Header AD

[KELIS] Agus Mulyadi: 'Yang Pasti, Banyak-Banyak Membaca Saja, Sih’


Edisi Kelis kali ini, kita akan ketemu dengan seorang penulis yang ahli dalam bidang ‘kesendirian’.  Sesosok cowok yang masih saja sendiri meskipun sudah cukup populer dan jadi penulis buku ini, ternyata termasuk cowok yang low profile. Dia lebih bangga menunjukkan karakter ndeso-nya dibandingkan memaksakan diri jadi gaul. Hal ini bisa kalian lihat di blognya, yang tulisannya kadang diselipin dengan menggunakan bahasa Jawa karena memang cowok ini merupakan asli putra daerah Magelang.

Cowok yang mendadak populer dan dibicarakan di beberapa media online karena usahanya waktu buka jasa ’edit photo artis’ ini akan menceritakan kisah simpelnya bagaimana bisa jadi penulis. Tidak terlalu berdarah-darah seperti kisah asmaranya, tapi cowok ini justru jadi primadona di beberapa penerbit. Bahasa kerennya, gak perlu repot-repot ngirim naskah, tapi penerbit  pada dateng sendiri nawarin bikin buku.


Facebook   : Agus Mulyadi 
Twitter   : @AgusMagelangan

Nah.. mungkin kalian bisa mengikuti jejak penulis yang satu ini. Agus Mulyadi yang biasa disapa gusmul ini bakalan berbagi cerita sama kita. Yok simak...

Hai Mas Agus apa kabarnya nih? Lagi sibuk ngapain akhir-akhir ini?

Kabar baik Mas... ya sibuk ngeblog sama sibuk nulis, Mas...

Ciye, sibuk nulis. Ngomongin masalah nulis, udah sejak kapan MAs Agus suka nulis?

Kalau suka nulis sih sejak tahun 2010-an, Mas... saya kenal blog tahun 2009, tapi mulai senang nulis baru 2010.

Nah terus yang awal mulanya suka nulis dari mana, Mas?

Dari blog Mas... tahun 2009-2010 saya ngeblog tapi artikel copas sana-sini, baru mulai 2010 saya mulai nulis sendiri.

Pas udah suka nulis. Gimana ceritanya tuh sampai akhirnya jadi bisa nerbitin buku?

Tahun 2013, saya iseng buat editan foto bareng artis.. berita tentang editan foto itu kemudian diliput banyak media, nah, dari situ kemudian tulisan-tulisan ada yg nglirik, beberapa diantaranya orang penerbit.

Dan akhirnya sadar diri buat nerima jasa ngedit-ngedit photo lagi ya, Mas. Btw, buku pertamanya judulnya apaan Mas? Premisnya tentang apaan sih?

Buku pertama saya judulnya Jomblo Tapi Hafal Pancasila, isinya sih ndak jauh beda sama di blog. Cuma kumpulan kisah dan cerita sehari-hari.

Itu full diambil dari blog apa ada yang fresh mas? Nyampe berapa lama proses bikinnya, dari mulai dikabarin ajakan bikin buku sampe terbit.

ada beberapa yg fresh, sekitar 40%...
Kalau proses pembuatan sekitar 3 bulan. Itu proses nulisnya, kalu sama proses editing sampai jadi, mungkin sekitar 5 bulan.

Inspirasi judul 'jomblo tapi hafal pancasila' itu dapet darimana?

itu dari obrolan saya di grup admin Jateng. kebetulan saya jadi admin twitter akun kota Magelang...

Gimana perasaannya Mas Agus waktu buku pertamanya akhirnya terbit dan mejeng di gramedia dan toko buku?

yang pasti seneng mas... ada yang bisa dipamerin... hahaha

Jomblomu yang awet kan juga bisa dipamerin Mas. Btw, ada perbedaan nggak mas sebelum dan sesudah jadi penulis?

Hahaha.. kalau jomblo sih memang ndilalah Mas... ya doakan semoga cepat mentas... wkwkwk
Perbedaan? Apa ya... ehmmm kelihatannya ndak terlalu ada perbedaan sih mas.

Iya ya Mas, ndak terlalu keliatan perbedaannya, wong udah bikin buku yow masih tetep jomblo haha.
Ngomongin nulis lagi  nih, Mas Agus ngerasa enak buat nulis ini waktu kapan?

Nah tho nah tho... ini sudah malem lho Mas.. jangan ngajak kelahi...
Biasanya malam mas. Selepas jam 12 malam.

Lah masa ngajakin pacaran Mas, ajaib bener ya, nulisnya malem banget.

Soalnya dari maghrib sampai jam 12, biasanya saya main kartu sama kawan-kawan saya di rumah... selepas itu biasanya langsung nulis... sering kali ide tulisan muncul dari percakapan saat main kartu.

Ngomongin buku terbarunya nih Mas, gimana ceritanya sampe ada buku bergumul dengan gusmul? Awalnya gimana?

Jadi dulu, sebenarnya yang nawarin saya buat bikin buku itu ada 3 penerbit, Bentang Pustaka, Grasindo, sama Mediakita. Buku pertama kan sama Bentang, nah trus buku kedua (Bergumul Dengan Gusmul) itu sama Mediakita.

Kebetulan waktu itu, selain tim bentang pustaka, editor mediakita (mas Irwan Rouf) juga sempat datang ke Magelang buat nawarin bikin buku. Akhirnya saya ambil tawaran dari Bentang dulu, setelah buku pertama selesai, baru saya ambil tawaran dari Mediakita.

Owalah jadi tawarannya berbarengan ya Mas... ada grasindo juga, hehe...
Terus ada kesulitan gak mas? Dari pembuatan buku kedua yang berjudul 'bergumul dengan gusmul' itu.

Ya paling soal naskah.. setiap kali saya nulis artikel baru, saya selalu merasa malas untuk menyetorkannya sebagai naskah, saya lebih suka untuk saya posting di blog.
Jadinya naskah mangkrak cukup lama...

Buku terbaru bergumul dengan gusmul, kasih bocoran dong Mas, isinya tentang apa? Mungkin bisa kasih alasan kenapa calon pembaca harus beli buku ini?

Isinya masih sama dengan buku pertama... baik secara isi maupun konsep...
saya tidak pernah mengharuskan calon pembaca untuk membaca buku saya... Kalau suka ya monggo, kalau ndak suka ya monggo...
Biasanya orang-orang yang baca blog saya kemudian tertarik untuk beli buku saya Mas...

Hahaha... okelah, jawaban yang sungguh kalem.

Jadi, pembaca buku saya itu ya pembaca blog saya.

Mungkin bisa bagi tips Mas, buat calon penulis yang juga pengen nerbitin buku juga. Mereka harus gimana?

Yang pasti, banyak-banyak membaca saja sih. rajin ikut pelatihan menulis (walau saya sendiri ndak pernah ikut). Biasakan rutin menulis juga...
Kalau yang punya blog, rajin update blognya. Soalnya editor-editor penerbit, biasanya mencari penulis-penulis melalui blog.

Okedeh, semoga bisa jadi perhatian lebih buat blogger-blogger yang punya mimpi buat jadi penulis. Terimakasih buat waktunya Mas Agus.. sukses buat karirnya, termasuk buku dan juga, ehm.. asmara.

Nggih, matursuwun Mas...

------ 

Meskipun dalam urusan asmara Agus Mulyadi masih terlunta-lunta, tapi untuk masalah dunia penerbitan buku, tulisan Gusmul ini banyak yang ngantri, penerbit-penerbit banyak yang nawarin buat bikin buku. Keren sih, tapi bukan berarti hal itu didapat dengan cara instan. Menurut Tebe, Agus Mulyadi bisa dapet keistimewaan itu karena dia konsisten ngeblog, dan ada sesuatu yang unik dalam tulisannya.

Karakter ndeso, tulisan yang kadang ada sisipan bahasa jawa-nya, membuat Gusmul jadi blogger yang beda dari yang lain. Ditambah, sedikit berkah dari insiden tragedi jasa edit photo bareng artis, Gusmul pun sukses menuliskan namanya di depan cover bukunya sendiri.

Nah.. terus blog kamu apa kabar? Masa iya, punya niat buat bikin buku tapi tulisan di blog aja masih jarang-jarang.


[KELIS] Agus Mulyadi: 'Yang Pasti, Banyak-Banyak Membaca Saja, Sih’ [KELIS] Agus Mulyadi: 'Yang Pasti, Banyak-Banyak Membaca Saja, Sih’ Reviewed by Blogger Energy on 20:54 Rating: 5

29 comments

  1. Saya pertama kali tau mas agus ini dari internet yang jasa edit foto artis itu wkwk. Kreatif sih. Terus kalo nggak salah pernah ngeliat dia juga dipanggil ke the comment bareng sama satu editor foto juga, tapi lupa siapa namanya. Terus juga kalo nggak salah dia pernah diomelin sama ganindra bimo, suaminya andrea dian gara-gara ngedit foto pernikahan mereka tapi mempelai prianya diganti sama fotonya dia wkwk :D

    ReplyDelete
  2. Gusmul pernah diundang ke Ini Talkshow, saya nonton. Dia orangnya lucu dan polos gitu ya. Dan ternyata dia juga sakti. Bisa bikin banyak penerbit ngejar-ngejar. Sampai tiga penerbit besar. Wah, keren! Jadi pengen main kartu sama temen-temennya Gusmul.

    ReplyDelete
  3. Suka salut sama orang orang yang konsisten ngebloog gini, terus ditawarin bikin buku. Wah, kayaknya hebat begitu lah hahaha

    ReplyDelete
  4. ternyata selain jaga photoshop dia juga seorang penulis, keren sekali. Belajar ngedit fotonya juga otodidak, mantap sekali. Ternyata harus aktif menulis untuk bisa menerbitkan buku. Tapi menulis juga memang tidak mudah, harus terus latihan tentunya. Dan juga banyak membaca :)

    ReplyDelete
  5. Pertama tau mas gusmul itu. Waktu gue nyasar di blognya. Dengan tampilan yang pekat akan ndeso. Gue malah jadi pensaran sama orang ini. Akhirnya gue kepoin blognya, hingga gue tau kemudian dia sering di undang di acara TV. Kemaren di Bukan 4 Mata. Banyak lagi deh.

    Secara keseluruhan, gue paling fokus sama main kartu. :D Entah kenapa, tiba2 gue pengen main kartu. Terus gue dapet inspirasi. Tapi enggaklah, intinya setiap orang punya cara sendiri untuk mendapatkan inspirasi.

    Itu kok sampe dikerjar penerbit, ya. Mas Gusmul mkannya apaan, ya be?

    Semoga sukses buat mas Gusmul dan bukunya. Yang jelas, gue setuju banget. Kalo ngeblog aja gak konsisten, gimana mau dilirik?

    ReplyDelete
  6. Gue yang kurang update atau gimana ya, baru tau nih sama mas Agus Mulyadi. Maafkan aku maas, aku khilaf.

    Tapi kalo udah nerbitin 2 buku gini, pasti dia orangnya keren meskipun katanya ndeso hehe. *Buru buru nyari blognya mas Agus Mulyadi*

    ReplyDelete
  7. Waduh, gak nyangka deh Mas Gusmul ini penulis blog, dulunya malah taunya dia cuma ngedit foto. Dan setelah itu, baru tau deh dia blogger dan udah punya buku lagi, keren dah.

    Dan bener banget, Be, sia-sia kalau niat nulis buku tapi tulisan di blog aja acak-acakan xD

    ReplyDelete
  8. kayaknya pernah liat kang gusmul ini di tipi deh. menurut beritanya, dia emang jadi editor poto bareng artis. eh gataunya penulis juga.

    btw mas gusmul gak akan bisa jadi gaul deh. mending ndeso aja mas :D

    ReplyDelete
  9. Aku kok baru tau ya bang gusmul, kemana aja aku selama ini. Hebat deh bisa edit foto bareng artis. Tapi pas mau ke blognya, blognya masih diperbaiki..

    Gaya orangnya unik jarang ada yang kayak gitu. Pertahankan gayamu ya bang gusmul

    ReplyDelete
  10. ni wajah ga asing
    kayaknya pernah muncul di tv deh...

    oh ya jasa foto edit foto u keren
    pernah juga jadi perbinganan si sosmed
    dengan edit2annya

    ReplyDelete
  11. Hebat banget ya. Bentang, Grasindo & Media kita itu semuanya anakan dari penerbit besar loh. Yang satu mizan, gramedia pustaka & agromedia. Waaaah keren!

    Jawabannya singkat singkat ya, jadi efisien heheheheh

    Mas gusmul nggak pengen join di BE nih :p

    ReplyDelete
  12. Hebat nih mas gusmul,yang ngantri bukannya cewe tapi malah penerbit yang rebutan buat nerbitin bukunya. keren !

    nulis tengah malam,wah berarti bergadang ya. kalau gue mah nulis tengah malam, gak kuat malah pikirinya maunya tidur. hehehe

    wah baru tau kalau banyak editor yang sering cari bibit-bibit penulis buku lewat dari blogwalking, jadi tambah semangat buat ngepos blognya nih.

    ReplyDelete
  13. gue baru tau gusmul dari postingan ini, kudet banget ya :D

    dengan ke'ndesoannya, dia dikejar-kejar 3 penerbit, hebat!! kebanyakan orang mah ngejar-ngejar penerbit. gue juga pengen gitu, tapi eh update blog aja males-malesan gimana mau bikin buku :D

    langsung meluncur, ngestalk blognya aah

    ReplyDelete
  14. gue pernah liat orang ini di ini talkshow.
    selain jago nulis, dia jug ajago ngedit foto. dia sampe dibayar buat ngeditin foto temennya sama member jkt48, gaul......

    dan waktu di ini talkshow tahun lalu, dia pernah curhat. kalau pagview blognya pernah sampe 100.000 dalam sehari..

    ReplyDelete
  15. waow waow, hari gini ngarep di kejer kejer cewe, di kejer kejer penerbit buku lebih kereen, inspirator muda ini,, lumayan bututi dulu ah...

    ReplyDelete
  16. Nice info, gue beneran kurang gaul baru tau Agus Mulyadi dari postingan ini. Padahal beliau punya skill tingkat dewa.

    *cuss ke blognya mas Agus*

    ReplyDelete
  17. pertama kali tau mas agus ini, kalo aku waktu lagi hunting GA, kebetulan pas itu mas agus lagibikin GA syukuran bukunya yang berjudul jomblo tapi hafal pancasila. meskipun enggak menang. tapi lumayan lah jadi tahu blognya mas agus. aku suka baca tulisannya mas agus. meskipun banyak selipan kosa kata bahasa jawa. tapi tulisannya emang rapih dan sedep di baca.

    ReplyDelete
  18. Ya Allah, aku baru sempet baca ini. Hahaha kalimat terakhir nancep banget sih, Bang Nger :p
    Gusmul keren gila, maksudnya, konsistensinya itu. Sampe ditawarin penerbit, bukan nyari penerbit. Duh, berasa disentil, draft-ku numpuk, bener2 harus belajar disiplin. Makasih buat Gusmul dan Reporter topnya BE :)

    ReplyDelete
  19. Alhamdullilah dapet inspirasi dari tulisan ini, semangat semangat.
    Makin semangat nulis nih jadinya. Tapi sungguh terlalu kampret, tiga penerbit ngejer-ngejer nawarin, gue mah boro boro penerbit, pacar ada nggak punya. Sedihnya nggak ada yang ngejer.
    * Kan tadi udah janji gak bakal curhat
    # Oh, iya maaf, khilaf

    ReplyDelete
  20. Saya termasuk orang yang seneng baca2 tulisan di blognya. emang mas gusmul ini kocak tiada tara. hehehehe
    Jadi terketuk pintu hatinya buat rajin2 update postingan di blognya ._.
    btw itu kaos yang dipake mas gusmul yang tulisannya "Thank God, I'm a writer" itu beli dimana ya? *maap kepo* :v

    ReplyDelete
  21. yang paling menarik adalah: "biasanya saya main kartu sama kawan-kawan saya di rumah lalu nulis dari hasil percakapan itu"
    Jadi sadar kalo inspirasi itu datangnya bisa dari mana saja termasuk dengan percakapan dengan orang sekitar kita.

    ReplyDelete
  22. Wah mas gusmul :D
    Ternyata memang inspirasi dapat datang dari mana saja yah, itu gusmul sendiri dapat inspirasi dari percakapan saat main kartu... hehe

    mungkin kita harus lebih peka dengan keadaan sekitar, toh bisa saja semua bisa jadi inspirasi menulis untuk kita. Baca wawancara dgn gusmul jadi tambah semangat nulis... hohoho apa kabar draft buku ku... lama tak bersua :3

    ReplyDelete
  23. Aku pernah ketemu sama GusMul di acara Blogger Nusantara 2013 kemarin. Saat itu udah tau blognya, tapi gimana yak.. mau nyapa kok aneh. Jadi iya cuma tau ajah. :D
    Eits setelah itu editan fotonya masuk berita, dia juga diundang ke berbagai acara. Duh nyesel, nggak minta sama foto artis :v

    Keren lah pokoknya dia. Jadi aku pingin konsisten terus buat ngeblog. :D

    ReplyDelete
  24. Tornuwun lho Mas Agus Mulyadi udah mau berbagi tips dengan anak rapuh macem saye..yang niatnya ada tapi usahanya masih terseok seoook..keren dah ya bisa ngerampungin naskah dalam 3 bulan..Aku tiap kali PMS nggak bisa nulis komedi, yang adanulis puisi galau mulu..Padahal PMS terjadi seminggu...nah khan...alesan mulu..semoga semangat Mas Agus bisa tersalurkan ke yang lain. Ahh, inget mas Agus Mulyadi jadi inget bapak aku, Pak Agus Santoso

    ReplyDelete
  25. Wih, baru baca nih. Alhamdulillah, rejeki emang gak kemana ya? Bener-bener rezeki anak soleh. Hehe. Kebetulan aku juga kenal sama Gusmul, semoga bisa ketularan bisa nelurin buku juga.

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah, saya juga dapat bukunya beliau yang bergumul dengan gusmul. GRATIS!!.. Gak percaya? Mampir aja ke blog saya

    ReplyDelete
  27. waduh itu pertanyaan terakhir nyelekiti banget, hahaha....

    aduh aku juga mau bisa ikutan gusmul ah , semoag Allah meridoi aku..

    ReplyDelete
  28. Wih BE posting tentang Gus Mul juga, dia emang punya tingkat kebejoan yang tinggi :D

    ReplyDelete