Header AD

[Tips BE] Nyoblos Caleg


Lima tahun sekali, kita sebagai masyarakat Indonesia khususnya, punya tradisi mulia yaitu melaksanakan pesta demokrasi akbar atau yang sering kita sebut pemilu (pemilihan umum). Dan 9 april nanti kita semua nyoblos, buat milih wakil rakyat yang katanya mewakili kita di perlemen sana nanti, walaupun kebanyakan dari mereka sebenarnya mewakili dirinya sendiri. Jadi bagi orang yang udah punya KTP atau udah terdaftar dalam peserta pemilu, pemerintah mewajibkan supaya mencoblos partai dan para calegnya.

Tebe juga termasuk dalam usia nyoblos nih, Mmm.. cewe-cewe ada yang mau dicoblos? Iya, hatinya. Kadang kita suka bingung kalau di depan bilik suara mau nyoblos siapa dan partai apa. Sama kaya kita udah deket sama cewe, tapi malu buat nyatain ‘aku suka sama kamu’, karena saking malunya keburu dtembak bokap kita sendiri. Tragis.

Kebingungan Itu semua karena kurangnya informasi yang kita dapat. Makanya sebelum nyoblos pastiin dulu mau nyoblos siapa dan partai apa. Kalau males nyari tahu mungkin kalian bisa simak tips dari Tebe buat nyoblos caleg.

Berikut..

Pilih yang mukanya nggak ngeselin

‘Don’t judge book under its cover’. Istilah yang sering banget diutarakan sama orang-orang yang mukanya nggak begitu meyakinkan tapi ternyata sifat dan kelakuannya baik. Tapi belakangan ini seiring banyaknya foto caleg bertebaran dimana-mana karena akan diadakannya pemilu, kayaknya kita mesti liat dari cover-nya dulu. Iya, liat mukanya dulu kalau misalnya ngeselin, nyolot dan bikin mules. Jangan dipilih.

Dan menurut tebe pilihlah caleg yang kaya gini. 






Kalau ada...

Pilih yang mukanya nggak cabul


Masih dalam rangka nge-judge orang dari cover-nya. Karena menurut Tebe sebuah buku kalau tampilannya nggak bagus dan nggak ada aura enak buat dibaca, nggak mungkin juga orang bakalan tertarik. Selain ngeselin ada juga yang mukanya cabul. Awas hati-hati kalau milih, pokoknya nanti perhatiin mana aja yang mukanya cabul, kalau ada yang kayak gitu bacain yasin aja, kemudian kalau petugas PPSnya meleng, bakar. Oke, itu sesat. Jangan dibakar, cukup dibacain yasin atau ayat kursi aja, nanti juga kebakar sendiri.


Jangan pilih caleg yang nempelin fotonya di pohon


Pohon merupakan tempat berteduh dan membuat lingkungan menjadi asri. Bukan asri anaknya Pak Lurah, yah. Tapi belakangan seiring akan diadakannya pemilu, para calon legislatif pun rame-rame kampanye dan nempelin baliho, pamphlet dan lain sebagainya yang bergambar muka sang caleg tersebut di pohon. Bikin pohon jadi nggak enak diliat. Angker.

Soalnya di tempelin muka caleg. Kemudian ada juga yang nempelinnya pake paku. Pohon nggak salah dipaku-paku, dasar caleg kampret. Jangan pilih caleg yang kayak gitu, tuh. Sama pohon aja nggak respect apalagi sama kita #SAVEPOHON #STOPSAMPAHVISUAL.


Jangan pilih caleg yang banyak bikin baliho banyak


Ngedenger berita terakhir dari kampanye para caleg yang doyan pasang dan nempel baliho. Ternyata banyak juga loh para caleg yang ngutang sama tempat percetakan digital, atau yang bikin baliho si caleg. Dan mereka (caleg) susah banget waktu mau ditagih. Duh, mau jadi pejabat kok ngutang. Memalukan.

Itu semua gara-gara mereka banyak bikin baliho dan sebagainya. Bisa dibayangin kalau misalnya si caleg nggak jadi. Udah ngutang, nggak jadi pula. Makanya jangan pilih caleg yang banyak banget bikin baliho, soalnya mungkin aja baliho yang mereka pasang, dapet ngutang. Udah ngutang ditempel di pohon lagi.. cih..  


Jangan millih caleg yang kasih janji nggak jelas


“Sayang, aku janji aku bakalan mencintai kamu sampe mati, dan di akhirat sana aku akan nyari kamu” ucap Ucup.
“Ihh.. kamu co cwitt dehh, *titik dua bintang*” Juminten sumringah, kegirangan, sambil gigitin jari sampe putus.

Besoknya Ucup selingkuh. Juminten gantung diri di pohon toge. Tamat.

Dari kisah cinta nan tragis di atas, bisa kita simpulkan ‘ngasih janji yang nggak pasti’ itu bisa bikin kita ngarep, tapi nyatanya janji itu nggak pernah kebukti. Sama halnya kayak caleg yang ngasih janji yang nggak pasti. Misalnya dia ngasih janji “saya akan pindahkan Monas ke Jogjakarta”. Itu jelas-jelas caleg yang setres. Mungkin caleg yang nggak jadi tahun kemarin.

Maksud Tebe adalah, kita mesti rasional, lah, sebagai pemilih. Sebenarnya bukan janji yang kita butuhkan tapi visi-misi yang sesuai fakta yang ada. Biar nggak bohongin rakyat dengan janji.

Kalau yang nggak ngasih janji gimana Be?

Yang ngasih janji ajah belum tentu bener, apalagi yang nggak. Mau ngapain dia nanti kalo udah di senayan sana? Nonton bokep?


Pilih caleg yang punya program yang jelas sesuai dengan data dan fakta


Nah caleg yang punya program yang jelas nih yang harus kita pilih, seperti kata Tebe sebelumnya, harus punya visi-misi yang jelas. Sesuai dengan fakta yang ada. 

Misalnya gini:

Visi: 1. Menaikan harkat martabat jomblo di masa yang akan datang. 2. Meminimalisir cabe-cabean di ibu kota.

Misi: 1.1 Melakukan pemerataan asmara di setiap sudut daerah. 1.2 Meniadakan diskriminasi jomblo secara bertahap. 2.1 Melakukan impor cabe dari Tiongkok untuk menstabilkan harga cabe lokal yang makin mahal. 2.2 Memperbanyak produksi cabe kering ke pasaran, sama pedasnya tapi agak sedikit pahit.

Misalnya, loh, yah. Jangan ngebayangin cabe dari Tiongkok. Apalagi ngebayangin gimana rasanya cabe kering.



Jangan pilih caleg yang bagi-bagi duit di setiap kampanyenya


Money politics, atau politik uang memang masih terjadi di negara kita. Buktinya waktu kampanye kemarin banyak banget yang bagi-bagi duit. Sayang mereka bagi-bagi duitnya 5 tahun sekali. Coba kalau tiap hari mereka kayak gitu, Tebe yakin dia bakalan…. jadi.. Jadi gembel. Iya, tiap hari bagi-bagi duit. Dikira duitnya tinggal metik.

Boleh aja kita ambil duitnya, tapi kita juga boleh nggak milih yang ngasih duitnya, bisa milih yang lain, itu hak kita juga kok buat milih siapa aja. Kalau si caleg marah-marah karena nggak jadi, padahal udah dikasih duit. Bilang aja, “sapa suruh ngasih duit. Bego!”. Yang ngasih duit itu tujuannya ngebeli suara kita, dan kalau udah dibeli kita nggak bisa ngapa-ngapin lagi misal si calegnya nggak nemuin kita sebagai konstituennya. Kan udah dibeli.

Kenapa?

Kan, ada tuh kalimat populer. ‘Barang yang sudah dibeli tidak bisa di kembalikan’. Kecuali, kalau kalian punya kartu garansi.



--0--


Itulah tips dari Tebe tentang memilih caleg yang agak sesat. Gimana? Kalian puas? Puas aja yah, Tebe udah lemas nih *apasih. Tebe harap, nanti kalian yang udah dapet hak untuk milih, dateng ke TPS 9 April nanti. Soalnya kalau kalian nggak peduli sama pemilu sekarang, jangan ngamuk-ngamuk, demo, atau ngunyah-ngunyah beton, kalau misalnya pemimpinnya nggak bener.

“HEH KAMPRET!! LO GIMANA SIH UDAH DI PILIH RAKYAT KOK KERJA LO NGGAK ADA YANG BECUS, MALAH NONTONIN BOKEP, UDAH GITU KORUPSI LAGI… CIH”

“EMANG LO MILIH?”

Malu kan, kalau kita nyatanya nggak milih, alias golput tapi marah-marah. Makannya gunakan hak pilih kalian nanti. Minimal kalau kalian milih, kan, misal calegnya nggak bener nanti, bisa demo dan marah-marah sama calegnya.
[Tips BE] Nyoblos Caleg [Tips BE] Nyoblos Caleg Reviewed by Blogger Energy on 21:11 Rating: 5

18 comments

  1. Bermanfaat banget nih. Saya juga tahun ini nyoblos, tapi beneran bingung mau coblos yang mana, tapi pas baca tulisan ini jadi tahu harus nyoblos yang mana, dapil khayangan itu..

    Bener banget tuh, yang nempelin balihonya dipohon sama kebanyakan bikin baliho gak usah dicoblos, dirazam aja pake kolor bekas, mumpung belum dicuci

    Keren

    ReplyDelete
  2. AAAIIIIIIH kalo Raline Shah ikutan jadi caleg pasti banyak yg nyoblos, yakin dach!!!
    iyaa bener, jangan coblos caleg yang suka mengotori pohon dan jalanan karena pasang baliho dan poster sembarangan
    aduhh parah
    apalagi caleg yg suka umbar janji, ga banget deh,

    btw bener banget kita harus pilih caleg yg track recordnya bagus, visidan misi plus programnya jelas, ga korupsi dan ga obral janji.

    tapi percuma kalo kita marah2 sama caleg atau presiden kalo kita aja golput, ya ga???

    ReplyDelete
  3. hahaha ini oke banget be.. aku bantu share ya :D

    btw, aku sendiri juga bingung bgt mau milih caleg. Satu2 harus di liat dulu visi misi nya, track record nya juga.
    eh be, kalo jgn pilih caleg yg muka nya cabul, Sut*an Bathoegan* termasuk cabul gak? haha

    ReplyDelete
  4. padahal, sy malah udah niat golput.. mikir2 lagi deh. takutnya mlah ga bisa protes klo pejabatnya korupsi dan semacamnya..

    ReplyDelete
  5. Hadeh.. gue juga lagi kebingungan ini be. gue pilih sesuai hati nurani atau pilih karena dikasih duit..?? sedangkan dalam keadaan saat ini gue lagi krisis finansial berkepanjangan.. Ahsudahlah.

    Ohya.. gue agak gimana gitu be kalo baca yang jangan pilih caleg yang nempel baliho banyak.. Nah lo. kalo gak nempelin baliho.. gue kenal calegnya dari mana be..?? hahaha.. Bingung kan.. Bokep aja kalo gitu, kayak yang disenayan..

    ReplyDelete
  6. pilih caleg yang nggak janji....yang tiap pagi angkat air untuk keluarga...yang merasakan penderitaan rakyat kecil....

    yang pasti...jangan pilih bang edotz..karena dia kagak nyaleg.....
    kalaupun nyaleg....BE harus jadi pengusungnya

    ReplyDelete
  7. nah, ini dia, banyak caleg yang gak ramah sama lingkungan. ada yang pasang baliho lah, bendera lah, poster lah dsb yang ujung2nya bakalan jadi sampah juga kan...

    kayanya dari dulu2 pemilu itu gak pernah bersih deh, pasti ada aja oknum caleg yang menggunakan segala macam cara buat menang. kalo udah menang ya gitu deh, lupa sama janjinya, kaya janji ucup pada juminten.. manis didepan doang..

    eh tapi, gue belum kebagian kartu pemilih loh, suer, jadi gimana mau milih coba??

    ReplyDelete
  8. banyak bnget "jangan"nya dot ?????

    ReplyDelete
  9. gue dari dulu rajin banget nyoblos dan hampir tidak pernah golput, dan gue juga selalu nerapin itu yang nomer satu caleg cantik dan nama yang keren,, oh ya mungkin tahun ini gue bakalan absen nyoblos karena sedang gak ada di kampung halaman, kalo nyoblos diperantauan eman boleh ya ? :)

    ReplyDelete
  10. njirrrr ada raline shahnyaaaa.. gimana bisa milih yang lain kalo fotonya kaya gitu -_-
    gue setuju jangan milih caleg yang nempelin fotonya di pohon. savepohon !!

    ReplyDelete
  11. wah pencerahan nih buat saya yang baru pertama kali ikut pemilu legislatif... tapi yang udah pasti saya gabakal milih caleg yg nebar janji di mana2 tapi janjinya ga jelas parah.. ada tuh yg gitu.. bikin yang awam nge-iya-in ajah trus terjebak dalam jeratan janjinya.. dan ujung2nya semua itu hanya sekedar janji. tidak terealisasi.

    sebagai mahasiswa rantauan, saya bela2in pulang kampung untuk nyoblos hahaha biar bisa ikut demo kalo ntar yg terpilih kerjaannya gabener -____-v

    ReplyDelete
  12. Ini tips nya bisa di pake gue beberapa tahun kedepan.. iya beberapa tahun..
    hahaha kocak tuh caleg setres yang mau mindahin monas,,

    ReplyDelete
  13. Wuuiiiihhh tipsnya bermanfaat banget tebe... saya juga setuju tuhhh dengan jangan-jangannya...terutama jangan pilih caleg yang banyak balihonya terpampang dijalan2... trus yang main money politk dan yang terlalu banyak janji2nya...

    ReplyDelete
  14. Tahun ini kehilangan kesempatan buat memilih jadi tipsnya mungkin baru bisa saya gunakan di tanggal 09 april 2019 :(

    ReplyDelete
  15. Kemaren pertama kalinya aku ikut pemilu. Sayang lostinganmya baru kebaca sekarang. Tapi gpp, aku sih kemaren pilihnya sesuai ata hati. Iya, jadi aku merem di tempat milih. Merasakan mana caleg yang--agak--cocok buat duduk di kursi pemerintahan. Dan itu lumayan lama, soalnya harus ada ikatan batin sama calon-calonnya. Ternyata nggak punya, akhirnya.... Nggak golput sih. Ini apa lagi si dwi malah curhat-__-

    Tapi tipsnya emang keren be. Apalagi tuh yang pasang iklan di pohon. Sama pohon aja nggak sayang, gimana nanti sama rakyat ya. Rasanya tiap ada yanh pasang iklan di pohon pengen aku robekin langsung tuh. Kalo yang janji, kayaknya semua calon udah janji-janji mulu deh. Mainstream...

    ReplyDelete
  16. Waaahh, aku juga telat baca postingannya nih @@

    Asli, kemarin itu bingung banget. Mana banyak yg gak kenal lagi, belum kenalan sih. Belum proses PDKT juga *apasih*

    Soal caleg yg masang banyak baliho apalagi di pohon emang nyebelin banget u,u Ingin aku lindes aja rasanya *makin ngaco komennya*

    Abaikan saja lah.

    ReplyDelete
  17. hemm kalau ane, ambil uang nya jangan coblos yang ngasih duitnya, pilih yang cantik heheh

    ReplyDelete
  18. Kemarin gue pilih yang dari partai saja meski gak tahu gimana orangnya. Ironis banget. Karena gue asal coblos nama dan gak tahu profil calegfnya. Yoi, moga orang dari partai pilihan gue sedari tahun 1999 amanah semua. Aamiin. Yang sulit justru pilih caleg berfoto. Gak tahu dari mana dan kayak apa mereka. Sulit banget. Makanya gue asal pilih nama yang mirip teman gue. Tapi sayang tampang tu caleg serius banget, rada juteklah 'kali. Moga ia gak perlu di-yasinan, hehe.

    ReplyDelete