Header AD

[TipsBE] Tips Memilih Tukang Ojeg




Dalam kemacetan kadang kita sering kesel kalau misalnya naik angkutan umum. Rasa kesel, campur aduk sama rasa panas, laper, haus dan kadang pengen boker. Mending kalau angkutan umumnya ada toilet, kalau nggak ada? Bisa-bisa keluar di tempat. 

Dalam keadaan macet juga kita harus bener-bener sabar. Bayangin aja, kadang kalo macet bisa sampe satu jam, waktu kita habis di jalan gara-gara macet. Kadang saking lamanya sampe numbuh jenggot.

Makanya sebagai penumpang, kamu mesti punya solusi untuk menghadapi macet. Ojeg adalah salah satu solusinya. Yah, ojeg ini punya peranan penting di setiap daerah. Khususnya daerah yang jalanannya nggak dilaluin angkutan umum. Tapi ada juga sih ojeg di kota-kota. Nah, manfaatin deh tuh. Dengan body motornya yang kecil ojeg bisa nyelip-nyelip ke jalanan sempit.

Makanya ojeg kebanyakan pake motor bebek atau metik, kalau pake motor gede nggak bakal muat ke jalan-jalan kecil, nggak kuat belinya juga sih, mahal. 

Memilih tukang ojeg juga nggak boleh sembarangan. Kamu harus memilih tukang ojeg yang berkualitas dan berdedikasi tinggi dengan pekerjaan yang dijalaninya; ngojeg. Jangan sampai tukang ojeg yang kamu pilih malah bikin lama perjalanan kamu menuju tempat tujuan. Nah, Tebe punya tips nih untuk memilih tukang ojeg buat kamu. Simak yah..

1. Pilih yang wangi

Untuk menarik lawan jenis biasanya cowok maupun cewek, pake parfum yang wanginya menggoda. Nggak alay dan nggak bikini hidung mimisan. Tapi pake parfum bukan cuma buat dapetin pacar doang, untuk pedagang misalnya. Pedagang pake parfum biar yang beli betah. Nah, termasuk juga tukang ojeg. Tukang ojeh harusnya pake parfum. Untuk menggaet penumpang.

 
Kan nggak asik, lagi naik ojeg dalam perjalanan, tiba-tiba kamu sesak nafas. Dikarenakan terlalu banyak menghirup keteknya Si Mamang ojeg. Makanya pilih tukang ojeg yang keteknya nggak bau. Tapi kalaupun misalnya Si Mamang ojeg pake parfum, jangan parfum-parfum yang alay. Biasa aja. Gimana bisa tahu kalau Si Mamang ojeg pakek parfum? Ya, nanti juga kecium kok. Kalau nggak ya ciumin keteknya juga nggak papa.

2. Pilih yang tahu dan hafal jalan

Tukang ojeg selain tugasnya nganterin kita, juga harus menghafal jalan. Jangan mau naik ojeg sama orang yang nggak tahu jalan. Kamu udah percayain duit kamu sama mamang ojeg, sementara dia nggak bisa dipercaya; nggak tahu jalan. Kadang emang ada aja Mamang ojeg yang nggak hafal jalan. Jangan-jangan dia jalan kembali ke rumahnya juga nggak tahu.

Kamu udah ngasih kepercayaan dia sebagai pengantar dan sekaligus penujuk jalan. Makannya kamu harus pintar-pintar memilih tukang ojeg yang profesional. Yang menjaga harkat martabat tukang ojeg. Halah..

3. Pilih yang motornya bagusan dikit

Performa motor memang terlihat dari bagus atau tidaknya motor tersebut. Itu menurut Tebe aja sih yang tukang nulis artikel, bukan tukang bengkel. Tapi coba bayangin kalau misalkan ada motor baru yang baru beli ajah uda mogok, emang ada yah? Ada juga kalau belum diisi bensin sih. Karena motor yang bagus itu ya minimal nggak nyusahin tukang ojegnya sekaligus kamu sebagai penumpangnya.

Kalau misalkan ada tukang ojeg pake motor Ninja, nah, pilih itu aja tuh.

Tapi kalau nggak ada yang bagus-bagus banget ya, yang bagusan dikit lah nggak papa. Toh, yang penting sampai tujuan dengan segera, aman dan nyaman.

4. Negosiasi harga

Kalau naik ojeg jangan naik terus kemudian langsung bayar. Kebanyakan memang langsung naik-naik aja, mungkin karena keburu-buru kali yah, tapi seburu-burunya kamu tanyain dulu harganya. Bahkan kalau bisa tanyain dulu, dia tahu jalannya apa nggak. Jangan sampai nggak tahu jalan harganya mahal pula.

Jangan juga pas nyampe tujuan kamu baru nawar harga. Mending kalau pas sama kantong kamu. Kalau misalkan kemahalan kan kamu juga yang repot, apalagi kalau kamunya anak kost duit receh pun berasa emas kalau di akhir bulan. Tebe ingatkan sekali lagi, negosiasi dulu hargnya sebelum naik.

5. Pilih yang mengutamakan keamanan

Sering Tebe lihat pengendara yang nggak pakek helm, dan pas Tebe lihat eh dia ternyata tukang ojeg. Bukan berarti tukang ojeg itu boleh nggak pake helm walaupun nganter penumpang jarak dekat, malah sebagai tukang ojeg mamang-mamang ini DIHARUSKAN pake helm. Kalau bisa helmnya dua; buat abangnya satu, buat penumpang satu. Helmnya nggak usah mahal dan bagus-bagus lah kayak pembalap motoGP gitu, cukup memenuhi standar SNI ajah.


Selain helm. Yang harus kamu perhatiin adalah cara mengendara si tukang ojeg ini, kalau ugal-ugalan mending jangan dipilih. Mending kamu pilih Tebe ajah yang sudah tentu setia. Eeaaa…

6. Pilih yang udah sarapan

Sarapan adalah hal penting bagi kita semua termasuk Tebe dan juga kamu. Biasanya Tebe sarapan sebelum memulai aktifitas. Soalnya kalau belum sarapan jadinya malah nggak fokus. Perut laper. Mikirin perut terus sampai nggak fokus sama kerjaan. Sama, tukang ojeg juga harus sarapan. Biar nyetir motornya fokus sama jalan dan tempat tujuan nggak fokus ke tempat yang lain, tempat janda muda misalnya.

Coba bayangin kalau seandainya mamang ojegnya belum sarapan. Lagi nganter kamu pergi kerja atau kuliah eh dia kurang fokus. Karena laper. Dia nabrak tiang listrik. Tiang listriknya marah-marah.

“Eh gimana si lo Jeg? Nyetir motor nggak becus!”

“Ma-maaf Trik, gue nggak fokus..” tukang ojeg jawab sambil mengerang kesakitan.

“Wah.. lo liatin janda seksi yah? Hah!”

“Bu-bukan Trik.. gue belum sarapan”

“Eem.. pantes. Makanya kalau mau ngojeg sarapan dulu. Nih, minum DETERGENT!!”

7. Pilih yang nggak Baper

Kadang tukang ojeg juga suka curhat sama penumpangnya. Dan mereka kadang juga sok asik dan sok kenal gitu. Nanya-nanya, padahal dia mau curhat. Apalagi kalau dia denger cerita dari penumpang yang punya masalah keluarga. Karena dia inget keluarganya di rumah dia jadi nagis sesenggukan. Suara biola mengalun dan air mata pun mengurai di seluruh aspal. Jadi baper deh tuh.


Efeknya bukannya nyetir motor dengan benar, eh dia berhenti dulu. Terus update status. Jadinya perjalanan kamu terganggu. Makanya kalau ada tukang ojeg nanya-nanya kamu dengan pertanyaannya nggak penting jangan di jawab. Cukup iya-in ajah.

-----

Itulah ke tujuh tips memilih tukang ojeg yang bisa Tebe kasih. Semoga tips yang Tebe berikan ini bisa membantu kamu dalam meredakan panas dalam.. eh memilih ojeg yang baik dan benar. Dan jangan lupa kalau kamu mau naik ojeg pastiin duitnya ada, kalau nggak ada duit pinjem dulu sama tukang ojegnya.

Kita perlu memilih tukang ojeg yang sesuai. Dan tukang ojeg pun harus membangun kepercayaan pelanggannya dengaan kenyamanan dan keamanan. Kalau tukang ojeg asal-asalan penumpang pun kayaknya enggan sekedar mendekati untuk harga yang nantinya disepakati. Membangun kepercayaann pelanggan aja dia nggak bisa apalagi membangun rumah tangga. Aih, apasih.
[TipsBE] Tips Memilih Tukang Ojeg [TipsBE] Tips Memilih Tukang Ojeg Reviewed by Blogger Energy on 11:21 Rating: 5

27 comments

  1. BEUH. Tiang listrik dimana itu bisa marah-marah? Apa faktor perut lapar ya? Sampe berhalusinasi ngobrol sama tiang listrik. Kalau diterusin lapernya bisa ngobrol sama tiang lahat.

    ReplyDelete
  2. Terimakasih Tebe atas Tipsnya yang sangat berguna ini..
    Mari semuanya, jadilah penumpang cerdas. Yang tidak hanya mengutamakan cepat, tapi juga selamat. Yang tidak hanya mengutamakan murah, tapi juga aman. *apasihh

    Itu agak absurd juga ya yang tiang listrik marah-marah. Wah, pasti itu tiang listrik telat gajian kayaknya. Jadi bawaannya sensi, dikit-dikit marah.

    Pilih yang motornya bagusan dikit : kalo bisa yang ninja. Ini tukang ojeg apa anak pejabat? wkwk :D. Atau mungkin dia ngojeg hanya sebagai hobby. Jadi kalo siang, nggak ada kerjaan dia ngojeg untuk menunaikan hobbynya :D

    ReplyDelete
  3. Kalau nyari tukang ojek yang pakai parfum juga jangan milih yang makai kapak, nanti bisa-bisa badan lu ditindihin bidadari yang jatuh lagi :3

    Kalau nyari yang hafal jalan juga jangan sampai salah pilih, jangan-jangan dia cuma hafal jalanan di kampungnya di Tegal, lah, dianya kerja di Jakarta :3

    Itu paling bahaya dah kalau ojegnya baper, apalagi kalau sampai kitanya ikutan baper. Akhirnya nanti sama-sama curhat kan, lah, sama-sama update status. Nantinya jangan-jangan selain update status, juga selfie, terus nanti turun dari sepeda motor dan curhat bareng ke tiang listrik yang tadi marah-marah, dan nanti tiang listriknya ngasih kata-kata motivasi gitu, Tiang Listrik Goldey Aways!

    ReplyDelete
  4. bener tuh miloh tukang ojeg yang motorny agak bagus dikitan, biar ketika dijalan gak tiba-tiba mogok, terus malah disuruh dorong lagi.

    ojeg jaman sekarang kalau untuk masalah keselamatan,banyaknya yang mementingkan kesalamatanya sendiri, kadang-kadang kita yang jadi penumpang yang harus dilayani dengan baik malah, gak di kasih helm.

    oh iya kalau boleh nambahin satu lagi nih, pilih yang tukang ojeg surat-suratnya lengkap, biar ketika dijalan ada operasi, gak lama prosesnya, dan langsung dipersilakan jalan lagi.

    ReplyDelete
  5. Sama satu lagi yang paling penting, pilih yang pake motor bukan pake payung. Inget ini mau pergi ke kampus siang bolong panas terik yang matahari ada 5 jengkal dari kepala.

    Btw infonya sangat penting banget sebagai ojek mania. tp gue jarag banget naek ojek, soalnya punya motor sendiri sih

    ReplyDelete
  6. Hahahaha, GOKIL SEKALEEE!!!!
    Btw, ini bukan hanya tips untuk memilih tukang ojeg, tapi tips untuk mengojek yang baik juga bisa. Hai para ojegers diluar sana yang sedang mencari nafkah, baca dan ikutilah tips tips di postingan ini, niscaya kau akan selamat! Ha Ha Ha uhuk uhuk

    ReplyDelete
  7. wkwkwkw.. betul juga ya.. gue mah yang paling penting motornya lumayan bagus sama yang tempat duduknya empuk. Jadi sebelum memilih ojeg, di cobain dulu satu - satu motornya :D

    ReplyDelete
  8. 1. Pilih yang wangi: Nah, tips ini perlu diperhatikan banget, bagi pada pengguna jasa ojek. Takutnya, lagi enak-enak mau naik ojek. Keteknya terbawa angin menuju hidung. Terus, kita struk di tengah jalan. Kan gak etis banget. Kejang2 di atas motor. :D

    2. Pilih yg hafal jalan : aduhh, keknya jangan jadi tukang ojek, kalo cuman hafal jalan ke hatimu. :D

    3. Pilih yg motornya bagus dikit : Ya, jelas. Ini harus kita perhatikan. Soalnya, tampilan yang bagus memungkinkan untuk mogok itu, kecil. Jadi, pilihlah yang rasanya pantes buat bonceng kalian. Tapi inget, jangan minta yang CBR, itu kelewatan.

    4. Negeoisasi Harga : kata orang, kalo hubungan bisa dibicarakan baik2, tidak kalah penting dengan harga. Bisa nego setengah hargakan itu keren.

    5. Pilih yg mengutaman Keamanan : Ini perlu banget. Jangan sampe, tukang ojeknya suka ugal-ugalan. Atau malah kita diajak lewat track balap dulu. Baru sampe ke tempat tujuan. Jangan sampe.

    6. Pilih yg udah sarapan : Bener, nih. Sarapan emang membuat kita jadi fokus. Takutnya, pas minta anter ke pasar, malah dianter ke sungai. Kan bisa nyeburin tu tukang ojek. :D

    7. Pilih yg gk baper : Iya juga, ya. Kadang ada yang suka curhat tiba2 pas lagi jalan. Kadang ini trik supaya konsumen atau penumpang gak bosen. Jadi, dengan diajak ngobrol salah satu marketing ojek paling baik.

    Ya, semoga dengan tips ini. Buat yang suka menggunakan jasa ini. Monggo dicermati. Pangeran nambah satu lagi. Usahakan ojeknya orang. Bukan kunti. Makasih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah heru komennya banyak banget.. keren. di bahasa satu per satu ;))
      semoga blgger semuanya kayak heru nih hahaha

      Delete
  9. tipsnya absurd, sayangnya saya udah nggak naik ojek lagi, sekarang jalan kaki. Waktu kecil pas gue sd, ibu gue langganan ojek buat gue. Memang naik ojek itu menyenangkan, ada beberapa tips yang cocok kayaknya. Yang terakhir nggak baper? Itu absurd banget, belom pernah gue lihat kayaknya tukang ojek baper, sampe nangis kalo mendengar cerita sedih

    ReplyDelete
  10. hmm, kayaknya gue udah lama banget nggak naik ojek, soalnya udah punya motor sendiri. tapi tips-tips diatas berguna banget nih buat yang buru-buru tapi nggak punya motor, mending naik ojek aja dan tarapin beberapa tips diatas agar sampai di tujuan dengan cepat dan selamat.

    yang paling menurut gue itu yaa poin yang hafal jalan sama mengutamakan keamanan. kan aneh banget masa tukang ojek nggak hafal jalan, jadi hafal jalan itu penting. terus, kalo tukang ojeknya nggak bisa aman saat berkendara juga nggak usah dipilih juga.

    btw, tulisannya banyak yang typo nih, Be hehe.

    ReplyDelete
  11. Semua tips yang Tebe kasih bener kok. Cuma genre komedinya tetep aja ada, meskipun sebenernya nggak salah. Dari poin pertama harus wangi. Ini lucu lah tipsnya. Kayaknya sedikit banget tukang ojek yang merhatiin wangi tubuhnya. Tapi tips ini nggak salah juga.

    Terus poin kedua yang hapal jalan. Kalo ini bener banget. Secara ya nggak sedikit tukang ojeg yang memanfaatkan momen buat penumpang yang buta arah. Kasian kan penumpang gak tau apa-apa tapi malah dibawa jauh gara-gara gak tau jalan.

    Poin ketiga bener. Kalo ada ninja atau motor harley, pilih itu aja deh Be hahaha...

    Poin keempat setuju banget. Aku pernah ketipu gara-gara gak bener dalam negosiasi arga. Itu merugikan penumpang banget kan Be:(

    Poin kelima sama enam nggak mau komen. Itu udah wajib dan bener banget. Meskipun di poin keenam ya, agak lucu juga sih hehe.

    The last point ini bikin ngakak sekali hahaha. Masa ada tukang ojeg yang baper? Tebe emang pernah ngalamin? Tapi ya emang ada sih tukang ojeg suka tbtb curcol di tengah jalan. Dan nggak tau juga mau respon apa sama ceritanya. Harusnya dia sama Om Mario Teguh aja deh. Cocok.

    Btw setuju sama Reyza. Ada beberapa kata yang typo di postingannya~

    ReplyDelete
  12. Ini emeang tulisannya bikini dung apa emang browsernya nggak cukup menampilkan tulisannya?

    Berguna banget nih buat yang belum pernah naik ojek kayak aku, biar nggak ditipu. Bakal ngeri banget kalo kang ojeknya bau ketek bisa-bisa penumpangnya oleng terus jatuh gara-gara kebauan

    ReplyDelete
  13. Pilih yang udah sarapan? wkwk mantep nih saran nya...
    Ga kebayang pas dateng ke pangkalan ojek bakal ada percakapan gini :

    Ojek A : Bang, ojek bang?
    Aku : Udah sarapan mas?
    Ojek A : Belum bang... (mupeng pengen dibeliin..)
    Aku: Oh ya udh... (pindah deketin ojek sebelah)
    **
    Aku : Udah sarapan mas?
    Ojek B : Belum bos, biasanya mah kagak sarapan...
    Aku : Oh ya udah... (ngacir ke ojek sebelah)
    ***
    Aku : Udah sarapan mas?
    Ojek C : Belum mas, paling nanti jam 7an. Sekarang mah masih jam 3 pagi. Bini belum bikin sarapan...
    Aku : Oh gitu yah...

    *Akhirnya nunggu ampe jam 7 pagi, biar tukang ojeknya sarapan dulu -_-

    ReplyDelete
  14. Belum pernah naik ojek, dan sepertinya tips ini bisa jadi patokan nanti saat milih ojek. Apalagi kalau soal kenyamanan ngojek, itu harus. Misalnya masalah abang ojeg yang enggak bau matahari dan bau kesengsaraan. Sepertinya harus pandai-pandai memilih abang ojeg yang baunya lebih wangi, biar perjalanannya nyaman. Bisa dengan cara mencium keteknya terlebih dahulu sebelum naik.

    Kalau masalah abang yang hafal jalan itu kayaknya wajib banget. Masalahnya kalo dia nggak hafal jalan dan kita mau naik ke tempat yang kita enggak tau ntar sama-sama enggak tau, dan hasilnya malah nyasa ke rumah mantan apalagi rumahnya mantan lagi ada nikahannya dia... kan nyesek.

    Tambah satu lagi nih be... Pilih tukang ojeg yang punya motor, itu wajib. Yakali pas kita milih tukang ojeg yang lagi mangkal harganya udah pas, orangnya baru sarapan dan enggak baper, tapi ternyata tukang ojegnya enggak naik motor, dia malah bawa payung. Ternyata ojegnya ojeg payung, kan enggak asik.

    ReplyDelete
  15. Satu lagi deh, pilih ojek yang ban motornya bulet. Kalau kotak atau segitiga gitu kan nggak enak jalannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ban-nya Kotak, gimana jalannya :v

      Delete
    2. Greget nih mas Elang, kalo ban motornya enggak bulet enggak bisa jalan mas :v

      Delete
  16. wkwwkwk terus jangan lupa juga pilih ojegnya yang ada gentengnya biar lebih safety ga keujanan :v kocak banget.. intinya kalo ojegnya laper karena blm sarapan. coba aja kasih dia snicker :v karena tukang ojeg pasti rese kalo lg laper wkwkwk

    ReplyDelete
  17. Be, bener banget sebelum naik ada baiknya negosiasi harga. Gue pernah sampe harus bayar 50rb. Untuk ukuran anak kost kan duit segitu bisa dipake makan seminggu--makannya pake kuah mie instan.

    Milih tukang ojeg pun udah kayak milih pacar, banyak pilihan, tapi belum tentu cocok. Kampret juga kalau hatus baper kemudian update status. Hahahahaha (ciyeeee yang kebiasaan baper)

    Mukucih eaaah Be tipsnya, semoga bisa digunakan sebaik-baiknya. Dan semoga yang ngojek nggak salah pilih. :D

    ReplyDelete
  18. Tambahin lagi bang edo yang sudh bepengalaman dan sudah memiliki Seterfikat ojek indonesia :D
    kalau di ojek di tempat w beda2 ai harganya ga bsa di negoisasi
    haha

    ReplyDelete
  19. Eh, ini kebetulan banget, aku baru aja nulis tentang tukang ojek juga. hehe Tukang ojek bandara.

    Bener juga nih tips-nya., apalagi yang terakhir, tukang ojek itu memang ada yang suka curcol sambil jalan. Mau bilang gak, juga gak enak. Mau di dengerin kadang gak faham permasalahannya. Jadi serba salah sebagai penumpang.

    ReplyDelete
  20. 1 lagi min.
    usahakan pilih ojeg yang roda bannya 2 karena kalau roda bannya 3 berarti itu naik bajaj bukan ojeg.

    kayaknya ini tips cocok buat patokan naik ojeg, biar gak salah milih

    ReplyDelete
  21. Pilih juga tukang ojek yang punya stok recehan banyak. Biar nggak ada alesan nggak punya kembalian.

    ReplyDelete
  22. Pilih juga tukang ojek yang punya stok recehan banyak. Biar nggak ada alesan nggak punya kembalian.

    ReplyDelete
  23. Satu lagi, pilih yang nggak sombong atau yang nggak judes. Gue pernah naik ojek eh dianya judes bangett...Mentang mentang waktu itu dari 20ribu gue tawar jadi 15ribu khan dekeeet...ehh dianya mau tapi nggak ikhlas..kan guenya jadi yang baper. Gue jadi sedih dan nggak mule sat itu gue pilih yang mukanya menunjukkan keiklasan...kalo masalah bau badan sih yg pnting kitanya pake parfum yg buanyaaaaak, inshaAlloh baunya akan tersamarkan kok. Aamiin...

    ReplyDelete
  24. Jangan lupa pilih ojek syari'ah, dijamin aman, selamat dunia akhirat.

    ReplyDelete