Header AD

[KELIS] Bene Dion Rajagukguk: Konsisten Saja Menulis


Dulu, Pandji Pragiwaksono bikin buku berjudul Merdeka Dalam Bercanda yang isinya tentang perjuangannya membuat Stand Up Comedy dikenal di Indonesia. Sekarang, perjuangan Pandji yang telah diceritakan di bukunya itu benar-benar membuahkan hasil. Stand up comedy udah booming banget. Bahkan mulai banyak orang yang menjadikan stand up comedy sebagai penghasilan utamanya.

Nggak cuma itu, bahkan stand up comedy pun mulai dibikin kompetisi di KompasTV yang lebih dikenal Stand Up Comedy Indonesia dan telah melahirkan komika-komika keren dan unik yang ngasih jaminan ngakak tiap nonton. Dari ajang yang biasa disingkat SUCI itu pula, beberapa diantara mereka ada yang melebarkan sayap untuk jadi penulis buku juga.

Udah ada beberapa contoh nyatanya sih, mulai dari Ernest Prakasa SUCI 1, Kemal palevi SUCI 2, Fico Fachriza SUCI 3 sampai Bene Dion SUCI 3. Kabarnya sih, Dzawin SUCI 4 juga katanya lagi nyelesein naskahnya.

Nggak jauh-jauh ngomongin penulis yang juga seorang komika. Edisi KELIS kali ini, kita akan ngobrol dengan penulis yang juga jago stand up comedy. Yap, namanya Bene Dion Rajagukguk. Cowok yang sukses jadi finalis 5 besar Stand Up Comedy 3 ini beberapa waktu yang lalu telah sukses melahirkan buku komedi personal literature perdananya yang berjudul Ngeri-Ngeri Sedap.

Buku ini gosipnya sih sangat kental dengan nuansa Batak, karena Bang Bene ini memang Putra Batak asli.. Dengan mengusung tema yang beda dan enggak ngepop. Menurut Tebe, Bang Bene sukses membuat karya komedi personal literature yang berbeda dari buku komedi kebanyakan yang kental dengan nuansa kegaul-gaulan.

Nah... Ternyata, meskipun udah jadi stand up comedian profesional dan sukses nangkring dii lima besar pada kompetisi Stand Up Comedy Indonesia 3 yang diadakan oleh KompasTV,  ternyata untuk jadi seorang penulis seperti sekarang ini perjalanan Bang Bene ini enggak semulus pahanya Nagita Slavina yang habis ngelahirin loh.


Nama : Bene Dion Rajagukguk
Twitter : @bene_dion

Nah.. kalau kalian penasaran, simak deh obrolan Tebe bareng Bang Bene Dion..

Hai Bang Bene, gimana kabarnya? Sibuk apa akhir-akhir ini?

Horas! Puji Tuhan sehat selalu. Sekarang lagi sibuk cari-cari kesibukan nih.

Bisa diceritain dong gimana perjalanan Bang Bene sampai bisa jadi penulis seperti sekarang ini? Sampai akhirnya ketemu dengan penerbit Bukune.

Jadi gini, aku tuh sebenarnya udah suka menulis sejak dulu masih SMP. Waktu itu aku suka nulis puisi, artikel, dan cerpen. Beberapa kali bahkan pernah terbit di koran Sumatera Utara. Saat itu pula aku bercita-cita suatu saat nulis buku. Entah gimana ceritanya, masuk bangku kuliah, hobii dan cita-cita itu aku "tinggalkan".

Takdir berkehendak, aku akhirnya ga sengaja menggeluti dunia stand up comedy. Bahkan sampai jadi profesi. Nah, karena punya kesempatan dan kemampuan, kenapa ga aku gunakan aja. Aku bisa nulis dan ngerti dasar-dasar komedi, jadi aku punya kapasitas untuk bikin buku komedi. Dari situlah aku cari-cari informasi gimana caranya nembus penerbit.

Waktu itu, aku dapat informasi kalau Fico, teman sesama stand up comedian, ditawari oleh Bukune untuk nulis buku. Aku lalu minta Fico untuk ngerekomendasikan dan ngejembatani aku dengan Bukune. Aku kemudian mengirim contoh tulisan. Walaupun awalnya "dicuekin", akhirnya Bukune setuju untuk menerbitkan tulisanku.

Jadi sempat dicuekin gitu ya, Bang... Nah, terus apa sih kesulitan dalam menyelesaikan novel Ngeri-Ngeri Sedap?

Mungkin karena buku pertama, jadi semangat masih sangat tinggi, aku sama sekali ga menemukan kesulitan bikin Ngeri-Ngeri Sedap. Aku sangat menikmati proses menulis buku itu.

Kira-kira berapa lama Bang proses nulis Ngeri-Ngeri sedap?

Konsep awal buku yang aku tulis, berbeda dengan yang akhirnya terbit. Saat Bukune belum merespon contoh tulisan yang aku kirim, aku akhirnya mengirimkan tulisan komplit satu buku. Kira-kira aku menyelesaikannya dalam waktu 5 bulan.

Bukune akhirnya memberikan jawaban dan minta konsep buku diubah. Aku kemudian menyelesaikan konsep baru dalam 3 bulan. Jadi pembuatan buku kurang lebih makan waktu 8 bulan.

Kalau suka duka nulis buku ini apa nih Bang?

Sukanya, karena buku ini personal literature, jadinya aku bisa ingat-ingat lagi apa aja yang udah terjadi dalam perjalanan hidupku. Nantinya, cerita-cerita itu akan berumur lebih panjang dalam bentuk buku. Yang paling menyenangkan, tentu saja fakta bahwa salah satu cita-citaku dulu akhirnya tercapai. Hore!
Dukanya ga banyak sih. Cuma dicuekin penerbit itu. Hehehe.

Bab yang paling disukai di buku ngeri-ngeri sedap apaan Bang?

Nah, ini pertanyaan sulit. Aku ga bisa memilih bab mana yang jadi favoritku. Ini kayak ibu yang disuruh memilih anak yang paling disayanginya. Hehehe. Gini aja, deh, kalau bab favoritmu apa?

Kalau bab favoritnya Tebe sih yang judulnya ‘Awas, Bapak Galak’. Walaupun galaknya berasa, tapi hikmahnya dapet banget. Lanjut nih, gimana sih Bang Bene membagi waktu antara kesibukan kerja sama nulis?

Karena masih pemula, aku sih menulis masih mengikuti mood dan kesediaan waktu. Jadi, aku belum memaksakan diri. Kalau benar-benar punya waktu luang dan suasana hati sedang tidak mendung, baru aku menulis. Makanya proses buku kedua ini jadi sangat lama, karena kesibukan kerja dan hati yang sangat kacau (bukan karena balon hijau meletus, ya).

Kalau waktu yang paling asik buat nulis menurut Bang Bene kapan?

Enaknya sih dimulai tengah malam. Biasanya jam segitu ketenangan didapat dan ide berdatangan.

Oh iya... Punya penulis favorit nggak Bang? Kenapa bisa suka sama mereka?

Karena aku sekarang fokus di buku komedi, jadinya referensinya juga buku komedi. Penulis komedi yang aku suka itu Raditya Dika, Alitt Susanto, dan Adhitya Mulya. Suka Raditya Dika karena semua buku-buku komedi pelit ga akan ada tanpa ulahnya. Suka Alitt Susanto karena tulisannya yang menginspirasi dan kesediaannya berbagi ilmu. Suka Adhitya Mulya karena novelnya selalu punya cara bertutur dan menulis yang unik dan lucu, beliau seperti tak pernah kehabisan ide segar.

Terus ada rencana untuk bikin buku selanjutnya nggak nih Bang?

Ada, dong. Ini sedang menyicil naskah buku kedua (masih personal literature). Suatu saat pengin juga menulis novel komedi.

Btw, Ada tips nggak dari Bang Bene buat temen-temen Blogger Energy biar bisa nulis dan tembus ke penerbit?

Kalau sekarang sih, tembus ke penerbit itu tak terlalu sulit lagi. Konsisten saja menulis, publikasi tulisan dengan baik (via blog atau jadi penulis lepas), penerbit pasti melirik. Pokoknya, selain mencoba mengirim naskah, jangan lupa juga untuk meningkatkan kualitas tulisan. Kan ga mungkin penerbit menolak tulisan bagus.

Sip deh... Terimakasih buat waktu dan kesempatannya. semoga makin sukses ke depannya Bang!

Sama-sama. Sukses juga buatmu!


Nah begitulah obrolan Tebe sama Bang Bene yang akhirnya sukses nerbitin buku di penerbit bukune. Dan ternyata meskipun udah jadi cowok populer, yang namanya nerbitin buku tetap aja nggak mudah. Intinya sih yakin aja sama diri sendiri dan usahanya dikencengin, nggak ada yang nggak mungkin kok. Banyak orang yang pengen jadi penulis selalu gagal karena satu hal, cuma kebanyakan ngomong. Pengen jadi penulis tapi naskah aja nggak punya. Duh...

Oh iya, kalau kalian penasaran sama isi buku Ngeri-Ngeri Sedap. Kalian bisa kepoin reviewnya dari Ranger Biru bang Edotz disini ---> MenyesapNgeri-Ngeri Sedap’

Terakhir, semoga obrolan Tebe bareng Bang Bene kali ini bisa bikin semangat kamu jadi penulis yang tadinya udah mulai sakaratul maut jadi dapet hidayah lagi~
[KELIS] Bene Dion Rajagukguk: Konsisten Saja Menulis [KELIS] Bene Dion Rajagukguk: Konsisten Saja Menulis Reviewed by Blogger Energy on 21:15 Rating: 5

21 comments

  1. Makasih ya udah ngajak ngobrol. Sukses terus!

    ReplyDelete
  2. Para komika pun tak hanya ingin berhenti di SUCI aja, tetapi ingin juga untuk menulis buku komedi. Wah, keren dah! Yang paling gue tunggu2 yaitu bukunya Dzawin! :D

    Konsisten menulis, berharap penerbit ngelirik blog gue :p *ngarep*

    ReplyDelete
  3. Wuah malam malam baca hasil wawancara Tebe sama Bang Bene bikin nggak jadi pengen tidur. Ingat naskah yang kelamaan nggak dilanjutin.

    ReplyDelete
  4. Saya kok iri ya
    buka-buka folder lama. ada satu project yang udah setahun lebih gk pernah saya sentuh.
    jadi pengen nangis rasanya karena udah lupa hampir sebagian alur yang udah dirancang

    ReplyDelete
  5. Wah salam kenal ya bang Bene, hah gak pernah tau standup conedy jadi gini deh gak gaul.

    Iya buat tulisan butuh mood, kalo gak mood jadinya tulisannya jelek, kalo lagi baper tulisannya ikutan baper. Jadi ya sesuaikan kondisnya *halah*

    Buat yang sekarang lagi selesaikan naskah semangat ya!!

    ReplyDelete
  6. Mau jadi penulis tapi naskah aja gak punya. Hahahaha. Hahahaha. Hahahaha. Perih ya Be, diomongin kek gitu. Ah tapi emang bener sih, kalo mau jadi penulis ya at least harus mau konsisten terus nulis. Penerbit juga pasti nggak mau penulisnya males-malesan nulis.

    Yup betul sih sekarang masukin ke penerbit gampang. Tapi tembusnya agak susah. Dan lagi, kita harus punya ciri khas sendiri kenapa penerbit layak nerima naskah kita. Lah, keren dah. Sukses terus Bang Bene!

    ReplyDelete
  7. Bukunya Bang Bene emang keren, dan pelajaran juga buat calon penulis lain, nggak memandang kita itu siapa, kalau emang tulisan kita bagus ya penerbit nggak mungkin nolak, jadi kuncinyca emang konsisten nulis aja~

    ReplyDelete
  8. Gue udah baca Ngeri-Ngeri Sedap, dan bukunya itu emang penuh pelajaran. Nggak sekedar lucu, tapi beberapa pesan kehidupannya nyampe banget. Gue terharu sama kisah-kisahnya Bang Bene, mulai dari susah hingga jadi orang yang sukses di perantauan.

    Dan akhirnya di edisi Kelis kali ini yang jadi narasumbernya Bang Bene. Gue langsung baca ketika di-share di Twitter. Mantap banget! Sukses untuk Bang Bene, komika Batak favorit gue, untuk karir menulis dan stand up comedy.

    ReplyDelete
  9. wah menginspirasi ini bang Bene....
    setuju ,,, menulis itu kalau semakin konsisten dan sering diasah, maka akan semakin berkualitas....cuman emang moody sih :P

    ReplyDelete
  10. Wah, salam kenal ya bang Bene :D

    Betul banget tuh kata bang Bene kalo waktu buat nulis emang enaknya tengah malam, karena emang jam segitu suasananya jadi tenang. Hihihi

    Menginspirasi banget, apalagi yang bagian "Mau jadi penulis tapi naskah aja gak punya"....Jadi teringat draft tulisan yang tak kunjung diselesaikan :')

    Wah, semoga cepat kelar buku keduanya bang Bene :D

    ReplyDelete
  11. Kemarin ini syaa juga pernah baca buku hasil kolaborasi para komika Indonesia, judulnya Saya (Cinta) Indonesia. Kalian cobain baca deh, selain lucu, juga membuat kita makin cinta sama Indonesia =)

    ReplyDelete
  12. wah keren banget. banyak ya komika yg nulis buku, pasti bukunya gak garing. baru tau juga blognya. bw aaah.. btw bukunya kayaknya keren, tp di gm daerahku kyanya belum ada

    ReplyDelete
  13. Wahh kak... Aq juggaaa pernah mw bikin buku, sempat waktu i2 ehm... Tp bukan buku komedi sich coz untuk private collection hehehe... Cakep dwech jd kalo baca nuansa santai gitu ringan tanpa beban hu'um

    ReplyDelete
  14. widih bang bene. salah satu komika favorit gue. tp belum sempet baca bukunya sih hehe

    wah enak ya kalo punya kenalan temen yang udah nerbitin buku kayak fico gtu, jd bisa direkomendasiin

    ReplyDelete
  15. Tambah banyak ya komika yang bikin buku . bener kata bang dion kalau komika udah tau dasar - dasar komedi jadi lebih mudah buat bikin buku komedi .

    jadi pengen ikutan stand up comedy deh hahaha

    ReplyDelete
  16. Ya kalo pengen jadi penulis, harus punya naskah ya bg bene? Hahahaha gue kebayang aja, kalo ke penerbit gitu :

    "Ada yg bisa dibantu?"
    "Saya mau nerbitin naskah mbk. Di mana ya?
    "Naskahnya mana mas."
    "Belum ada mbk. Kan masih mau aja. Belum dijalanin."
    (Ngemut print.)

    Makasih inspirasinya bg bene, semoga gue bisa punya naskah ya.. Hahahaha

    ReplyDelete
  17. waah keren ni TeBe bisa ngobrol bareng sama bang Bene..
    jadi pengen baca bukunya, gue masuukin whitelist dulu nih bukunya.

    ReplyDelete
  18. Wah, keren keren. Dapet motivasi baru nih kayaknya :D

    ReplyDelete
  19. Bang Bene..baru tau aku. Aduh aku kudet hiks hiks hika
    Penasaran sama Bukunya
    Semangat buat semuanya
    Kita bsa mencontoh bang Ben.. Konsisten menulis yeeah

    ReplyDelete
  20. wahhh... jadi pengen ikutan nerbitin buku, uppsss maksudnya nulis dulu..
    kok banyak banget ya penulis yang nerbitin buku di BUKUNE, waktu itu aku sempat baca blog Kevin Anggara, dia sendiri ditawar BUKUNE buat nulis buku..
    tulisan yang kayak gimana sih yg diterima BUKUNE??

    ReplyDelete