Header AD

[KELIS] FLAZIA: 'Apresiasi Lebih Penting dari Royalti'

Ini adalah rubrik baru dalam blog BE, “KELIS”, yang artinya agak maksa yaitu “Kepoin Penulis”. Oke, emang amat sangat maksa, tapi gak apa, apalah arti nama rubrik dibandingkan kebermaknaannya. Iya, jadi mulai sekarang, rubrik ‘KELIS’ akan hadir untuk menyapa gyerz dan pembaca blog BE lainnya. Dengan harapan, bisa berbagi cerita dan pengalaman dari mereka yang udah sukses nerbitin buku. Dan dapet gelar penulis.
 
Untuk kesempatan yang pertama ini, kita akan ngobrol dengan seorang gadis asal Yogyakarta yang sedang tercatat sebagai mahasiswa kedokteran di UGM. Iya, udah.. udah.. gak usah pada histeris denger kata kedokteran, di UGM pula. Kalian takjub aja sama Ranger Biru, yang kuliah jadi calon guru SD. Bukan di UGM lagi levelnya.

Namanya Fildzah, biasa dipanggil Izza, punya nama pena Flazia. Kalau mahasiswa kedokteran biasanya suka bikin buku lucu dengan pengalamannya sebagai koas. Cewek yang satu ini beda, dia nulis Korea Fiction. Buku pertamanya bahkan sampai dilabeli ‘best seller’ sama penerbit. Tapi gak usah takjub, kalian takjub aja sama Ranger Biru yang bukunya enggak dilabeli best seller.

Nah, apakah jalan untuk menjadi penulis best seller itu semudah nempelin upil di tembok kelas? Kita simak aja deh..


Nama  : Fildzah Izzazi Achmadi
Nama Pena : Flazia
Domisili  : Yogyakarta
Twitter  : @nonalangit
Blog  : nonalangit.co.nr

Hai, apa kabar? Lagi sibuk apaan akhir-akhir ini?

Kuliah. Skripsi. Ada proyek juga sama Mbak Anin (editor grasindo), dan itu belum kelar :’(

(kayaknya sih, sekarang udah kelar. tambahan dari Tebe)

Ada perbedaan gak dalam hidup Izza sebelum dan setelah jadi penulis?

Ada bangeeet! Sebenernya gelar penulis itu bukan berarti didapet pas seseorang udah ngeluarin buku lho, Be. Soalnya kalo gitu, penulis naskah drama sama penulis skenario film ga bisa dibilang penulis dong? Jadi penulis itu ya orang yang nulis. Aku mulai nulis pas SMP, dan karena ini hobiku, ada passion baru dalam hidup yang masuk ke daftar cita-cita yang harus dicapai.

Kalo pertanyaannya ada beda ga setelah aku ngeluarin buku sama sebelumnya, pasti ada dong. Rasanya seneng banget liat orang ketawa atau minimal senyum lah baca tulisan kita. Alhamdulillah banyak email2 yang masuk dari pembaca dan itu jadi mood booster tersendiri yang bikin aku jadi semakin semangat nulis. Terus sekarang ada penghasilan tambahan juga. Hehe.

Novel yang berjudul ‘Phobia” ini kan udah resmi dapet stempel ‘best seller’ nih, berapa lama sih bikinnya? Dan menurut Izza sendiri apa yang unik dari novel ini sampai jadi best seller?

Bikinnya sih satu bulan. Kurang lebih 1-2 minggu riset tentang korea karena waktu itu aku bener-bener gatau tentang Korea, sisanya buat nulis sampe waktu deadline habis. Uniknya? Hahaha. Apa ya? Jujur, aku sendiri ga bakal nyangka kalo novel ini bakal best seller. Soalnya, aku sendiri masih pemula banget, ini aja novel pertama. Kedua, kalo dibandingin sama novel2 semacam Dewi Lestari yang selalu best seller, Phobia jelas ga ada apa-apanya. Tapiii, setelah baca email2 yang masuk dari pembaca, aku jadi terharu sendiri ada hal di luar ekspektasiku yang bisa mereka lihat dan apresiasi dari Phobia. Mungkin aku sebutin ya, Be, yang dari sudut pandang pembaca:

Temanya unik. Phobia, kalo bahasa kedokterannya anxiety disorder *halah. haha. Ada beberapa buku yang ambil tema sama, misal ‘lovopho***’ atau ‘andro******’ kayaknya. Tapi aku juga ga tau kenapa di toko buku yang alhamdulillah lebih diminati ya phobia ini. Mungkin karena sinopsisnya sendiri udah nunjukin kalo si tokoh utama phobia parah sama berbagai hal dan lebih spesifik phobianya? Entahlah.

Temanya unik. Haha. Ini yang part dua. Maksudku, kebanyakan ide phobia mengacu ke phobia cowok atau phobia cewek, tapi novel ini, bahas phobia/takut sama jatuh cinta. Tokohnya—dalam hal ini Jung Ji-Hye—takut buat mengakui kalo dia lagi jatuh cinta, kenapa? Karena dia takut berharap banyak sama si cowok yang dia takutin ini. Tahu lah, semua orang pengen cinta masa muda jadi yang terbaik. Daripada ngarep ga jelas dan jadi galau atau bahkan sakit hati, mending ga usah jatuh cinta aja. Selain itu, cara Ji-Hye buat takut sama yang namanya cinta adalah dia memilih buat memendam rasanya sama si cowok—Lee Joon-Ho. Dia lebih suka punya cinta diam-diam daripada cinta yang harus orang lain tahu. Dan ternyataaaa... di kehidupan nyata emang banyak banget kan, Be, yang kayak gitu. Ga semua yang kita mau tercapai, begitu juga sama cinta. Akhirnya kita malah milih cinta diam-diam aja. Semua orang pasti pernah ngalamin ini, mendem cinta buat diri sendri tanpa orang lain tahu. Dan ide ini menurut pembaca menarik untuk dibaca. Soalnya sejalan sama kehidupan mereka gitu.

Pake dua sudut pandang.
Cowok sama cewek. Menurut mereka ini menarik karena pembaca bisa lihat alurnya dengan dua perspektif yang berbeda. Kadang orang pengen tahu apa yang ‘dia’ rasain sama juga ga kayak ‘aku’. Kebetulan aku punya adek cowok, jadi ga susah bikin sudut pandang cowoknya, tinggal riset sedikit ke adek sendiri J.

Latarnya di Korea. Tahu lah semenjak ada Korean wave, apapun yang berbau Korea jadi diburu. Secara total aku riset tentang kebudayaan mereka, hari raya, tempat2 yang ada di sana, halte, dll. Jadi pembaca bisa dapet info baru tentang korea. Dan lagi, aku menghindari tempat2 yang uda sering disebutin di film, drama, atau novel lain. Kayak Seoul Tower, Pulau Jeju, dll. Soalnya kalo aku milih tempat yang uda terkenal, ga ada gunanya dong mereka dapat info dari novelku? Jadi aku sengaja riset mana lokasi yg cocok buat aku jadiin setting. Kepilih deh distrik Yuseong, aku milih ini karena di sana ada amusement park Kumdori yang tempatnya bagus gitu, tapi jarang disebutin di film, drama, apalagi novel. Dan Yuseong ini semacam kota pendidikannya korea, kayak Jogja kalo di Indonesia. Hehe. Alhamdulillah ini diapresiasi baik banget sama para pembaca, mereka malah ngira aku pernah ke Korea beneran gara2 penggambaran yang detail dan rapi, jadi ga sekedar search di google trus copy paste deskripsi lokasinya ke novel.

Selain itu, aku juga masukin beberapa peristiwa di Seoul yg bener2 terjadi di masa lalu, misalnya robohnya jembatan Seongsu tahun 1994 dan demo Penyakit Sapi Gila tahun 2008. Ide ini didapet waktu aku juga riset sambil baca berita2 yang ada, termasuk berita bencana alam dan sosial ekonomi di sana. Jadi, pembaca bisa ikutin alur cerita dengan nuansa nyata gitu, Be.

Tokohnya remaja, masih SMA. Waktu itu, ga banyak novel korea yang tokohnya anak SMA. Biasanya udah lulus, kerja, para selebritis, dll. Jarang yang ambil tokoh anak SMA. Dan lagi, aku mutusin tokohnya anak SMA itu bukan sembarangan aja. Secara total aku juga riset tentang kehidupan anak SMA, baca blog2 remaja korea tentang kehidupan mereka dll. Jadi, selain dapet ceritanya phobia, pembaca bisa sekalian dapet info tentang sekolah di sana. Kan beda gitu sama Indonesia yang kalo pulang sekolah jam 2 siang, mereka mah jam 10 malam baru pulang.

Dari cover sama sinopsis, pembaca tahu kalo novel phobia ini ada unsur basketnya. Yap! Aku sengaja masukin basket ke dalam novel ini. Kenapa? Pertama, aku kagum banget sama basket walaupun ga bisa mainnya. Keren gitu ih pemainnya, ganteng, jangkung. Haha. Kedua, menurut riset, olahraga ini paling diminati sama remaja SMA selain sepakbola sama futsal. Jd begitu mereka tahu ini ada basketnya, mereka beli deh Phobia. Hehe. Dan lagi, aku ga mau ngecewain pembaca dengan basket yang cuma itu-itu aja. Aku pernah kecewa gara2 baca cerita yang nyisipin basket buat keren-kerenan aja tanpa nyeritain basket itu sendiri kayak gimana. Jadi, aku riset lagi secara total buat basket. Aku pinjem buku2 olahraga dari perpustakaan, download video2 pertandingan basket di korea dan luar korea, dan voilaa! Jadi deh alur kehidupan basket anak SMA korea sekaligus pertandingan besarnya di Jamsil Arena. Semuanya dibuat dari alur imajinasiku sendri yang didukung sm teori2 yang udah aku pelajari tentang basket. Menurut pembaca, poin basket termasuk bagian terseru yang mereka baca. Seolah2 mereka bener2 menyaksikan perjuangan si Lee Joon-Ho bertanding sama temen2nya gitu. Jadi selain romance, phobia juga bergenre sport. Kalo di komik shonen gitu lah, ga cuma shoujo.

Phobia mencakup makna sehari2 yg terjadi dalam hidup. Ga cuma cinta, tapi perjuangan meraih cita2, persahabatan, dan keluarga. Menurut pembaca, ini manis.

Uniknya, pergantian bab di Phobia aku tulis dg judul ‘quarter’. Jadi, ada quarter 1 sampe 4. Kenapa? Karena dalam basket, pergantian babaknya dinamain quarter gitu. Biar nuansa basketnya lebih kental. Trus setiap pergantian quarter, aku nyisipin puisi2. Bukan puisi yang pake kiasan berat, ringan aja. Bahasa mudah dimengerti tapi mengena, itu yang pembaca bilang tentang puisi2 itu.

Boleh dong diceritain perjuangan gimana nerbitin “Phobia”?
Hmm, bikinnya 1 bulan. Kenapa? Soalnya lomba yang aku ikutin dulu judulnya “30 hari 30 buku” dari bentang belia (adeknya bentang pustaka). Bakal dipilih 30 naskah buat diterbitin gitu lah. Terus kenapa aku milih korea? Karena setahuku bentang belia lebih memprioritaskan naskah korea daripada yang lain. Dengan tujuan pengen menang, aku nekat ganti setting cerita jadi Korea. Hasil dari kerja kerasku yang pertama? Gagal total. Naskahku bahkan ditolak panitia sebelum sempet dibaca. Panitia bilang naskahku ga masuk database mereka, padahal aku yakin banget udah kekirim. Soalnya kalo ga kekirim, biasanya di yahoo ada notification mail-daemon gitu kalo emailnya ga kekirim. Tapi ini ga ada! Yang itu berarti, sebenernya naskahnya udah kekirim sukses. Yaudalah, daripada berdebat sama panitia, akhirnya aku ngalah.

Kayaknya 1 bulan itu terlalu cepet buat nulis deh, jadi aku baca2 lgi dan emng ada bbrp yg kurang dari phobia. Aku revisi dikit. Sebelum Phobia, waktu SMP aku pernah nulis novel yang judulnya Matamorphosa. Nekatnya, aku ngirim novel itu ke gramedia pustaka utama dan setelah antri selama 7-9 bulanan mereka menolak matamorphosa dengan halus (tp sakitnya tetep di sini). Jadi, aku semacam alergi gitu sama kompas gramedia dan perangkatnya. Karena gamau ke gramedia yg standarnya terlalu tinggi, Phobia akhirnya aku kirimin ke gagas media. Setelah satu tahunan nunggu, akhirnya dapet balesan dan mereka nolak Phobia dengan halus (tapi sakitnya tetep di sini).

Ibuku nyuruh aku nyoba penerbit kecil aja dulu. Toh aku juga masih pemula, amatir, berani banget langsung nyoba penerbit besar semacam gramedia sama gagas media. Akhirnya setelah ngerevisi Phobia lagi, aku ngirim ke penerbit kecil di Jogja, sebut saja GM. Waktu aku bilang ke sahabatku (yg jadi pembaca pertama naskah kasarnya phobia sampe jadi ke versi halus) aku mau ngirim Phobia ke GM, sahabatku malah marah. Dia bilang Phobia terlalu bagus buat dikirim ke sana, eman-eman banget kalo Phobia cuma diterbitin sama penerbit kecil. Dalem hati aku berbunga-bunga juga, tapi aku akhirnya mutusin buat ngirim ke GM. Gapapalah ke penerbit kecil, yg penting orang2 bisa baca ceritaku, passionku kecapai, dan aku bisa dapet uang. Waktu itu aku lg butuh bgt nyari uang. Bapak baru aja meninggal :’( dan ibu kerja keras sendirian biayain aku sm adekku sekolah. Sebagai anak sulung, aku jelas pengen banget ikut bantu ibu kerja. Aku capek nungguin penerbit besar yang antrinya lama banget saking banyaknya naskah yg masuk, bahkan gagas media sampe satu tahunan. Makanya, alasan lain kenapa aku milih GM, karena mereka bisa ngasih jawaban dlm rentang 3-4 minggu aja! Krn sahabatku bilang Phobia bahkan tllu bagus buat dikirim ke GM, aku optimis naskahku bisa masuk. Hasilnya? Belum ada seminggu aku ngirim naskah, aku udah dapet jawaban dr GM. Mereka nolak Phobia habis-habisan. Ga cuma itu, mereka juga ngejek Phobia naskah ga jelas, gatau endingnya mau dibawa ke mana, bingungin. Bahkan mereka ga mau nerusin baca ceritanya sampe akhir seolah2 mereka udah terlanjur jijik sama naskahku. Ini penolakan terkasar yg pernah aku dapet dan sampe bikin aku nangis semalaman.

Ditolak penerbit besar, aku gapapa karena standar mereka mmg tinggi dan mereka nolaknya halus bgt sambil ngasih saran2  buat revisi. Tapi ini? Aku ditolak penerbit kecil yang standarnya lebih rendah dari penerbit besar (ini berarti Phobia bahkan ga bisa memenuhi standar yang sekecil mereka, dengan kata lain, phobia cuma naskah omong kosong) dan penerbit ini menghina aku habis-habisan. Aku ngerasa sama sekali ga ada gunanya nulis lagi, aku emang ga punya bakat, berulang kali nyoba tetep aja gagal (selain ngirim ke penerbit, berkali2 aku ikut lomba nulis cerpen tapi ga menang2 juga). Dampaknya berat banget ke kemampuan nulisku. Aku sempet vakum berbulan gara2 ga bisa nulis apapun. Apa aja yg aku tulis, ga ada artinya sama sekali, ga dapet feel-nya sedikitpun. Semacam lumpuh sementara di bidang nulis gitu. Aku stres berat gara2 ga bisa nulis. Aku sampe bilang ke sahabatku, dia harus ngasih aku selamat kalo aku bisa nyelesein satu cerpen aja minimal. Tapi nyatanya aku juga ga bisa nyelesein cerita itu gara2 masih blank.

Sampe akhirnya sahabatku ngasih tahu aku ada lomba Grasindo PSA (Publisher Search Author). Dia yang paling prihatin sama keadaanku yg masih stres, nyaris kehilangan passion. Sahabatku ini terus dukung sampe akhirnya aku mutusin mau deh nyoba lagi. Aku buka naskah lama Phobia, aku revisi lagi. Ini revisi habis-habisan yang aku lakuin ke phobia, bahkan aku sampe hapus beberapa adegan dan ganti cerita. Ini harapan terakhirku. Kalo ini masih ga berhasil, aku mau nyerah sama Phobia aja dan berhenti nulis mungkin. Atau kalo aku masih mau nulis, aku bakal nulis naskah yg baru lagi.

Setelah ngirim ke Grasindo, aku tinggal berdoa. Krn ini lomba, pengumumannya cepet dan ga harus nunggu se-lama antri naskah lewat jalur reguler. Waktu hari-H, aku udah siap lihat pengumumannya lewat email, tapi ga ada apa-apa di sana. Sebenarnya aku ga terlalu patah hati waktu itu (karena udah terbiasa, terlatih patah hati-the Rain. Haha). Aku pengen ketawa aja waktu itu. Mungkin kemampuanku belum nambah, makanya aku tetep belum berhasil. Aku blm byk belajar. Lagian akunya ga konsisten, kan awalnya alergi sama kompas gramedia. Lah Grasindo kan anaknya gramedia juga, jelas aja mereka punya standar yang tinggi. Standar kecil dari GM aja Phobia ga bisa lolos, apalagi Grasindo. Jadi, waktu itu aku nutup internet dan ngelupain lomba PSA.

Waktu itu, aku belum sering online kayak sekarang. Internet mahal gitu, hehe. Aku buka internet kalo mau ngerjain tugas. Jadi dua atau tiga hari stlh hari itu, aku baru buka email lagi. Dan aku kaget bukan main waktu ada puluhan email dari Grasindo beserta forward2 dr pemenang lain PSA. Masih deg-degan luar biasa, aku download poster pengumuman dan PHOBIA ada di sana sebagai naskah pilihan! MasyaAllah, rasanya luar biasa banget. Aku teriak trus sujud syukur. Ibuku yang ga ngerti apa2 ikut sujud syukur dan nangis begitu aku bilang phobia bakal diterbitin.

Manis kan Be? Maksudku, Allah sengaja bikin aku ditolak sama penerbit kecil GM. Soalnya kalo naskahku diterima di GM, aku ga bakalan bisa sampe ke penerbit sebesar Grasindo yg nerbitin 5 cm, Cancut Marut (hehe), dan buku best seller lainnya.

Berita baik ga cuma berhenti sampe di situ aja, sekitar bulan ketiga setelah Phobia resmi dirilis, Alhamdulillah editor senior Mbak Mira minta ketemuan di Jogja dan bilang Phobia udah terjual sekian ribu eksemplar. Phobia dapet cap best seller dan dicetak ulang lagi.

Wuah.. keren banget! Pasti Bangga bisa satu penerbit sama penulis buku Cancut Marut.
Nah.. menurut Izza sendiri.. waktu yang asik buat nulis itu kapan?

Waktu hujan, terutama gerimis. Nyaman lihatnya. Atau pagi, soalnya hormon kortisol kita kadarnya tinggi waktu pagi. Jadi, inilah waktu terbaik buat nulis sama konsentrasi ngelakuin hal lain. Makanya, sayang banget buat org2 yang tidur lagi pas bangun pagi. Hormon kortisolnya jadi sayang ga dimanfaatin. Beda kayak siang, di mana kadar kortisol kadarnya paling rendah, jadinya bikin males ngapa-ngapain, ngantuk, sm ga fokus J. Jadi, bahkan secara hormonal tubuh kita didesain punya waktu terbaik sendiri buat ngelakuin sesuatu lho.

Punya penulis favorit gak? Siapa aja?

Ilana Tan (penulis tetralogi 4 musim dan Sunshine Becomes You), Sophie Kinsella (penulis Sophaholic the series bukan Tukang Bubur Naik Haji the series), Jane Austen (Penulis Pride & Prejudice), sama mas edot (penulis skripsi terfavorit :p)

Kalo gak salah Izza baru aja nerbitin buku baru nih, apaan judulnya? Nyeritain tentang apa?

Alhamdulillah iyaa. Judulnya 1/6. Bingung kan? Haha. Banyak yang nanya 1/6 itu artinya apa. Ada di dalemnya yaa kalo mau tahu arti judulnya apa.

Settingnya di Jepang, bukan Korea lagi (gara2 banyak pembaca yg request latar Jepang). Novel ini masih sama kayak Phobia, genrenya masih romance-slight comedy dan masih pake 2 sudut pandang. Ceweknya adalah Samantha, mahasiswa kedokteran di Ichi Medical University, cowoknya adalah Kai, vokalis band Mr. Sky yang (ceritanya) terkenal. Suatu hari Kakeknya Kai meninggal dan Samantha berusaha menenangkan Kai. Trus Kai marah dan menghina profesi dokter yang sok tahu dan bisanya cuma bilang ‘kematian adalah yg terbaik. kami sdh berusaha. dsb’. Jelas aja Samantha marah. Apa yg dilakukan dokter itu sm sekali bukan sandiwara kayak yg biasa dilakuin Kai waktu dia akting jd aktor di film-film. Pertemuan ini membawa mereka ke sebuah cerita baru yang sebenarnya udah lama ditakdirkan.

Para pembaca bilang cerita ini manis banget. Aku bener2 serius lho mas ngambil tema kedokteran sama musik. Aku sampe nulis sendiri 13 lirik lagu buat mendukung alur cerita. Kalo untuk kedokterannya, bbrp aku riset sama dosenku sendiri yang lg kuliah di sana. Hehe
Terus pernah ngerasain males nulis? Gimana ngatasinnya?

Pernah dong. Hmm... Baca buku lain, nonton film, hang out sama temen2 buat cari inspirasi.

Oke.. sekarang pilih mana? Beli buku ngehargain penulisnya tapi gak dibaca sampai selesai apa pinjem buku tapi baca tulisannya sampai selesai juga dengan alasan menghargai penulisnya.

Hmm.. Pilihannya harus banget cuma dua ini, Be? Kalo harapan idealnya sih, beli aja, terus dibaca sampe akhir buat apresiasi. Hehe.

Kalo kepepetnya disuruh milih, aku pilih pinjem buku tapi dibaca sampe selesai. Soalnya sebenarnya tujuanku nulis itu bukan buat cari uang (kan ini cuma sambilan), tapi cari apresiasi. Jadi, aku ga masalah sih kalo para pembaca cuma pinjem novelku (aku juga sering minjemin Phobia ke temen2 kampus kok), nerusin baca sampe selesai, trus akhirnya kirim komentar secara langsung atau lewat email. Soalnya apresiasi sama dukungan mereka lebih berharga dari royalti yang ga seberapa itu. Apresiasi kan ga bisa diuangkan. Buat aku, itu yang jadi harga diri seorang penulis, penghargaan terbesar dari para pembaca. Ada juga kok beberapa orang yang awalnya minjem dulu, trus gara2 ceritanya oke, dia pengen punya sendiri dan akhirnya beli. Hehe. Lagian kalo dia puas sama cerita yang dia pinjem, kemungkinan kalo si penulis ngeluarin buku selanjutnya, dia ga bakalan minjem lagi dan mutusin buat beli. Atau kalo mau hemat, dia tetep minjem lagi sih. Haha

Punya tips gak buat para calon penulis lainnya biar mereka bisa berhasil menembus dapur penerbit?


Terus belajar yaa. Baca-baca novel yang kamu suka dan sesuai genre kamu. Soalnya penulis yang baik lahir dari pembaca yang baik. Jangan pernah nyerah sedikitpun karena kita nggak pernah tahu barangkali sukses itu udah ada di depan mata. I will never stop walking even if I can’t see my end—CNBLUE. Jadi, walaupun ga tau naskah ini bakalan berakhir di penerbit mana, atau naskah mana yang bakalan diterbitin, jangan pernah capek buat berusaha. Dan jangan lupa nulis buat passion dan dirimu sendiri ya, jangan maksa ikutin trend tema nulis kalo itu memang ga cocok sama kamu. Karena dalam menulis, rasa itu yang paling bisa menjiwai setiap cerita. So, be youself!

Terakhir, terimakasih buat waktunya bisa ngobrol-ngobrol bareng TeBe. Semoga makin sukses terus ke depannya.

sama-sama. TeBe juga sukses terus yaa :3

Tuh.. udah baca sendiri kan? Yang gak tau emang liatnya bakalan menggumam, “Ih, Izza enak banget ya bukunya jadi best seller”, tanpa tau perjuangan di balik naskahnya. Jadi buat kalian yang baru beberapa kali ditolak penerbit harusnya gak usah risau. Nyeseknya kan gak beda jauh sama ditolak gebetan. Tebe percaya kalian pasti udah pengalamanlah kalo ditolak sama gebetan.

Intinya sih, semoga apa yang udah diomongin sama Izza, bisa kalian ambil hikmahnya.
[KELIS] FLAZIA: 'Apresiasi Lebih Penting dari Royalti' [KELIS] FLAZIA: 'Apresiasi Lebih Penting dari Royalti' Reviewed by Blogger Energy on 20:12 Rating: 5

21 comments

  1. Sebagai pecinta korea, baru tahu ada novel phobia, biasanya kalau ada novel berbau korea langsung muncul di beranda fb hhe

    Mbak izza ini bener-bener perjuangan banget ya buat nerbitin buku, meskipun udab di tolak secara kasarpun masih kekeuh gitu. GM kok gitu ya, sangat kasar itu, kalaupun mau nolak ya tolak aja secara halus terus kasih saran revisi dengan benar, bukan ngejijik-jijikan tulisan orang, buruk banget ckckck

    ReplyDelete
  2. Wah perjuangan buat nerbitin novel susah banget. Mesti jatuh bangun dari ditolak secara halus sampai dihina secara kasar.. sakitnya tuh disini

    Tapi aku salut sama perjuangan kakak buat revisi lagi hingga akhirnya berhasil.. kalo aku di posisi kakak pasti sudah menyerah atau nulis tetapi ceritanya dirombak total. Tetap semangat ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kira kira novel yg latarnya jepang masih ada nggak ya?

      Delete
  3. Ini nih yang memacu motivasi buat nulis. Sampe tolak sana, tolak sini, tolak angin tuh hehehe. Plus tips waktu yang baik buat nulis pula

    Secepetnya adain lagi dong rubrik semacam ini, buat motivasi ke teman-teman lainnya juga. Ditunggu ya yang selanjutnya :D

    ReplyDelete
  4. Ditolak. Itu kata yang udah gue alami untuk kedua kalinya. Emang bener, jadi penulis itu, butuh rajin membaca, supaya karakter si penulis dalam bercerita semakin kuat.

    Melihat perjuangan Izza, gue jadi nambah kekuatan untuk ngelanjutin novel gue. Entah kapan akan terbit, yang jelas. Gue akan merapikan, kirim, tolak, revisi, kirim lagi, tolak lagi, sampai diterima.

    Mungkin cara terbaik adalah tetap belajar dan membaca. :)

    Makasih rubrik barunya keren be. :)

    ReplyDelete
  5. GILA!!! Perjuangannya jatuh bangun banget, cocok banget buat inspirasi penulis-penulis baru nih Be! Malah kalo diitung-itung itu naskah seliweran kesana kemari lebih dari 2 tahun loh...

    Penerbit semacan GM itu wajib hukumnya dihapus dari muka bumi, semacam pengedar narkoba yang bisa menghancurkan generasi bangsa, tolakan kasar (bahkan hinaan) itu seperti 'pembunuhan' atas kreatifitas anak-anak muda. Hukumannya yah, hukuman mati!

    #Tsaaaaaah...

    ReplyDelete
  6. Kak izza bener-bener menginspirasi banget. Memang benar, dibalik hasil yang manis pasti ada perjuangan pahit di dalamnya. Rubrik baru ini jadi motivasi banget nih, buat yang baru belajar nulis :D

    ReplyDelete
  7. Kak izza bener-bener menginspirasi banget. Memang benar, dibalik hasil yang manis pasti ada perjuangan pahit di dalamnya. Rubrik baru ini jadi motivasi banget nih, buat yang baru belajar nulis :D

    ReplyDelete
  8. Penolakan bukan jadi hal tabu lagi buat penulis, ibarat orang pengen naik sampai puncak gunung mesti berusaha sekuat tenaga mendakinya.

    Ini seperti kado dari Allah yang diberikan untuk Izza. Selalu ada berkah di dalam musibah. Pasti Ayahnya juga bangga sama Izza.
    Izza juga gak pernah nyangka kan kalau bukunya jadi best seller. Semoga aja kuliah kedokterannya lancar, dan bukunya yang etrbaru ini juga lancar.

    Buat Ranger Biru (biar gak di bilang pilih kasih) juga, semoga jadi guru yang ... ya gitu deh...

    ReplyDelete
  9. Keren banget :)) salut buat effortnya Izza. Duh, aku merasa tersindir, nulis novel ku tunda-tunda terus. Semangat buat Izza, semoga bisa melahirkan karya2 best seller lainnya..
    Btw, suka banget sama rubrik baru dari blog BE :)) terima kasih buat inisiatornya (jd penasaran siapa yg punya ide ini, hehe). Ini bisa jd pemacu semangat buatku.. nggak nyesel gabung di BE :)

    ReplyDelete
  10. perjuangan yang luar biasa...suatu hal yang kadang orang menyerah sebelum tujuannya tercapai..

    grmedia, gagas media, bahkan sampai GM pun di tolak...
    barangkali adalah proses untuk menempa diri sekaligus ujian Tuhan..."Apa anak ini serius dalam menulis dan menerbitkan buku?"

    dan telah ia jawab dengan perjuangan yang begitu heroik
    apa yang didapat kini adalah hasil dari kegigihannya..dan tentu saja karena anugerah Allah.

    ReplyDelete
  11. waah, perjuangannya Kak Flazia hebat banget yaa. meskipun ditolak berkali-kali, akhirnya menemukan jalan yang tepat untuk menerbitkan buku nya. ga kaget juga sih kalo bukunya bisa jadi best seller, soalnya setimpal dengan perjuangan yang dia lakukan.
    salut buat Kak Flazia.

    btw, kalo novel-novel yang berlatar Korea, JEpang, dll, itu emang favorit para remaja banget, terutama cewek. apalagi kalo udah ditambah tokohny bisa main basket, waahh udah perfect deh dimata pembaca.

    setuju dengan Kak Flazia, waktu yang cocok buat nulis itu di pagi hari. gue juga ngerasa kalo nulis di pagi hari tau baca di pagi hari itu rasanya otak masih segerr banget. yaa meskipun mata masih ngantuk dan masih belekan.

    ReplyDelete
  12. Kak Izza keren banget, bangkit dari sakitnya ditolak beberapa penerbit, bahkan pernah di ejek oleh salah satu penerbit :'D

    Tapi walaupun gitu kak Izza tetep bangkit (untung ada temen yang nyupport ). Keren lah, sukses terus :D

    ReplyDelete
  13. Jadi pengen beli buku phobia eh.. dari testimoni testimoni sudut pandang pembaca kayaknya novel itu keren banget..

    True banget. Biasanya kalau orang yang pinjam trus bukunya bagus. kalau penulis yang sama ngeluarin buku baru pasti beli kok nggak pinjam lagi. aku kadang gitu soalnya di album lagu & film hahahah

    Rubrik ini keren banget, Teb! sering sering yaaaak

    ReplyDelete
  14. Wah izza emeng keren abissss..dia temenku lho..di facebook.*ngakuabis -.-
    Dan aku juga baru tau perjalanan dia untuk bisa jdi best seller ibarat jalan harus berliku penuh kumpur duri dan kolam buaya..dan akhirnya happy ending..izza keren abis..dri yg karena Ayahnya meninggal dia jadi tedpacu untuk bisa sedikit membantu keluarga..semang kepahitan hidup itu kadang jadi pematik luar biasa buat bisa bangkiiit lebih tinggi ya..

    Baca ini aku jadi semangat nulisdan harus bisa nulis di oagi hari saat kadarapaan itu masih fulltank..lagian otak masih fresh jadi abis subuh jgn tdur lagi...walopun izza romance, semoga semangat izza bisa nular ke akyu dan buku komedi aku bisa kelar ha Alloh Aamiin...

    ReplyDelete
  15. Pertama kali baca novel nya best seller! padahal baru pertama kali nerbitin buku di situ kadang saya menjadi iri. Terus scroll down kebawah ternyata perjuangan bukan main disitu kadang saya merasa kagum.

    Bangga sama kak izza cari kerja buat mama sama adeknya. Keren kak!

    ReplyDelete
  16. Dia pasti bangga satu penerbit dengan penulis Cancut Marut. Pasti!!! Ahahahah

    Mbak Izza ini semangat sekali ya menjelaskan cerita lika likunya menjadi penulis best seller ini. Sampai detail. Jangan cepat merasa puas ya mbak. Mbak harus berkaya jauh lebih dari ini. Coba buat sekenario film mbak. Sepertinya mbak juga bebakat menjadi script writer. Goodluck ya mbak!

    ReplyDelete
  17. berawal dari lihat fb teman yang suka nulis akhirnya aku bisa kenal sama kamu kak flazia , menginspirasi banget . Ga nyangka kalo perjuangan untuk novel phobia itu bisa best seller kaya skrg itu berat banget . Sukses = Suka Proses . Semangat terus kak :)

    ReplyDelete
  18. Karena dalam menulis, rasa itu yang paling menjiwai cerita. Suka banget sama quote-nya. Aku jadi semangat nulis lagi.

    ReplyDelete
  19. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai "[KELIS] FLAZIA: 'Apresiasi Lebih Penting dari Royalti'".
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai kedokteran yang bisa anda kunjungi di disini

    ReplyDelete