dia itu suka apa? Hobinya apa?" kamu bingung nggak bisa jawab. Nah, itulah tujuannya poin ini. Biar kamu memahami tokoh kamu lebih dalam. Untuk mempermudah tips ini, kamu bisa membuat pertanyaan-pertanyaan sendiri dan tentunya dengan jawaban sendiri. Contohnya gini.

  • Apa makanan yang disukai dan tidak disukainya? Makanan pedas dan yang bersantan.
  • Bagaimana bentuk kamarnya? Berukuran cukup besar sekitar 5m x 5m, tempat tidurnya king size dengan fasilitas lengkap.
  • Kebiasannya setelah bangun pagi? Karena karakternya manja, dia biasa ngulet-ngulet dulu sambil nonton TV sebelum bergegas mandi.
Nah, itu beberapa contoh yang bisa Tebe gambarkan untuk tips keempat--terinspirasi dari tips-nya Raditya Dika. Lanjut ke tips terakhir.

Cintai tokohmu
Okay. Sebenernya ini bukan tips sih karena kalo kamu udah tau nama tokohmu, tau karakternya, tau gambarannya dan paham sama kebiasaannya, perlahan-lahan kamu akan mencintai tokohmu. Kamu akan terus ngebayangin dia dan kangen saat sehari aja nggak nulis. Dan ketika naskahmu selesai ditulis, Tebe yakin kamu akan ngerasain hal yang sama kayak Tebe. Kangen ngabisin waktu berbulan-bulan sama si tokoh.

"Menjadi penulis berarti kamu punya kebebasan penuh terhadap hidup kamu. Kamu akan merasakan nikmatnya berkarya, menulis sebuah naskah dan melihat naskah itu di toko buku." -Raditya Dika

Gimana, Gyerz? Udah siap buat bikin tokoh kesayanganmu?
[ALIS] Tips Membangun Karakter [ALIS] Tips Membangun Karakter Reviewed by dwi sartikasari on 16:24 Rating: 5

21 comments

  1. waa makasih petunjuknya,bikin karateristik seorang tokoh dalam pembuatan ceritanya , mbak dwi

    ReplyDelete
  2. ternyata semya memang harus realsitis juga yah walaupun tokooh imajiner :D

    ReplyDelete
  3. Hahaha.... berarti memang harus bener2 mirip kayak orang beneran ya...
    makanya kalo baca novel2 bagus pasti berasa kayak tokohnya hidup...

    ReplyDelete
  4. Itu sih Novel, kalo tokohnya cuma sebatas karya tulis biasa kayak cerpen apa juga harus ada deskripsi kayak gini?

    Tapi menarik juga sih, kadang di novel bagian depannya ada deskripsi dan gambaran karakternya jadi sebagai pembaca jadi lebih mudah memahami jalan cerita novelnya.

    ReplyDelete
  5. Detil banget nih, jadi dapat wawasan baru. Sebenarnya gue juga udah pernah baca di ebook-nya bang Radit, tapi sama aja kok, sama-sama bermanfaat..

    Bdw, rajin-rajin aja sharing seputar ilmu menulis kayak gini~

    ReplyDelete
  6. Hmmm... ilmu baru buat kita-kita. Gue pun seneng kalo ada tokoh digambarkan sedetail mungkin, jadi lebih bisa membayangkan sendiri. Sekarang, nyoba deh buat lebih baik lagi dalam membangun karakter.

    Diakhiri quotes dari penulis idola. Uwuwuwuw~

    ReplyDelete
  7. saya sih biasanya deskripsi karakternya dulu terus sifat dasarnya, nama baru deh umur dan kehidupannya.

    agak gimana ya soal karakter ini karena sampe sekarang saya merasa gagal.
    karakter yg kubuat sendiri aja sering terlupakan. Tapi rasanya bener kalau harus memahami semua sifatnya... biar terkesan lebh hidup

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti harus jago menggambarkan karakter dari semua sisi ya, Ra...
      sampai saat ini gue nggak pernah jelas kalo buat karakter...
      hehehe

      Delete
  8. wah makasih tipsnya be, nambah-nambah ilmu nih. soalnya gue engga jago untuk mendeskripsikan tokoh dalam cerita supaya bisa ditangkep ama pembaca

    ReplyDelete
  9. aku pernah baca juga cara membangun karakter khususnya untuk membuat cerita fiksi. di artikel ini ga ada yang sama dengan buku untuk membuat karakter yang pernah aku baca. jadi dapat pelajaran berharga bngt di artikel ini.

    quotenya mantap banget

    ReplyDelete
  10. Gak semudah membangun kandang ayam gue,,,

    ReplyDelete
  11. Aku agak bingung kalo disuruh bikin cerita fiksi. Salah satunya bikin karakter. Ujungnya aku bikin karakter yang mirip denganku.

    ReplyDelete
  12. Setujuu banget... enaknya kalo bikin karakter tokoh itu bisa terserah kita, trus yang aneh-aneh juga nggak apa-apa selama kita suka mah. Malah gue pernah jatuh cinta sama tokoh dalam kisah yang gue buat, kira-kira beneran ada gak ya di dunia nyata... haaa...

    ReplyDelete
  13. Siap tebe! jadi tokoh ini emang penting bet ya...
    sampai2 harus sedetail itu... dengan tujuan supaya pembaca,
    dapat merasakan seolah2 tokoh itu nyata, atau bahkan ikut masuk,
    kedalamnya... emang ga bisa dipungkiri lagi, novel2 best seller...
    sukses membuat tokoh utamanya benar2 hidup dan yang pastinya itu tidak mudah...

    ReplyDelete
  14. Makasih be tipsnya. Kalau aku nyiptain tokoh biasanya paling sering dari ngamatin temen deket. Jadi feelnya lebih dapet, karena kita tau sifat dia gimana. Btw, yang belajar fashion itu boleh juga. Aku masih bingung ngejelasin pakaian yang cocok dipake cewek.

    ReplyDelete
  15. gw jarang membangun tokoh kayak gini. kalopun buat cerita pasti pake diri sendiri. apa yg gw alami, itu yg gw tulis. makanya semua aib gw kadang kebuka di tulisan gw sendiri. ngenes.. :|

    ReplyDelete
  16. Setuju banget sama tips-tipsnya.

    Gue kadang iri sama penulis novel yang gue baca. Pinter banget buat karakter seakan nyata, dan kok bisa-bisanya gue ngebayangin apa yang dia tulis. Selain karakter yang dia buat seakan nyata, alur dan cara karakter berkomunikasi dalam cerita juga buat gue deg-degan. Misalnya karakter dalam novel mau nyatain perasaan ke lawan jenis, gue udah ngebayangin tuh gue bisa gak seperti itu.

    Rajin menulis lagi nih. Gue dari menulis sinopsis aja belum bisa :(

    ReplyDelete
  17. Ngebangun karakter emang bagian yang lumayan sulit menurut gue. Selain emang butuh deskripsi yang baik, kita juga seolah-olah harus membuat pembaca merasakan karater itu ada dan hidup. Bukan hanya sekedar nama saja.

    Makasih buat ilmu barunya be, setidaknya gue bisa bangun karakter diri sendiri dulu. Baru karakter hati yg lain. #baper. hahah

    ReplyDelete
  18. Tipsnya kece badaiii tebe Dwi..hihi ku juga pernh baca bbrpa di antaranya di buku Raditya Dika yg dijual lwat ebook itu..kita emng ga bole smbrangan nyiptain tokohny. Kita juga hrus membuat dia "nyata" dan ada. Yukkk bikin karakter yuuuk hehehe

    ReplyDelete
  19. mantep nih, akhirnya dikasih tips juga haha. cari karakter yang pas emang sulit bro huehehehe.

    kalo aku biasanya membangun karakter lewat pengucapannya, gaya bicaranya dll, karena buat ngediskripsiin itu cukup susah buat aku

    ReplyDelete
  20. wah ini bermanfaat sekali bagi blogger amatir sepertiku .. salam kenal semua ..

    ReplyDelete