Header AD

[KELIS] Exis Wijaya: 'Cara Pertamanya Adalah dengan Menyelesaikan Naskah'


Kepoin penulis kali ini, Tebe lagi pengen ngobrol sama yang seumuran. Iya, sama seorang cowok yang masih berstatus sebagai anak sekolah, masih anak Indonesia dan masih belum laku kayaknya. Ternyata emang jadi penulis enggak jaminan bisa gampang laku ya, gaes.

Namanya Exis, emang terdengar seperti penyanyi populer jaman orde baru asal negeri Jiran. Tapi cowok ini adalah cowok khas Indonesia. Terbukti, daun telinganya ada dua, dan teteknya juga ada dua. Seperti cowok Indonesia pada umumnya.

Exis Wijaya, nama yang cukup kekinian dan asli orang Bali, tapi bukan anggota Bali Nine. Udah bikin buku judulnya ‘Paranorak Activity’. Apa?! Kalian gak pernah denger judul bukunya?! Iya.. bukan salah kalian. Emang salah penulisnya aja, bukunya enggak terlalu populer.

Piss.. haha.

Walaupun begitu, Tebe udah dapet bocoran, penjualan bukunya tergolong sukses loh. Kerenlah! Jadi mungkin kalian juga perlu bukunya itu seunyu apa. Nah... kayak gimana sih, obrolannya Tebe sama Exis Wijaya ini, simak aja yuk:



nb: penulisnya gak mau diliatin mukanya, malu.. belum keramasa katanya.

Nama: Exis Wijaya
Domisili : Bali
Facebook: Exis Wijaya 
Twitter: @exiswijaya

Hai Exis, apa kabar nih? Lagi sibuk ngapain nih?

Yah, sebagai pelajar tentunya sibuk belajar (belajar melupakan mantan terutama), selain itu juga masih aktif menulis di kaskus, dan lagi nyusun naskah baru.

Wuah udah bikin naskah lagi aja... ngomongin masalah nulis, gimana ceritanya bisa sampe suka yang namanya nulis?

Awal mulanya suka nulis itu waktu SMP kelas 3. Waktu itu guru bahasa Indonesia ngasih tugas buat resensi cerpen, kebetulan cerpen yang aku resensi itu cerpennya Seno Gumira Ajidarma. Sejak itu jadi suka baca, dan lama-kelamaan jadi suka nulis. Awalnya sih tulisanku itu emang sastra (gak bagus sih sebenarnya), terus lama berselang kakak ngasih bukunya Raditya Dika, di sisi lain aku waktu itu lagi suka baca bukunya Stephen King. Gara-gara itu aku jadi suka nulis komedi-horror.

Terus sampe akhirnya kepikiran buat nerbitin buku dapet ide darimana tuh?

Waktu itu iseng-iseng belanja buku di Gramedia, terus nemu sebuah buku horror, dan di halaman paling belakang ada ajakan dari penerbit buat nerbitin buku bersama mereka, yaudah setelah itu mulai nulis naskah Paranorak Activity, kirim, dan untungnya diterima.

Jadi, langsung keterima di kesempatan ngirim yang pertama ya. Mungkin calon penulis lain emang harus sering-sering main ke gramedia dulu ya. Hehe Btw, Paranorak Activity itu ceritanya tentang apaan sih?

Ya, calon penulis emang harus sering main-main ke gramedia, tapi jangan baca gratisan soalnya yang kayak gitu bakal kena kutuk gak bisa-bisa nerbitin buku.

Inti cerita dari Paranorak Activity itu adalah petualangan empat orang sahabat dalam memburu hantu untuk mengisi kekosongan harinya.

Kalo mengisi kekosongan hatinya mungkin judulnya jadi ‘Parajomblo Activity’ ya. Oke, abaikan.

Oh, iya, banyak juga yang mengira Paranorak Activity itu buku parodi dari ‘Paranormal Activity’, padahal nggak, ceritanya jauh berbeda kok, dari itu.

Eh iya tuh bener, yang suka minjem-minjem doang biasanya ujung-ujungnya naskahnya ditolak penerbit mulu, kisah asmaranya juga bakalan sering ditolak mulu, padahal enggak nembak. Haha.. Btw, berapa lama proses nulis Paranorak Activity?

Untuk proses nulisnya sih relatif cepat, dua bulanan. Tapi proses pengolahan naskah di penerbit lumayan lama, sekitar 6 bulanan.

Okelah, buat yang baru tau nih.. Menurut kamu, apa alasan mereka harus beli buku Paranorak Activity ini?

Kenapa harus beli Paranorak Activity? Karena penulisnya sekarang lagi bokek, jadi kalian wajib beli agar royaltinya nambah dan penulisnya gak mati kelaperan. Eh, enggak-enggak, kalian harus beli ‘paranorak activity’ karena buku ini lengkap. ada kisah cintanya, persahabatan, petualangan, budaya Bali, dan tentunya sisi gelap dari dunia lain.

Okedeh.. menurut lo, kesulitan apa sih yang lo temui saat lagi nulis?

Kesulitan yang paling berarti itu adalah masalah mood. Sebagai manusia, apalagi masih remaja, tentunya mood kita gak stabil. Kadang baik, kadang buruk. Nah, yang jadi masalah adalah ketika mood kita sedang buruk, kita jadi males ngapa-ngapain dan naskah pun terbengkalai. Di situlah kita perlu mendisplinkan diri sendiri untuk tetap nulis, kalau berhasil melakukan itu pastinya naskah akan cepat jadi.

Sip.. siipp... terus waktu yang asik buat lo nulis itu kapan? Pas hujan sambil galau? Apa pas boker sambil berdiri? Atau gimana?

Lebih asyik itu ketika cuaca lagi panas, di tengah lapangan sambil kayang. Nggak-nggak, waktu nulis yang enak itu relatif, tapi kalo aku sih biasanya pagi hari.

Btw, ada tips nggak nih buat calon penulis gimana caranya biar tulisannya bisa nembus penerbit? Ya.. selain gak perlu pake pembalut, sih.

Cara pertamanya adalah dengan menyelesaikan naskah. Kalau gak selesai mau kirim apa? Nah, begitu selesai, lakukan pengeditan berulang-ulang sampe bagus. Terus kalo mau kirim naskah sesuaikan dulu dengan aturan-aturan yang diberikan oleh penerbit, biasanya ada di website-nya. Jangan lupa sesuaikan juga genre naskah kamu dengan genre naskah yang diterima penerbit. Misalnya genre naskah kamu horror gak mungkin dong kalau kamu kirimnya ke penerbit buku-buku keagamaan.

Oke deh, kayaknya udah cukup panjang juga ngobrolnya, gak enak kalo keterusan, takutnya jadi tumbuh benih2 sayang...
                                  
Makasih yak buat waktunya, semoga makin sukses ke depannya dan makin produktif nulisnya~

Oke, Be.. sama-sama.

                                                                                         ooOoo

Gimana gaes? Exis masih pelajar aja udah nerbitin buku loh... btw, cerpennya juga kemarin baru aja dimuat di majalah HAI!, loh keren banget kan? Kamu yang biasa bikin cerpen, masa kalah sih.. Mau sampai kapan cerpennya cuma dibuat di blog sendiri aja. Duh...

Intinya sih, selama ada kesempatan dicoba aja. Exis aja yang masih anak sekolahan, belum kenal kejamnya skripsi udah bisa nerbitin buku, masa kamu yang udah kenal sama pedihnya hidupnya lebih banyak (baca: lebih tua), masih betah aja nulis-nulis di blog mulu. Jadi bukunya kapan?
[KELIS] Exis Wijaya: 'Cara Pertamanya Adalah dengan Menyelesaikan Naskah' [KELIS] Exis Wijaya: 'Cara Pertamanya Adalah dengan Menyelesaikan Naskah' Reviewed by Blogger Energy on 02:30 Rating: 5

32 comments

  1. Waduh itu pertanyaan terakhirnya bikin mata melek.
    "Bukunya kapan?"

    ReplyDelete
  2. aaa, aku sering baca gratis di gramedia, jangan-jangan aku kena kutuk. harus ruwatan di pantai selatan nih.

    orang-orang kaya gini nih yang suka bikin iri, sekali tembak langsung tembus naskahnya. Da aku mah apah atuh, naskah pidato aja berujung jadi bungkus gorengan

    ReplyDelete
  3. Sekali ngirim langsung diterima ?? Gila, manusia macam apa dia..

    ReplyDelete
  4. Teekadang yang tersulit dalam nulis itu bukan menyelesaikannya, tapi memulainya....
    Ibarat ngitung, dadi 1-10 itu gampang. Tapi dari 0 ke 1 itu susahnya naudzubillah...

    ReplyDelete
  5. Teekadang yang tersulit dalam nulis itu bukan menyelesaikannya, tapi memulainya....
    Ibarat ngitung, dadi 1-10 itu gampang. Tapi dari 0 ke 1 itu susahnya naudzubillah...

    ReplyDelete
  6. Teekadang yang tersulit dalam nulis itu bukan menyelesaikannya, tapi memulainya....
    Ibarat ngitung, dadi 1-10 itu gampang. Tapi dari 0 ke 1 itu susahnya naudzubillah...

    ReplyDelete
  7. Wih, masih pelajar tapi udah punya karya yang bisa dibanggain. Baru pertama kali ngirim udah langsung diterima. Bener-bener keren nih si Exis. Eh, namanya kok kayak nama operator seluler ya?

    ReplyDelete
  8. ah gue tahu judul bukunya pas ada thread di kaskus yang ngebahas soal kaskuser yang berhasil nerbitin buku. tapi pas ke gramed gue belum liat dan bukankah ceritanya sendiri berawal dari thread di kaskus di sfth kan atau gimana?

    yang terakhir,, gue kesindir, ya gue tua :| udah ngerasain paitnya skripsi tapi belum nerbitin buku sendiri XD belum ada niat ke sananya sih.

    ReplyDelete
  9. Kapan ? Entahlah. Jawaban pemuda polos nan tamfan versi tukang sayur.

    Perjalanan Exis nerbitin buku emang gak ekstream gitu. Tapi keren banget, sekali kirim langsung diterima. Ya iyalah, tulisannya berkualitas. Penerbit mana yg gk mau nerbitin.

    Oke, gue iri sama pelajar yg udah nerbitin buku. Sedangkan gue kapan??

    Gue pernah nerbitin buku. Tapi,... buku tulisan fisika. Iya, catatan.

    Semoga ada yg beli bukunya, biar Exis gak kelaperan terus mati. Kan kasihan gak ada yg ngelanjutin naskah barunya.

    Ehm,, baru sadar. Namanya mirip brand sebelah. Hahah :D

    ReplyDelete
  10. gue jadi kesinggung, soalnya gue sering minjem buku di perpustakaan -_-
    keren tipsnya, kalo menurut gue, yang penting ada dua, yaitu niat dan kemauan yang kuat. Kalo ada kemauan yang kuat, yang tidak mungkin, bisa menjadi mungkin

    ReplyDelete
  11. Kapan yah? Entahlah, entah sampai kapan gue bkal bisa nulis kayak exis, soalnya mood gue slalu gk stabil, kdang rajin kadang males, jangn kn buat nulis cerpen, nulis blog aja mood mood.n, haha its ok, obrolan tebe ama exis ini bikin semangat baru buat gue, semangat buat rajin nulis, siapa tau keterima tuh ama penerbit kayak exis, thanks ilmu dan sharingnya exis, ngena banget ke otak dan perasaan gue, :D

    ReplyDelete
  12. wah, keren! semangatnya menggebu-gebu. Eh, aku pengen bisa nulis horor. :( Biar nakutin, cari yang antimainstream tuh susah juga.
    keren deh, bisa nulis horor. passionnya di itu ya?

    ReplyDelete
  13. Ahh...naskahku nggak pernah selesai...
    Saya salut nih sama penulisnya, langsung termotivasi pingin masukin ke penerbit dan langsung diterima.

    ReplyDelete
  14. beruntung bener bisa langsung diterima naskahnya sama penerbit hhe. karena sama-sama masih remaja gue jadi iri sama Exis yang udah nerbitin buku :D

    ReplyDelete
  15. Wah sesuatu banget ya, exis sekali kirim langsung diterima di penerbit, emang udah rezekinya.

    bener nih untuk bisa nerbitin buku, emang perlu nyelesain naskah dulu, gue kapan ya naskahnya bisa rampung, kaya gue harus banyak-banyak menulis nih biar naskah gue bisa terwujud jadi buku.

    ReplyDelete
  16. Haduh, itu yang paling bawah nyes banget, sering banget nerbitin fiksi di blog, tapi belum pernah ada fiksi yang masuk di majalah, apalagi diterbitkan solo. Mungkin faktor kemalasan dan pengen cepet-cepet itu yang paling besar, alah, manusia macam apa aku ini.

    Hm, gue juga masih anak sekolah, kagak boleh kalah sama Exis, tunggu, gue bakal nyusul lu :P

    ReplyDelete
  17. Gue selalu iri sama orang yang usianya muda tapi bisa lebih sukses dari gue. Gue umur segini baru bisa nerbitin buku itupun tipis. *Promo* :D

    Mau ngasi saran juga, selain melihat buku-buku yang diterbitkan sebuah penerbit, perhatikan juga trend yang sedang digarap penerbit. Yang sering gue perhatikan tu dari Bukune, mereka trendnya kadang horror, kadang komedi. Sekarang sepertinya komedi.

    Setuju banget. Hal pertama kalo naskah mau diterbitin ya selesaiin dulu naskahnya. Gue pernah baca twit editor bukune begini "Yang kirim email banyak, tapi yang serius pasti akan ngirim print out naskahnya"

    Jadi, selesaikan naskah kalian teman.

    ReplyDelete
  18. Ish.. kayaknya aku udah kelamaan ngilang, deh, Be. Semoga enggak terlalu parah, hehe. Ini rubrik baru yang kedua, bukan? Kalo ternyata udah lebih dari dua, berarti aku bener-bener harus tobat dan mulai stalking-stalking lagi, nih :P Mumpung list blog untuk distalking butuh diupdate :P

    Rubriknya asik. Seenggaknya, aku jadi tahu kalau buku yang biasanya cuma aku baca dari jauh (judulnya doang) pas jalan ke gramedia, ternyata penulisnya masih pelajar! HOwaa! Keren banget gak tuh! Nulis-nulis tahu-tahu terbit. Jadi mempertimbangkan akan beli atau enggak di the next chance ke gramed.

    Selalu kagum sama anak-anak muda yang bisa 'gerak', create something, dan yang seperti ini moga akan menjamur nantinya. Hayo semangat!

    ReplyDelete
  19. Wah keren ya Exis. Masih ABG udah bisa nulis novel. Umur segitu, saya dulu cuma bisa bales-balesan SMS jayus sama temen. Oh ya, dari dulu, saya pengen bikin novel horor komedi kayak Paranorak Activity ini. Mesti baca nih novel buat referensi.

    ReplyDelete
  20. nah ini nih, kampret. masih pelajar tapi udah bikin buku. GUE KAPAAANNN?!!!

    tapi cepet banget proses nulisnya, cuman dua bulanan doang lagi. mau nyoba juga ahh. smoga bisa kyak si exis ituh, amiin

    ReplyDelete
  21. kayaknya Tebe bener deh, gue juga belum pernah tau nih buku, apalagi si penulisnya haha. tapi dia hebat loh, masih pelajar aja udah nerbitin buku. keren dahh!

    jadi awalnya dia dapet ide nulis nih buku waktu lagi jalan-jalan ke gramedia yaa, gue aja sering jalan-jalan ke gramedia tapi masih belum kepikiran bikin buku hehe. untung rentan waktu menulisnya cukup cepat sih, cuman dua bulan. yaa meskipun revisinya juga sampe 6 bulan. mood emang bener-bener sesuatu yang bikin penulis kesulitan..

    nah, tipsnya bagus banget tuh. kalo nggak diselesaikan dulu naskahnya, lah terus ntar mau ngirim apa ke penerbit. keren!

    ReplyDelete
  22. Gimana caranya nulis buku... abis selesain naskah, trus diapain... btw, sangat menginspirasi nih rubriknya... thanks :)

    ReplyDelete
  23. Exis ini seriusan masih SMA?
    Jadi minder nih, yang udah kuliah tapi gak nerbitin buku juga :(

    Jadi semangat kalo gak boleh kalah sama yang lebih muda!!

    ReplyDelete
  24. waaahh masih pelajar udah nerbitin buku, bagaimana ntar kalo udah lulus malah bakal banyak deh buku2nya.. hebat juga sekali ngirim langsung tembus, salut deh.. bisa di jadiin motivasi ini.. tapi kesulitan gue kalo mau buat tulisan itu karena kesulitan untuk memulainya dan terkadang di tengah jalan mood gue hilang bgtu saja..

    ReplyDelete
  25. Wah, aku sudah sering ngeliat cover buku ini di gramedia. Baru tau, ternyata naskahnya horror komedi kan ya? Ntar suatu saat pengen beli ah. Buat bantu penulisnya nggak kelaparan :p

    Hebat banget yak kami dek exis, eksis banget deh hahaha. Oke, yang penting selesaikan naskah yak.

    ReplyDelete
  26. Wah... salut nengok exis masih SMA udah bisa buat buku.
    lah aku. baru ngetik 2 paragraf naskah aja udah puyeng hahah

    ReplyDelete
  27. Salut gue sama Exis. Di umurnya yang masih SMA, doi udah bisa nerbitin buku. Gue sih waktu umur segitu paling masih hobby maen ke rental PS maen NFS: Underground sama temen. Sedihh.

    ReplyDelete
  28. Iyes bener banget masalah mood. Masalah tedbesar buat gueeee....hiks. keren banget bisa ngelarin novel cmn dlm 2 bulan aja. Super sekaliiiiii....emng kita harus disiplin scr jdi penulis kita nggak punya boss cmn punya tekad dan niat serta semangat. Hmmmm

    ReplyDelete
  29. Nggak nyangka banget, aku yang udah malang melintang di dunia tulis-menulis kalah sama Exis yang masih sekolah dan langsung diterima penerbit. Dek..., kok kamu beruntung banget ya Dek. Ah, mungkin aku kena kutuk karena pernah ikut baca gratis di Gramedia. Maafin Dwi yaAllah.

    Mungkin masalah hampir semua penulis sama kali ya, masalah mood. Kadang, kalo lagi sakit tapi mood bagus buat nulis, malah jadi semangat nulis. Nggak peduli kondisi tubuh lagi ngedown.

    Exis ngasih banyak pencerahan banget. Salut iiihhh. Keren!

    ReplyDelete
  30. Kalau baca yang kayak gini, gue jadi iri sendiri. Enggak, gue bukan iri sama orangnya, tapi iri pada kemampuannya. Keren nih anak.
    Dan menurut gue, hal yang tersuliy ketika kita ingin membuat naskah adalah, memulainya. Sulit banget menurut gue untuk mulai ntuh.

    ReplyDelete
  31. Kalau baca yang kayak gini, gue jadi iri sendiri. Enggak, gue bukan iri sama orangnya, tapi iri pada kemampuannya. Keren nih anak.
    Dan menurut gue, hal yang tersuliy ketika kita ingin membuat naskah adalah, memulainya. Sulit banget menurut gue untuk mulai ntuh.

    ReplyDelete
  32. WAHHHH... sangat menginspirasi.. awalnya dari suka baca, lalu jadi nulis..
    tulisan pertamanya langsung diterima lagi.. keren banget!!

    Majalah HAI, selamat cerpennya dimuat.. aku sering kirim ke majalah itu, tapi lagi-lagi selalu ditolak, sekarang jadi rada malas mau ngirim, bahkan mulai jarang nulis cerpen lagi..

    ReplyDelete