Header AD

Pro FTV Vs Anti FTV




Menurut sebagian orang FTV adalah hiburan yang sangat tepat dikala siang–karena siang hari emang biasanya identik dengan FTV time, hiburan yang menyegarkan mungkin untuk yang suka sama FTV. FTV ini diibaratkan kayak es buah naga. Tapi di sisi lain kayak es buah mengkudu, karena emang ada juga sebagian orang yang nggak suka sama FTV. Alasannya simpel, ya.. kebalikan dari alasan orang yang suka sama FTV aja. Karena biasanya apapun yang pro sama FTV pasti dibantah sama yang anti FTV.

Sebenanya apa yang mereka perdebatkan sungguhlah tidak penting untuk kemajuan bangsa dan negara. Tapi daripada nggak ada obrolan lain. Juga daripada mereka nyolong jemuran, mending debat masalah FTV. Kayak temen Tebe tuh, yang satunya aktivis FTV yang satunya oposisi FTV. Ya, intinya mereka berdua kontradiktif gitu lah. Ini kenapa Tebe bahasanya gitu amat yah. Tebe jadi cemas kamu nggak pada ngerti. Ya pokoknya gitu lah.

Terus apa sih yang mereka ributin? Ini nih..

Pro FTV: “FTV itu hiburan yang asyik soalnya jelas gitu endingnya, nggak kayak sinetron yang bertele-tele”
Anti FTV: “FTV ceritanya lope-lope terus nggak ada yang bertemakan pendidikan atau apa gitu. Nggak enak lah mending nonton iklan”

FTV memang endingnya jelas, karena dari namanya juga FTV (Film Televisi). Film kan biasanya pendek jelas beda sama sinetron. Makanya dibuatlah ending yang sekali ‘klik’ gitu. Eh apaan sih. Intinya kalau FTV itu nggak ada episode lanjutan. Memang ceritanya yang kurang variatif menjadi kekurangan FTV, menurut Tebe. Mentok di cerita cinta-cintaan.

Mungkin harus ada juga cerita yang out of the box. Kayak cerita horor gitu. Tapi Udah ada deh kayaknya di channel lain yang bikin FTV bertemakan horor. Tapi tetep ada cinta-cintaannya juga. Nah, kalau masalah pendidiakn Tebe rasa jarang tuh. Bahkan nggak ada. Salah memang kita berharap sama tipi untuk mendapatkan tayangan yang mendidik. Ada ajah udah kesukuran. Apalagi ini formatnya FTV bertemakan pendidikan. Little bit impossible.


Pro FTV: “FTV mengajarkan kita gimana cara-cara memadu kasih sama si doi, kan biasanya ada adegan-adegan yang romantis gitu. kita bisa belajar dari situ”
Anti FTV: “Ah gue mah udah kenyang sama pengalaman cinta-cintan. Nggak ada yang seindah yang ada di FTV. There is bulshit!”

Emang sih cerita FTV itu romantis gitu. apalagi lokasi syutingnya di Bali. Kalau syutingnya di bantar gebang mungkin keromantisannya agak sedikit berkurang. Soalnya pas lagi adegan romantis eh pemainnya sambil nutupin idung. Buat para penjajah asmara yang newbie alias baru pertama kali suka-sukanya sama cewek – nggak tahu mesti gimana sama cewe yang dia suka.  FTV memberikan gambaran gimana cara ngobrol sama cewek, gimana cara kenalan dan lain-lain.

Makanya untuk yang udah berpengalaman mah hal-hal yang romantis di FTV udah sering mereka lakukan dan itu nggak kebukti beneran. Contohnya adegan tabrakan di kampus sama cewek, kemudian bukunya berantakan, kemudian si cowoknya ikutan beresin, minta maaf dan kenalan kemudian jadian. Adegan ini sungguh nggak ada di kenyataan kalaupun ada mungkin hanya 2% ajah.

Efeknya jadi banyak maba cowok sengaja nabrak-nabrkin diri sama cewek. Hasilnya mereka di gaplok sama buku yang dia berantakin. Iyalah yang ditabrak dosen.

Pro FTV: “FTV itu pemerannya cantik-cantik kadang ada yang belahannya keliatan. Belahan kaki maksudnya. Hehe”
Anti FTV: “kaya gitu tuh siang-siang liatin belahan. Buat pelajar itu nggak bagus, nanti dia di kelas berfantasi yang nggak-nggak. Dia belah-belah meja sama papan tulis. Nggak mendidik!”

source

Udah bukan rahasia lagi kalau yang bikin FTV seger untuk yang pro FTV adalah cewek-cewek dengan kecantikan dan keseksiannya. Sebagai cowok pada umumnya lihat yang begituan udah pasti betah. Mungkin pas lihat dia juga sambil berfantasi. Menghayal bisa pacaran sama artisnya.

Efek buruknya anak-anak SMA yang nonton atau mahasiswa yang lihat di kostan, jadi suka belah-belah yang lain. Buat mahasiswa yang ngekost belah pintu kostan misalnya. Harsunya nggak usah seksi sih menurut Tebe asal aktingnya bagus dan ceritnya juga bagus udah cukup nggak papa nggak ada belahan juga, Tebe iklas.

belum tuh, suapin:))

Pro FTV: “Tapi pemainnya kan cantik-cantik enak ajah gitu liatanya. Daripada liatin muka lo”
Anti FTV: “pemainnya itu-itu ajah. nggak bosen apa? cuman perannya ajah beda dalam judul FTV yang lain. Ngebetein kayak lo”

*Kemudian meraka cakar-cakaran dan tarik-tarikan rambut.*

Cantik itu relative. Belum tentu menurut kita cantik menurut orang lain juga cantik. Yang cantik emang enak dilihat, dikunyah juga enak. Tapi kalau udah cantik aktingnya bagus kan asyik, yah. Kayak teteh Marsya Timothy atau kak Kadek Devi gitu kan udah cantik aktingnya asoy. Enak lihatnya.

Yang bikin bosen FTV selain ceritnya yang cinta-cintan melulu juga pemain yang itu-itu ajah. Kadang perannya dalam judul yang lain itu hampir sama dengan judul yang sebelumnya. Yang bikin nggak menariknya disitu sih. Harusnya kalau pun orang yang sama main di judul yang berbeda perannya diganti kek gitu. Misalnya jadi pacar Tebe kan asyik Tebe juga bakal menghayati peran tersebut.


Baiklah udah cukup adu argumennya. Tebe mencoba menengahi permasalahan yang sedang terjadi takutnya ini akan menjadi konflik horizontal. Memicu tawuran antara masa pro FTV dengan anti FTV. Apalagi kalau pro FTV garis keras udah keluar ditakutkan akan terjadi hal-hal yang mengerikan. Nggak baik untuk generasi penerus bangsa ini.

FTV baik kalau kita nggak nontonnya nggak berlebihan. Sampai apa yang ada di FTV ditiru dalam kehidupan kita yang sebenarnya, itu jangan. For your info ajah kalau kebanyakan adegan di FTV itu nggak relate sama kehidupan nyata. Kayak di dunia kampus yang nayangin tabrakan sama cewek tadi. Aslinya nggak gitu.

Nggak ditayangin tuh ketika pemainnya ngejar-ngejar dosen pembimbing. Nggak ditayangin ketika mahasiswanya susah bayar uang kuliah dan terpaksa harus minta surat dispen. Nggak ditayangin juga gimana susahnya tugas kuliah apalagi kalau deadlinenya besaok. Duh, jadi curhat.

Pesan dari Tebe. Tontonlah FTV sesuai porsinya ajah. dan fungsinya sebagai hiburaan not for update your knowledge. Kalau mau upgrade pengetahuan mending baca, baca, dan baca. Sering-sering ikut forum diskusi. Atau bikin diskusi sendiri sama temen sekelas. Kan asyik.

Kalau urusan cewek mah nanti. Mending jomlo ajah dulu kalau belum punya cukup pengetahuan tentang cewek. Kalau menurut kamu gimana tuh FTV? Apakah kamu termasuk yang pro FTV apa yang anti FTV? Komen yah..
Pro FTV Vs Anti FTV Pro FTV Vs Anti FTV Reviewed by tofik dwi pandu on 06:30 Rating: 5

10 comments

  1. aku sih yang anti ftv alasan juga sama karena ftv tema nya tentang cinta - cinta mulu . tapi gue setuju sama Tebe yang bilang kalau harus ada ftv yang tema harus out of the box biar penggemar ftv bertambah juga

    ReplyDelete
  2. iya sih... kalau diperhatikan, pemain2 nya kalau ftv itu2 aja. tapi sesungguhnya... ftv itu lebih mulia daripada sinetron... atau pun sinema laga yang naik naga terbang. gue nggak pro atau pun anti ftv...

    gue lebih memilih untuk pro sama sitkom2 yang ada di NET

    ReplyDelete
  3. Waduh jd bingung gue masuk yg mana, disatu sisi kadang gue suka nonton... disatu sisi lagi gue rasa nonton begituan ga ada manfaatnya (tp gua bingung knp tetep nonton), mungkin karena ga ada acara lain kali ya... kalo bisa sih ftv indo ide ceritanya dibikin yg menariklah alias out of the box... bener kata tebe...

    ReplyDelete
  4. Kalau ditulisan ini kayaknya banyakan ngebahas kontranya deh, emang iya sih banyak kontranya.

    Tapi aku juga sering nonton kalo lagi gak ada hiburan, biasanya penasaran nanti endingnya gimana. Belakangan aku baru tau kalo ftv disini kebanyakan menyadur drama asing lalu dijadiin ftv.

    Daripada nonton ftv siang-siang lebih baik nonton musim cherry, oh masih adakah cinta yang abadi menyatukan dua hati saling isi..

    ReplyDelete
  5. Gue non-blok aja lah, gak pro juga gak kontra. Yah emang kadang ngebosenin gitu deh FTV, cerita gitu-gitu aja. Kalo Tebe mah liat yang cantik-cantik, gue mah liat yang ganteng-ganteng. Tukang angkot ganteng, tukang somay ganteng dan tukang-tukang lainnya yang juga ganteng. wkwk

    ReplyDelete
  6. saya tidak begitu suka sama FTV
    ada sih bberapa, kayak dulu yang pernah dimainin sam Vino G bastian. putri titian.
    tapi makin kesini ya makin bosen. ada yang horor misteri, entah kenapa nggak nakutin sama sekali. dan bahkan itu ftv repot amat pake ngejelasin apa aja yang dilakuin si pelaku. menurutku itu percuma, biarin aja penonton yang nebak

    ReplyDelete
  7. Malah sekali engkau FTV di kala ada yang suka sama kamu tapi di lain pihak ada juga yang ngak suka.. tapi emang sih di FTV itu kejadiannya ngak relevan banget, gue pernah lihat adegan nabrak terus bukunya jatuh terus di kasih backsound lagu cinta terus pandang2an terus ujung2nya jadian *kebanyakan terus nih* tapi di kenyataan enggak gitu banget, jauuh banget malahan..

    pesan tebe udah bagus, jadikan FTV itu sebagai sarana hiburan, bukan untuk menambah pengetahuan, apalagi kalo masalah cinta. ingat kawan "Cinta itu tak seindah cerita FTV" hehehe iya ngak :D

    ReplyDelete
  8. Ya soal pro atau kontrak FTV, gue gak terlalu mikir harus gimanya untuk kedepan.

    Soalnya FTV juga gak ada edukasi, makanya bener kata tebe, jadikan sarana buat hiburan aja. Soalnya kalo sarana nemuin cinta, mending mati aja...

    Soalnya gak ada yg real dari si FTV.

    ReplyDelete
  9. Klo aku sih, dibilang anti ftv enggak juga, tp dibilang pro ftv jg enggak. *lah trs apa dong?* Ya, netral aja. Aku sih suka2 aja nnton ftv, kalo lg pgn doang dan kebetulan pas nyalain tv trnyata ada ftv tayang, ya aku tonton aja, klo mau nonton ftv males, tp kalo udh ditonton malah gak mau brenti, pgn tau endingnya. Pdahal mah endingnya udh bsa ketebak sih. Wkwk. Lagi kapan tuh ada ftv jdulnya "99 cahaya di langit Bekasi" itu kocak parah yak! XD Haha. Kalo ftv sih mnurutku enakan yg kocak2 gtu, kan menghibur,,, kalo horror mah emg suka gak serem. Endingnya ngawur-_-

    Nah iyatuh, stuju banget klo adegan2 di ftv gak bakal ada di dunia nyata! Kyak tukang sayur ganteng, tkang kolak cantik, tukang somay ganteng dsb deh! Blm lg adegan nabrak2 jatohin buku, bener banget tuh yg ada pasti digaplok pake buku. Wakakak

    ReplyDelete