Header AD

[CerBEr] Awas, Ada Ardi! Part I



*lagi chatingan*

Awa: Anggi..

Anggi: Napa Wa??

Awa: Engg.. gue mau nanya. Menurut lo, Ardi orangnya kayak gimana?

Anggi: Ardi? Ardi temen lo? Kenapa emangnya si Ardi?

Awa: Ehehe.. enggak kok, nanya doang.

Anggi: Eemm… Ardi ya, tampangnya biasa aja, gak pinter-pinter amat, cuek, sok cool gitu, tiap pagi pasti telat, rambut gak pernah disisir, suka asal ceplos, pokoknya random.

Awa: …….

Anggi: Wa? Kenapa Wa.. ???

Awa: ……….

                                                      ***

Cuek? Sok cool? RANDOM?!! Ehem, meski gue sadar tampang gue biasa-biasa aja.. gue juga gak terlalu pinter di kelas.. oke, kalo urusan rambut, emang dari dulu gak pernah gue sisir. Telat tiap pagi? Eeeuh, oke itu juga bener.. suka asal ceplos? Cuek ? Siaaaal kok semuanya bener.

Setelah satu tahun yang penuh dengan kecanggungan dan kekosongan jiwa, hari ini.. gue menduduki sebuah awal baru yang sering disebut sebagai masanya anak SMA. Yoooi.. kelas 2 SMA. Belum apa-apa hari ini gue udah bajak hp-nya Awa. DP bbm-nya gue ganti sama foto Agung Hercules lagi pose seksi, tapi mukanya gue edit sama mukanya dia, trus gue tambahin PM: ‘juara 1 lomba binaraga waktu sd’. Setelah dia tau gue pelakunya, gue dijambak dan di cubit sampe berdarah-darah, hororrr..

Duduk di bangku kelas 2 SMA itu merubah banyak hal. Temen sekelas yang waktu kelas satu masih pada sendiri-sendiri, sekarang uda mulai gabung. Kalo dulu bolos aja masih takut., sekarang udah berani. Celana yang dulu diameter lobangnya 2 meter, sekarang cuma nyisa 5 centi. Dulu yang tiap hari dipalakin kakak kelas, sekarang malakin adek kelas. Kalo dulu waktu dikasih tugas langsung dikerjain, sekarang ngerjainnya H-5 menit sebelum dikumpulin, dulu kalo disuruh olahraga langsung berangkat ke lapangan, sekarang dikelas dulu.. ngintipin cewenya ganti baju.

                                                   ***

“Di.. si Abot dateng!”

Kepala gue yang awalnya berada dalam posisi sujud menghadap meja, seketika langsung berdiri dan meninggalkan sekeclak cairan bening berbau tidak sedap di pipi kiri, yang sebagian orang menyebutnya dengan.. *jeng jengggg* ..ILER.

“Pagi anak-anak..” kata Abot mengawali pembicaraan. BTW, Abot adalah wali kelas gue, nama aslinya Sutarman, tapi karena rambut atasnya botak.. serius, cuma ‘atas’nya doang yang botak, jadilah kita menyebutnya ABOT.. Yeah Abot~

“Pagi, Pak Aboooooot~”

“EH! Pagi Pak Sutarmaaaaaaann!!"

“Bagaimana hari pertama di kelas 2 SMA? Bapak harap kalian lebih semangat lagi untuk sekolah. Jangan suka bolos, jangan suka ngelanggar aturan. Kalian disekolahin di sini itu untuk menjadi orang yang sukses dan berguna bagi bangsa negara.. dan tentunya untuk membuat orang tua kalian bangga dan bahagia. Jangan pernah kalian mengecewakan orang tua kalian hanya karena gak pernah serius di sekolah. Apa kalian pernah bayangin gimana perasaan orang tua kalian? Orang tua kalianlah yang rela banting tulang dan gak makan cuma buat anaknya sekolah di sini.. hah? Bayangkaaan nak.. bayangkaaaaaan, ketika kalian pulang sekolah, LALU KALIAN MELIHAT BENDERA KUNING TERTIUP ANGIN DI DEPAN RUMAH KALIAAAAN.. BAYANGKAAAAAN… BAYANGKAAAAN!! DISITULAH KALIAN AKAN MENYESHAAAL! CAMKAN ITUUU.. CAMKAAAAN!

*tiba2 terdengar lagu bunda*

*hooo bundaaa.. ada daaan tiadaa diirimuuuu kaaan selaluuuu….*

Kentut ini guru -_-

Dari kelas satu sampe sekarang, kebiasaan Abot adalah selalu menambahkan kata kata intropeksi dengan niatan membuka hati para muridnya agar sadar. Bukannya pada meneteskan air mata, yang ada hanyalah tetesan iler dari murid murid yang tertidur, yang kalo di tampung dan dijadiin kolam.. kita bisa ternak buaya di situ.

Begitulah anak-anak.. bapak harap kalian sadar dan lebih bersungguh sungguh untuk bersekolah”

“Terimakasih Pak Sutarmaaaaaan..”

“Oh iya anak-anak”

“Ada apa Paaaak?”

“Sejak kapan ya kelas kita jadi bau iler?”

“……….” 

Dalem hati: “Saya juga bingung Pak, kenapa jidat bapak luas banget kaya parkiran pesawat”

                                                          ***

Masih dalam waktu yang sama, terdengar suara derap kaki yang tergesa-gesa dari luar kelas. Gua ngeliat seisi kelas, perasaan temen sekelas gue lengkap semua, gak ada yang telat. Apa mungkin itu suara pemadam kebakaran yang mengumumkan bahwa ada kebakaran di  kantinnya bu Romlah? Atau mungkin itu suara satpam sekolah yang mau memberitahu bahwa ada invansi alien yang menyerang sekolah kita? Atau mungkin itu suara guru yang mau mengumumkan bahwa kepala sekolah kita tewas keselek sendok saat lagi sarapan di kantin Bu Romlah dan sekolah kita di liburkan selama 2 tahun?

“Assalamulaikum.. selamat pagi.”

Tiba tiba ada seorang cewek berdiri di depan pintu. Pake seragam sekolah, bukan pake baju putih, mukanya rata dan jalannya terbang. Seisi kelas merhatiin dia. Antara bingung siapa sebenernya cewek tersebut.. atau bingung kenapa ada bidadari pake seragam sekolah dan berdiri tepat di depan pintu kelas.. cakep banget bos!!

”Oh iya, bapak lupa hari ini kita kedatangan temen baru. Dia pindahan dari sekolah swasta.. ayo sini nak, masuk lalu perkenalkan diri kamu ke temen-temen"

Dia berjalan masuk, dan dengan sedikit malu-malu menyapu pandangan kepada temen-temen barunya. SIAL! Mata kita bertemu, sepersekian detik.. untuk pertama kalinya.

“Kenalin, nama ku…."

Bersambret..


by: @ridoilah
[CerBEr] Awas, Ada Ardi! Part I [CerBEr] Awas, Ada Ardi! Part I Reviewed by Blogger Energy on 10:24 Rating: 5

9 comments

  1. Asli penasaran sama lanjutannya. Kira-kira siapa nih yang bakal ngelanjutin. Pengin sih ngelanjutin, tapi masih punya deadline NBBE part 2. Hahahahaha.

    ReplyDelete
  2. Apakah di part part berikutnya akan selalu seperti ini komennya? Kita nantikan bersama-sama jawabannyah~

    ReplyDelete
  3. Hal yang ga pernah ilang dari dulu: bikin julukan buat guru yang kelakuan/penampilannya beda. Kayak pak Abot itu misalnya.

    Btw, itu bukan PM Australia kan? Toni Abot? Hehe

    Canggung emang menatap lawan jenis untuk pertama kali.. dan ketahuan.

    ReplyDelete
  4. Bertemu orang yang baru, terus ketahuan. Ya gitu deh, cinta emang gak semudah minum kopi. :D

    ReplyDelete
  5. ini jadi inget jaman gue sekolah, hoalah kangen... bedanya kalo disini gurunya dijulukin dengan panggilan abot, kalo disekolah dulu gue dan kawan kawan julukinnya abut, haha ya beda dikit lah... btw kedatangan siswi baru apalagi cewe pastinya anak anak langsung pada curi" perhatian deh haha apa lagi cakep banget ya kan :D nama aku..... ah bersambet -___-

    ReplyDelete
  6. Gue yakin murid baru yg datang itu anaknya pak abot. Haha..
    Kalo ginibmah ceritanya benar2 susah ditebak, entah bakal ke komedi atau romance. Atau mungkin komedi romance ya? Wah berat tuh... :D

    ReplyDelete
  7. Itu ilernya ? :O
    Hahaha kocak banget nih. Keren tulisannya
    Semoga part selanjutnya tambah keren lagi deh
    Ditunggu ya kelanjutannya :D

    ReplyDelete
  8. Jujur, gue pengin baca kelanjutannya, hehe.
    Wah anjir, nama guru disingkat jadi ABOT. Atas Botak, wkwk. :D
    Rasanya kalo lagi saling memandang sama lawan jenis itu gimana gitu.. awaw :D

    ReplyDelete
  9. Agak gak sopan ya manggil abot, meskipun di dalam hati hehehe

    Tapi okelah, masa-masa menjadi kelas 2 sma-nya sama kaya gue doh :p

    Ceritanya masih nanggung, soalnya dialog pak abot lebih banyak dari pemeran utamanya hehehe

    ReplyDelete