Header AD

[KELIS] Haris Firmansyah: Ingat-Ingat Lagi, Apa Tujuan kita Menulis


Edisi Kelis kali ini, Tebe mau ngobrol sama penulis yang udah nerbitin lima buku! Dan uniknya, penulis yang udah punya banyak buku ini ternyata masih aja belum punya blog. Nah kan, emang agak enggak biasa jadinya. Seringnya kan, yang namanya penulis enggak bisa dipisahkan dari blog. Tapi cowok ini lebih milih anti mainstream.

Katanya sih ada alesannya penulis ini enggak suka ngeblog. Cowok ini justru lebih suka nulis-nulis di note akun FB-nya. Biar praktis aja, simpel. Tebe malah curiga, mungkin sebenernya itu cuma alibi semata, karena sebenernya cowok ini enggak paham cara ngeblog aja sih, jadinya  gitu.

Dengan pengalamannya yang udah nerbitin berbagai macam buku. Kayaknya obrolan ini bakalan seru nih, dan pastinya kalian bakalan banyak belajar dari penulis yang satu ini.


FB: Haris Firmansyah Hirawling
Twitter: @harishirawling
Yaudah deh, kita kenalan aja sama Haris Firmansyah. Penulis yang terlalu suka nulis. Makanya bukunya udah sampe tujuh buah.

Hai Ris, Apa kabar? Lagi sibuk ngapain?

Kabarnya masih never better. Sibuk nontonin anime nih. Ceritanya buat ngumpulin ide nulis. Tapi sampai sekarang gak nulis-nulis nih. Karena masih nonton anime.

Btw, suka anime apa aja nih? Emang ada hubungannya nonton anime sama ide nulis?

Paling suka sih Yakitate!! Japan karena ceritanya lebay-lebay lucu gimana gitu. Sekarang lagi nungguin episode lanjutannya Kuroko No Basuke.
Hubungannya sama nulis, ada sih. Dari nonton anime, saya bisa belajar bikin alur cerita yang menegangkan kayak Shingeki No Kyojin. Pembangunan karakter dari tokoh-tokoh Generasi Keajaiban di Kuroko No Basuke.

Mengangkat tema sehari-hari yang sederhana tapi bisa dibikin gila berlebihan, itu bisa didapat dari anime Danshi Koukousei No Nichijou. Banyak lah manfaat nonton anime untuk menunjang skill menulis. Tapi jangan malah keterusan nonton, dan lupa nulis. Eh, ini sih yang saya rasain sekarang.

Itu kayaknya judul-judul animenya agak asing-asing ya, haha.. Dapet darimana biasanya film2 anime kayak gitu? :D
Btw, ngomongin masalah nulis.. Gimana ceritanya sih, awalnya mulai suka menulis?

Dapet download sih. Hahaha.

Awal suka menulis karena saya suka baca. Terus, kepikiran untuk menuliskan cerita sehari-hari. Kebetulan waktu itu Facebook udah datang ke kampung saya, menyusul agama Islam dan aliran listrik yang sudah lebih dulu. Di Facebook kan ada fitur note. Saya pakai buat nulis diary. Karena waktu itu saya belum ngerti pakai blog.

Nah, pas udah kepikiran nulis. Gimana ceritanya tuh akhirnya jadi kepikiran buat nerbitin buku?

Di FB, saya berteman dengan penulis-penulis buku. Melihat mereka yang pasang cover buku sebagai photo profil, saya jadi kepengin juga. Saya cari info cara kirim naskah. Saya coba kirim ke salah satu penerbit, eh, ditolak. Saat bersamaan, saya juga nembak editornya yang cantik itu. Eh, ditolak juga.

Tapi saya gak mau nyerah gitu aja. Saya terus nulis. Sempat saya nerbitin buku di penerbit indie dengan bantuan bibi saya. Tapi rasanya kurang afdhol kalau bukunya cuma dijual online, tanpa pernah merasakan empuknya rak di toko buku. Lalu saya dipertemukan dengan info lomba yang diadakan Bentang Belia. Saya ikutan. Setelah dua minggu kirim naskah, editornya nelpon saya. Dia bilang, "Haris, naskah kamu gak cocok dengan kriteria yang kami minta. Kami bingung menggolongkan naskah kamu ke dalam novel atau kumcer." Mendengar penolakan itu, saya patah semangat lagi.

Tapi editornya melanjutkan, "Tapi, karena naskah kamu bagus, kami  berencana langsung menerbitkannya tanpa melalui proses penjurian." Di situ saya girang.

Wuah, tjakep banget yak! Gak perlu pake proses penjurian. Btw, dulu judulnya dari awal emang date note? Apa ini hikmah nonton anime juga? :D
Terus, hal konyol apa aja nih yang dilakuin pas pertama jadi penulis yang bukunya nampang di gramedia dan toko buku?

Judulnya memang Date Note. Iya, itu terinspirasi setelah nonton Death Note. :D

Hal pertama yang saya lakuin, saya sambangi toko buku di kota saya. Saya tanya-tanya ke pegawai di sana, "Lihat buku saya, gak, Mas? Kok gak ada ya?" Pegawainya bingung, "Bukunya ketinggalan di sini?" Saya jawab kebingungannya, "Bukan. Buku saya dijual di sini. Saya penulisnya. Judul bukunya Date Note."

"Wah, kalau buku itu udah habis, Mas," jawab pegawainya. "Laku banget tuh buku." Pegawainya geleng-geleng kepala, takjub.

Saya langsung sumringah, "Serius? Wah, alhamdulillah."

"Iya, Death Note, komik Jepang itu, kan?" ujar pegawainya, memupuskan senyuman saya.

"Yang endingnya tokoh utamanya bunuh diri?" Lanjutnya.

Hahaha... Emang mirip banget sih ya kalo disebutin judulnya. Btw, kalo Haris waktu yang asik buat nulis itu pas kapan?

Iya. Hahaha.

Habis sholat Subuh. Biar varokah, vroh. Eh, tapi malam juga asyik sih. Sepi, gak ada gangguan, gak ada telepon dari pacar, apalagi kalau lagi jomblo, enak nulis malam-malam gitu.

Nggg... semacam menghibur diri di kala jomblo gitu ya. Sampe sekarang, udah bikin berapa buku nih? Udah sering nerbitin buku antologi juga kan? Apa aja judulnya? ~~

Buku yang dikerjain sendiri sih udah 7 judul. Ada 5 judul yang udah diterbitkan. Dan 2 lagi masih di tangan penerbit. Waktu awal belajar nulis, saya sering ikut lomba antologi. Kalau gak salah, ada 13 judul antologi yang diterbitkan. Yang ngehits di antaranya; Kebelet Kawin, Mak!, Si Jola, Kisah Gokil di Sekolah dan Cerita Gokil Anti-Mainstream di Sekolah.

Sadis ya, udah 7 buku.. Yang 2 masih antri. Kalo gak salah, dari salah satu itu ada yang bakal masuk penerbit bukune kan yak? Waaaaaw~

Iya, Bukune. Ini yang saya tunggu-tunggu. :D

Mantep nih! Udah ada kabar kapan mulai rencana editingnya? Atau mungkin jadwal terbitnya.. Lumayanlah, bisa promosi dikit~

Belum ada kabar lagi, nih. Masih sabar menunggu. :D

Okelah, ditunggu kabarnya deh.. Terus, dari tujuh novel yang udah terbit, mana nih yang paling cepet nulisnya dan yang paling lama nulisnya?

Iya. Saya juga nunggu-nunggu kabar dari Bukune. Kalau ada kabar naik cetak, kita rayakan. :D

Yang paling cepet ditulis itu Date Note. Gak nyampe sebulan udah jadi. Kalau yang paling lama itu 3 Koplak Mengejar Cinta, memakan waktu hampir setahun. Yang awal nulis saya masih jomblo, jadian, terus jadi jomblo, baru bukunya terbit.

Yoi, terbitan bukune sih ngerayainnya wajib bagi-bagi buku gratis ya.. Tapi keren, ikut seneng juga bisa sukses masuk ke bukune. Jadi, 3 koplak memang penuh lika liku ya.. Dan jatuhnya di titik jomblo lagi.

Btw, bukunya Haris yang paling baru judulnya apaan sih? Dapet ide darimana nulisnya? Nah, kasih alasan dong buat mereka, kenapa harus beli buku terbarunya Haris~

Buku saya yang terbaru judulnya 3 Koplak Mengejar Cinta. Idenya muncul dari keresahan saya sebagai anak STM dulu. :D

Sewaktu SMK, saya galau banget karena minimnya populasi kaum hawa di sekolah. Mau jatuh cinta aja harus hati-hati. Salah jatuh cinta, kita bisa berantem sama kakak kelas. Karena incaran kita bisa jadi gebetan orang.

Dari situlah saya kembangkan jadi premis novel: tiga cowok jones yang ingin melepas status jomblo rengat, tapi malah jatuh cinta pada satu cewek yang sama.

Sobat Blogger Energy mesti baca novel ini. Karena bisa dibilang ini novel debut saya. Setelah sebelumnya saya menulis nonfiksi komedi. Menurut teman-teman pembaca, novel ini bisa bikin penasaran dari bab ke babnya, lucu dan ada pesan moralnya. :D

Setelah jadi penulis yang syahdu.. Haris ngerasa ada perbedaan gak sebelum jadi penulis dan setelah jadi penulis?

Bedanya apa ya... Sebelum jadi penulis, kalau nyari nama saya di mesin pencari Gramedia, gak ada. Setelah jadi penulis, ada. Ada nama Haris Firmansyah. Judul bukunya apa aja. Eh. Kayaknya itu bukan jawaban yang bagus. Sebentar, saya pikirkan lagi.

Tentunya ada perbedaan ya. Sebelum jadi penulis, saya nulis cuma buat ngisi kekosongan aja. Setelah jadi penulis, saya nulis buat ngisi kekosongan dan menambah jejak karya. Ih.

Okeh.. tinggal hatinya aja jangan terus kosong ya. Lanjut.. selama ini, kesulitan nulis novel itu sebenernya ada dimana sih? Dan gimana cara ngatasinnya?

Iya, siap. Hmm. Kesulitan saat nulis ya? Mungkin konsisten menulis lah yang susah untuk diwujudkan. Kadang ada rasa bosan untuk melanjutkan cerita, stuck gak tau mau nulis apa lagi. Cara mengatasinya adalah memegang komitmen. Ingat-ingat lagi, apa tujuan kita menulis. Kalau ingat tujuan kita menulis, mungkin bisa bangkitkan mood. Mungkin, ya.

Saya juga ada satu tulisan yang masih mandek, gak tau harus diapakan lagi.

Iyasih. Emang semuanya balik ke komitmen.. Mungkin Haris lelah, jadi perlu mandek dulu bentar.. 
Nah, ada tips gak nih buat para calon penulis, gimana caranya biar tulisannya bisa tembus ke penerbit?

Tipsnya, pertama tentukan apa yang mau ditulis. Temanya apa, genrenya apa, mau diterbitkan di penerbit mana. Nah, setelah itu pelajari buku-buku terbitan penerbit yang ingin dituju. Intinya, rajin-rajin baca buku. Gak harus beli, pinjam buku di perpus juga oke. Sering-sering main ke toko buku untuk membangkitkan semangat. "Kelak, buku saya juga akan dipajang di sini. Dengan logo penerbit impian di covernya."

Kalau udah full semangatnya, barulah mulai nulis. Biasanya kalau udah banyak referensi, nulisnya jadi lancar. Pilihlah tema cerita yang dikuasai dan dekat dengan diri kita. Biar menuliskannya mudah. :)

Setelah naskah jadi, langsung kirim ke penerbit. Sambil nunggu kabar gembira, ayo, kembali nulis lagi. Begitu seterusnya.

Super deh! Nah Haris ini kan penulis yang lebih suka nulis di note FB, kok enggak nulis di blog aja kenapa? Bukannya kalo nulis di note fb pembacanya jadi terbatas?

Kalau nulis di note FB itu simpel. Saya tergoda dengan kemudahannya. Kadang keinginan nulis itu saat saya santai di rumah sambil stalking FB mantan. Nah, daripada repot ke warnet buat ngeblog atau balik ke kantor buat online di komputer, saya langsung meluncur ke fitur note aja, nulis cerita-cerita baper.

Pembacanya memang terbatas. Sebatas teman FB dan mutual friend. Ini kekurangannya. Mungkin nanti saya bakal  aktif ngeblog. Hmm. Ini keinginan  sejak tahun kapan ya, gak kesampaian juga. :D

Hahaha.. Okelah, udah jadi penulis pasti pembacanya udah banyak dan pengen baca tulisan Haris lainnya, jadi semoga akhirnya bisa jadi blogger juga yak..
Oke thanks banget buat waktunya.. Semoga makin sukses, dan ditunggu karya2nya yaaa...

Iya, saya bakal seneng banget kalau nanti saya bisa ikutan ngeblog bareng Edotz dan teman-teman lainnya. :D

Iya, sama-sama. Thanks juga udah ditanya-tanya. Senang bisa ngobrol-ngobrol begini. Sering-sering ya. :D

Yoi, ditunggu juga join di Blogger Energy yak!

----

Kelar deh tugas Tebe kepoin penulis yang satu ini. Berawal dari ikutan lomba nulis di salah satu penerbit. Ternyata Haris justru dapet kejutan dengan naskahnya diterbitkan langsung tanpa penjurian. Bener-bener rejeki anak soleh. Dan dari situlah, langkah Haris untuk jadi penulis benar-benar menjadi mudah. Sampai sekarang ini, Haris udah bersliweran di berbagai buku antologi, dan lima bukunya udah terbit. Sementara itu dua lagi masih antri di penerbit. Kayaknya karir Haris sebagai penulis benar-benar luar biasa.

Satu nilai positif dari obrolan ini adalah, Haris Firmansyah akhirnya ada niatan buat ikutan ngeblog juga. Dan baru beberapa waktu yang lalu, Haris udah bikin blog lengkap dengan domain berbayar, kalian bisa kepoin blognya di sini:

[KELIS] Haris Firmansyah: Ingat-Ingat Lagi, Apa Tujuan kita Menulis [KELIS] Haris Firmansyah: Ingat-Ingat Lagi, Apa Tujuan kita Menulis Reviewed by Blogger Energy on 09:12 Rating: 5

38 comments

  1. Ikut lomba dan ternyata terbit tanpa penjurian. Itu kenapa bisa tampak segampang itu, ya. Emang, rezeki orang masing-masing.

    Membaca perjalanannya ditolak mulai dari Penerbit sampe Editor. Gue serasa punya semangat sedikit. Karena stuck emang kendala paling besar buat nulis.

    Gue lebih semangat nulis 3 page MS. Word ketimbang banyak lembar. Karena, tingkat kegaringan mulai menumpuk, ketika naskah itu mulai meleber.

    KELIS kali ini, kerenlah. Udah nerbitin 5 buku, dan yang 2 udah ditangan penerbit. Sadis bangetlah pokoknya.

    ReplyDelete
  2. Mungkin gue emang ga pernah main ke toko buku, ya? Jadi mood-nya sering turun naik dan kadang malah berantakan. Paling main ke toko buku online. Hahahaha. Jadi semangat gue juga kadang turun, terlebih lagi ga ada yang nyemangatin. Hahahaa.

    Be, bener-bener syahdu KELIS kali ini. Semoga ke depan makin syahdu dan lebih menggelegar. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Yuk ke toko buku dan beli novel terbaru saya. :D

      Delete
    2. Boleeh, entar gue mampir deh. :D

      Delete
  3. Keren banget ya, sadis banget 5 bukuuu.. gue 1 aja belom :" hiks...

    konsisten menulis tuh emang kadang susah. Kadang buat ngelanjutin cerita stuck, bosen akhirnya diem aja ga ngelanjutin. hmm mungkin dengan komitmen selalu inget tujuan menulis bisa semangat lagi ya. dicoba deh, soalnya ini yang lagi dirasain banget -_-

    ReplyDelete
  4. Nyebut "Danshi Koukousei No Nichijou" jadi kangen nonton anime. asli itu lucu bgt emang XD
    iyaaa kadang ide muncul setelah nonton anime, hahaha tapi setelah nulis beberapa lembar kadang mandekk, buntu di tengah jalan. tapi tetep dilanjut klo semangatnya kembali berkobar. Salut banget sama Mas Haris ini, karyanya udah bejibun :)) hoo bakal gabung di BE yaa.. semakin rame nih :D

    ReplyDelete
  5. Wis mantep udah nerbitin 5 buku dan 2 lagi bakal segera lahir. Semangat ya buat Haris semogal gue bisa mengikuti jejaknya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 2 lagi semoga cepat lahir. Soalnya yang 1 udah setahun di penerbit.

      Delete
  6. Beruntung sekaliiiiii nasibnya Kak Haris ini ya. Udah naskahnya lolos tanpa penjurian, masuk Bukune juga. Iihhh ngiri deh. Ngenvy:( oke Kak, aku akan nyusul kamu ke Bukune. Kita harus jadi penulis dengan penerbit yang sama. Harus! Hahaha ini maksa.

    Tapi emang bener sih. Inget tujuan kita kenapa mau nulis itu emang ampuh buat ngebangkitin semangat. Semoga semangat Kak Haris itu nular juga ke blogger-blogger yang udah mulai males. Kayak aku salah satunya :D

    ReplyDelete
  7. Harissss!! tanda tanganin kaos akuhhhhhh!!! Aaaakkkkk!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak! Tanda-tangani buku nikah kamu aja. Hahaha. Saya jadi penghulunya.

      Delete
  8. Ditolak penerbit sekaligus ditolak editornya,waduh gimana tuh pasti mumet :D
    tapi keren awal nerbitin buku dari ikutan lomba terus tanpa proses penjurian lagi, itu anugerah sekali hehehe

    hebat mas haris udah bikin 7 buku, sedangkan gue satu juga belum :(
    banyak pelajaran yang gue dapet dari mas haris terutama di acara KELIS ini,yang membuat gue semangat untuk nerbitin buku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya ditolak editor cuma bercanda. haha.

      Delete
  9. Danshi Koukousei No Nichijou ini anime baru apa lama bang???
    semoga kedua bukumu segera terbit ya bang,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu anime lama kok. Udah tamat. Tonton deh. Lumayan buat referensi nulis komedi.

      Delete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Bukunya jadi 5 apa 7 nih? Ternyata bukunya baru 5 yang 2 mau otw doterbitkan

    Pas dapet pengumuman langsung terbit tanpa penjurian pasti seneng banget kan? Bikin buku kayaknya gampang banget gitu ya butuh waktu 1 bulan udah keluar laku keras lagi

    Akhirnya punya blog sendiri, duh jadi pingin main kesana

    ReplyDelete
  12. Hahhh udah 7 buku dan belum dihitung sama buku antalogi? gilak keren banget!

    lagi lagi, bikin buku bahkan nggak sampai satu bulan prosesnya. itu sehari edit berapa halaman ya ._.

    ditunggu ya bukunya di penerbit favoritku (dan mingkin favorit kita semua) Bukune! yeeay

    ReplyDelete
  13. w juga lagi menulis sebuah buku, tpi saya akuiin loe hebt ris bisa nulis am[pe banyak buku kaya gtu
    sedangkan saya nulis 1 buku aja belum kelar sampe sekarang, kadang2 kehabisan ide haha

    btw suka nonton anime juga ni
    kita sama ni Anime Lovers

    ReplyDelete
  14. KELIS-nya kereen. Udah 5 buku terbit, 2 lagi ngantri. Belasan antologi berceceran. Sadis...
    Pengin jadi kayak, Kak Haris. Musti banyak belajar lagi nih.

    Itu Date Note cepet banget cuma sebulan.. Ya Allah.. Ajarin ngapa, yak Kak Hariis. Hahaha. ._.

    Rezeki anak soleh banget deh nggak pake proses penjurian, tapi langsung diterbitkan. Itu bahagianya nggak ketulungan, ya. :')

    Itu anime yang ditonton emang keren-kereen. Aku juga suka animee. Tapi semenjak masuk kuliah, jarag nonton anime lagi. Habisnyaaa, sekalinya nonton nggak mau berhenti. Hahaha. Nggak nyangka ternyata dari nonton anime bisa dapet ide, ya. Baru sadar. :D

    ReplyDelete
  15. beh keren amat .. jadi inget perjuangan yang dulu-dulu hehehe....
    belum sempat baca bukunya bro haris. nanti coba beli deh.. :)

    ReplyDelete
  16. Ah seru banget sih pengalamannya Mas Haris ini. Saking sukanya nulis 'anaknya' (baca: buku) udah sampe (mau) 7 biji. Aku sebiji aja belom... padahal niat pengen punya buku sendiri udah sejak 3 tahunan yg lalu. Ya seperti yang dibilang Mas Haris juga kalau mood nulis itu naik turun dan kadang ide juga mandek... jadi ya gitu deh gak kelar-kelar dan gak sampai2 niatnya... *sueddiihhh*

    Semoga semakin sukses ya Mas...
    Doakan pembaca yang ini pas berkunjung ke toko buku punya rejeki lebih jadi bisa beli bukunya Mas Haris ini... :)

    ReplyDelete
  17. Setelah 5 buku dan baru punya blog???
    memang penulis yg 'beda' karena kebanyakan penulis yg saya tau mulai dr blog dulu.

    Buku yg diterima tanpa proses penjurian itu memang rejeki banget.
    Makasih udah mewawancarai penulis ini, jadi terinspirasi utk lebih semangat lagi.

    ReplyDelete
  18. Wuiih anjeeer sadaap. 7 buku yg 2 masih di penerbit. Kereeen~~

    Percakapannya bener-bener memotivasi gue buat nulis. Jadi pengen langsung ngetik dan bikin buku nih abis baca ini. :)

    ReplyDelete
  19. Bingung nih mau coment apa, soalnya rata-rata pada ngomongin buku. Yang udah 7 biji. Karena gue gak mainstream, gue coment tentang your book yang udah seven biji. Kere bangett. Raditya dika aja bukunya berapa? Kalah dia mah... :D

    Tapi unik juga sih penulis buku, awal nulisnya di note facebook bukan di blog, biasanya kan orang lebih milih blog karena pembawanya lebih luas. Dan bisa nerbitin beberapa buku kayaknya bukan keberuntungan lagi tapi emang benar-benar passionnya disitu. Kerenlah.: D

    ReplyDelete
  20. 5 BUKU YANG SUDAH DI TERBITIN :o *maaf kaget
    Keren banget bang Haris ini, semangat nulisnya emang bener-bener terjaga. Tuh jangan cuma niat mau nulis aja, tunjukin dong aksinya *ngomong ke diri sendiri

    Hahahaha, kirain yang habis kejual novel nya bang Haris, ternyata Death Note nya komikus Jepang. Mirip sih judulnya.

    Sama nih suka nonton anime dan dapet ide dari sana, bedanya bang Haris udah nuangin ide itu dan aku idenya cuma di simpen di kepala :p

    ReplyDelete
  21. jadi makin semangat nih, yang ga punya blog aja bisa nelurin buku masa yang punya blog ga bisa? *kipas2 pake ujung pena

    semoga aja di tahun ini udah bisa nelurin buku, minimal jadi dulu lah. aamiin

    ReplyDelete
  22. wahh, keren yaa, nggak punya blog bisa nerbitin banyak buku. padahal kebanyakan penulis-penulis hebat memulai jam terbang menulisnya melalui blog. bener-bener antimainstream.

    Haris memang cerdas banget, dia bisa mengambil ide dari film-film anime yang dia tonton. memang ide itu bisa datang darimana saja.

    tips dari Haris juga keren banget. ingat-ingat lagi aja deh tujuan kita sebelum nulis. jadi makin semangat nih buat nulis gue.

    oh iya, buat bang Haris, ditunggu join di Blogger Energy ya bang hehe.

    ReplyDelete
  23. Suka bnget sama quote mas haris "Kelak, buku saya juga akan dipajang di sini. Dengan logo penerbit impian di covernya."

    Jadi semangat buat baca sama nuli Ciao!

    ReplyDelete
  24. "Sering-sering main ke toko buku untuk membangkitkan semangat." Bener banget nih. Aura toko buku dengan semua buku menarik yang di-display mau ga mau akan bikin kita semangat untuk nulis dan mikir, "kapan ya kira-kira karya gua nangkring disini?"

    Tapi mimpi aja ga akan terwujud kalo ga ada action-nya. Action ini yang kadang timbul tenggelam seiring mood (padahal kuncinya cuma disiplin, tapi susah banget hehe).

    Untung banget gua baca interview Mas Haris ini, jadi semangat lagi untuk nulis. Ayo mas, terus telurkan karya kreatifmu! :-)

    ReplyDelete
  25. :) Semangat terus menulisnya, ya! angka 5 atau 7 masih kurang! heheeee

    ReplyDelete
  26. Ikut lomba dan terbit tanpa penjurian. Wow.

    ReplyDelete