Header AD

[ALIS] Kesalahan Penulis

Jadi seorang penulis emang cita-cita bagi kebanyakan blogger. Tapi, banyak nih yang katanya mau jadi penulis, tapi males banget buat nulis. Gagal sekali tapi nggak mau bangkit lagi. Udah gitu, ngakunya sih ngiri sama temen karena udah duluan jadi penulis. Giliran dia yang disemangatin buat cepet jadi penulis juga, eh malah dinanti-nanti. Huuuh, Tebe menghela napas dulu deh. Kalian tau nggak kalo itu tuh beberapa contoh dari kesalahan penulis? Apa? Kalian nggak tau kesalahan-kesalahan penulis apa aja? Ya udah ya udah, sini duduk sama Tebe. Di sini Tebe mau sharing-sharing tentang kesalahan penulis yang mungkin nih, banyak dari kalian yang pernah--bahkan--sering ngelakuin ini. Yuk dicek yuk.


  • Kemalasan
Ini musuh utama setiap penulis. Eh, bukan cuma penulis doang deng. Tapi musuh setiap orang. Karena males ini, kalian nggak mau bangkit setelah gagal. Alasannya pasti males ah, takut ditolak lagi. Karena males juga, kalian nggak mau ngelanjutin naskah yang tinggal masuk tahap editing. Alasannya males ah, nanti lagi aja. Well, kalo kalian ikutin terus sifat males itu, kapan jadi penulisnya coba? Mau pas udah tua? Atau pas Tebe udah jadi keren kayak J.K. Rowling? Yang bener aja... saran Tebe, kalian harus kuat iman, motivasi dan keyakinan yang tangguh. GAK BOLEH MALES LAGI YA! TEBE NGGAK SUKA!

  • Mencoba menjadi penulis yang sempurna
Loh, Be, apa salahnya berusaha jadi penulis sempurna? Oke oke gini. Kalo kalian berusaha untuk jadi penulis yang terbaik, itu sama sekali bukan kesalahan. Bagus malah. Tapi, kita semua tau kalo di dunia ini nggak ada satu pun yang sempurna, termasuk jadi seorang penulis. Efek buruknya, kalo kalian berusaha jadi yang sempurna, kesalahan sekecil apa pun di naskah kalian akan terlihat negatif. Kalian bakal edit teruuuusss aja sampe ditinggal nikah sama temen-temen *eh. Akhirnya kalian nggak akan jadi penulis karena nggak bisa melahirkan sebuah karya dan terjebak di masa lalu.

Sesungguhnya jadi penulis hebat itu adalah penulis yang berani menerbitkan karya, menerima setiap komentar, belajar dari kesalahan dan menerbitkan karya yang lebih baik lagi.

Jadi, belajarlah jadi penulis hebat, bukan penulis sempurna, ya?

  • Terpaku pada kerangka/outline
Kalian sama sekali nggak salah kok buat outline untuk tulisan kalian. Bahkan bagus banget kalo kalian mau bikin outline dulu sebelum nulis. Tapi, perlu digarisbawahi ya kalo tujuan bikin outline itu untuk membatasi isi tulisan kalian biar nggak menyimpang ke mana-mana, bukannya sebagai panduan. Karena efek negatifnya nanti, kalo outline dijadikan sebagai panduan, cerita kalian akan jadi terbatas dan malah kaku. Jadi saran Tebe, liat outline itu kayak liat masa lalu. Sekali-kali aja, tapi tetep fokus sama masa depan dan pengembangan kreativitas. Hidup move on!

  • Tidak membaca buku
Ini udah jelas salah! Kalian kalo mau nulis tapi nggak mau baca buku, itu ibarat mau makan tapi nggak mau minum. Seret tuh nanti isi tulisannya.

  • Imitasi
Kalo kalian punya penulis idola, sah-sah aja. Bagus juga buat menginspirasi karya kalian biar lebih bagus kan ya. Tapi nih, kalian harus bisa membedakan mana yang terinspirasi dan mana yang meniru. TERINSPIRASI DAN MENIRU ITU BEDA! Emang sih, ngomongin soal ide pasti nggak ada yang murni hasil pemikiran sendiri. Tiap orang pasti dapet ide dari orang lain. Cuma bedanya, ada yang ide utamanya dicatet sendiri, terus dia olah lagi biar jadi sebuah cerita baru yang unik. Itu namanya terinspirasi. Sementara ada juga yang langsung taplok ide orang di tulisannya. Nah itu namanya meniru. Inget ya Gyerz, gak boleh meniru!

Penulis hebat adalah penulis yang nggak pernah meniru karya orang lain. Dia selalu bangga sama karyanya sendiri, meskipun hasil karyanya menarik atau menarik banget.

Oke Gyerz, kayaknya itu aja deh yang bisa Tebe sharing ke kalian semua. Menurut kalian, kesalahan apa lagi sih yang nggak boleh dilakukan sama penulis? Sharing sama Tebe yuk. Biar kita bisa sama-sama mengurangi kesalahan dan jadi penulis yang hebat, gaul dan keren!
[ALIS] Kesalahan Penulis [ALIS] Kesalahan Penulis Reviewed by dwi sartikasari on 15:28 Rating: 5

20 comments

  1. Beuh... nomor satu itu adalah kunci dari sebuah perubahan. Hiyaah!
    Sama baca buku, itu sih. Sisanya menurutku sah-sah aja. Imitasi, dengan tidak menjadi orang lain menurutku boleh. Ya itu bener..., terinspirasi boleh tapi jangan meniru. Be original! SIp!

    ReplyDelete
  2. Hahaha. Kemalasan memang di nomor satu.
    Kadang-kadang yang susah ya itu, pas lagi di jalan, lagi makan, atau ngumpul sama teman-teman kadang idenya datang liar banget tapi pas udah di depan laptop langsung blank mau nulis apa huft.

    Btw suka banget sama yang nomer dua. Maunya langsung sempurna alhasil gak ada satu karya pun yang jadi, syedih :(

    ReplyDelete
  3. aku nanya Tebe . kalau mengadaptasi tulisan idola kita menjadi tulisan kita sendiri ,boleh ga tuh??
    mengadaptasi loh bukan mencuri hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mengadaptasi boleh, selama kamu bisa mengolah tulisan itu jadi "kamu banget". Bukan persis sama kayak idola kamu :D

      Delete
  4. kemalasan

    haduh... jadi musuh utama tuh
    malas nulis malas baca. lengkap sudah kegagalanku.
    tapi sekarang udah nyoba buat lebih giat lagi kok bacanya walau masih lum nulisnya

    ReplyDelete
  5. Jangankan mau buat buku, mau bikin tulisan blog aja masih males. Gimana mau ngeluarin buku coba? Tapi jadi blogger salah satu cara latihan nulis sebagai penulis nantinya jadi gak boleh males.

    Menjadi penulis yang sempurna? Semua orang pingin jadi sempurna, kadang orang kalo liat kesalahan orang lain ngingetinnya yang gak enak seakan-akan ngehina gitu jadinya bikin down akhirnya bikin yang sempurna daripada disalahin.

    Aku kalo bikin tulisan gak kepaku sama outline, bisa aja diluar outline tiba-tiba ketulis begitu aja

    ReplyDelete
  6. Aku ga ada di point itu semua tapi tetep aja nggak ngasilin buku, Tebe. Letak salahnya di mana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa Uni udah mulai langkah awal, misal punya naskah atau seenggaknya, outline-nya dulu?

      Delete
  7. aku malah kalo mau nulis jarang banget bikin outline. Apa yg ada didalam kepala, ya ngalir itu aja. Ya meskipun agak ngawur. hehe

    Aa setuju sama Tebe. Terinspirasi dan meniru itu beda banget.

    ReplyDelete
  8. Setuju sama poin yg terakhir. Banyak penulis yg niru gaya bercandanya Raditya Dika, tapi ujung-ujungnya malah membuat tulisan mereka jadi garink...

    ReplyDelete
  9. memang mush utama itu kemalasan, udah capek-capek ngumpulin bahan buat nulis tapi ketika malas udah datang selesai sudah itu semua..

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah nih kalau malas sih udah bisa diatasi.

    Cuma gue belakangan ini jarang baca buku aja huhu

    ReplyDelete
  11. Kesalahan yang paling fatal ya malas, malas baca juga. Katanya mau jadi penulis, tapi kok ngga jadi pembaca. Penulis juga awalnya jadi pemaca. Dan biasanya refrensinya juga satu genre, jangan kayak gitu. Baca aja semua genre, itu bisa membantu saat penulisan.

    Makanya aku mau jadi pembaca dulu, dan masih pesimis jadi penulis gara-gara refrensi bacaan masih dikit. Haha pesimis banget emang.

    ReplyDelete
  12. Pnyakit nmr satu emg tuh, M A L E S.
    Msti dilawan banget deh nih males, gak boleh diturutin:(

    Klo aku sih bkan kpgen jd penulis smpurna, tp skrg aku lg belajar dlu biar tulisanku lebih baik, aku msh bljar EYD, sudut pandang, dll deh. Msh bnyak yg blm aku ngerti.
    Makanya skrg lg banyak2 baca, dari baca2 novel, sama blog org jg..
    Makasih be, infonya :D Smga nnti aku bsa jd penulis yg hebat, bkan penulis yg sempurna. Hehee.

    ReplyDelete
  13. Aduh aduh, poin nomor satu itu lhoooo Be ... nyesss plekkk gedubrekkk bangetttt.

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. Kalau gue persoalan sulitnya sampai saat ini sama yang namanya males..
    rasanya nggak bergairah gitu kalau mau nulis, tapi untung kadang sesekali niatnya dateng, jadinya gue nyelesein naskahnya sampe berbulan-bulan.. untungnya tetep kelar juga~

    ReplyDelete
  16. Aduh, aku kena penyakit males. Aku harus berantas iniiii! Hiaaaaaat!

    Aku juga pengin jadi penulis. Ternyata kesalahanku banyak sekali~
    Aku masih pengin belajar. Masih harus banyak belajar. Huaaaah.
    Semoga bisa jadi penulis hebat. \o/

    ReplyDelete
  17. Poin-poinnya betul bangeeeet.. musuh paling utama adalah rasa malas, klo yg lain insyaAllah bisa diatasi. Hm, skarang lagi banyakin baca buku sih, biar makin kaya kosakata. Semangat buat kita semua! :)

    ReplyDelete
  18. Iya kak banget ehm kalo sy tuch bukan malas mungkin tp lagi nggak mood aja nulis jadi nulisnya ituuu moodnya ada ^^ Kyk pengeeennn gitu langsung aja. Yg gituan baik nggak kak ?"

    ReplyDelete