Header AD

Hal-Hal Positif Setelah UN


14 April 2014, adalah hari di mana seorang anak SMA diuji mental dan ketangkasannya dalam mengerjakan soal-soal. Yap, UN atau ujian nasional dilaksanakan. UN adalah sebuah titik balik seorang anak SMA. Inget yah titik balik buka titit kebalik. Tebe percaya seluruh anak SMA di Indonesia punya kekhawatiran yang sama. Ada yang takut nggak lulus, ada yang takut nilainya jelek, ada yang takut nggak masuk PTN sampai ada yang takut gak bisa nonton lanjutan sinetron tukang bubur naik haji gara-gara bakalan fokus belajar.

Tebe sih nyaranin ajah, lulus itu harus, tapi kalau seandainya nilai kalian jelek dan nggak masuk PTN, jangan sedih. Makanya jangan menganggap masuk PTN itu harga mati. Kalau nggak diterima kan ujung-ujungnya nangis juga. Masih mending loh bisa lulus. Toh, masih banyak kampus-kampus yang lain yang bagus. Semua universitas itu sama aja menurut Tebe mah, di dalamnya sama-sama belajar. Bedanya ada pada diri kalian masing-masing. Kuliah itu bukan ajang pamer di mana tempat kamu kuliah. Bukan.

Duh, Tebe bijaksana sekali yah.. *ngecek rambut* *takut rontok*

UN adalah bagian dari hidup anak SMA, jadi anak SMA yang kerjaannya mengkhawatirkan UN itu menurut Tebe terlalu lebay. “Duh… UN besok nih gimana, nanti gue bisa ngebuletin nggak yah” atau “nanti pengawasnya bakal galak nih pasti, dan gue nggak bisa ngerjain soal dengan baik dan akhirnya gue nggak lulus”. Lebay banget. Padahal belum tentu terjadi, udah gitu do’ain diri sendiri nggak lulus lagi, kalaupun kekhawatiran itu terjadi harusnya kan udah ada persiapan. Yaitu dengan belajar. 

Setelah UN bakal banyak hal yang mendewasakan kalian nanti. Dan biasanya yang mendewasakan itu, PERIH. Prepare yourself, guys.
  
UN udah berakhir dan setelah menjalani UN pasti banyak hal positif yang datang ke dalam diri kalian para anak-anak SMA. Mungkin di bawah ini adalah beberapa hal positif yang kalian dapatkan. Berikut…

Bisa tidur nyenyak
Satu minggu atau satu bulan sebelum UN mungkin tidur kalian nggak nyenyak. Ada tiga kemungkinan kalau tidur kalian nggak nyenyak. 
  • Kalian mikirin UN 
  • Banyak nyamuk
  • Takut diputusin pacar pas mau UN 
Kemungkinan yang ketiga rondom abis. Yang lain takut nggak lulus, ini mah takut banget diputusin pacar. Makanya jangan pacaran kalau takut diputusin. Dan jangan pacaran menjelang UN!! Oke, santai. 

Tidur nggak karuan, bolak-balik posisi tidur tetep ajah nggak bisa tidur juga. Sekalinya tidur malah mimpi buruk. Mimpi dikejar Om-om homo. Itu ngeri banget. 

Dan akhirnya bisa tidur pas jam empat subuh. Itupun dibangunin jam enam pagi. Kasian...Nah, setelah UN kalian akan ngerasain kualitas tidur yang amat sangat baik. Kalian nanti bisa tidur dengan posisi apa pun. Nungging kek, tengkurep kek, pokoknya kalian bisa tidur dengan nyenyak. Mimpinya pun dikejar-kejar Agnes pake bikini. Asyik banget kan.

Bisa pacaran (lagi)
Sebelum UN kalian bisa juga pacaran, tapi untuk anak-anak yang kurang beruntung dalam bidang asmara, mungkin alasan akan menghadapi UN adalah salah satu alasan terkeren, ter-nggak-jelas, ter-banyak-ngeles-padahal-nggak-laku, dan ter-ter lainnya, yang jelas alasan itu udah lumrah banget di kalangan anak yang akan menghadapi UN. 

Di sisi lain sebenarnya memang ada yang mau fokus UN dulu sebelum pacaran, atau ada juga yang udah pacaran tapi salah satu pasangannya minta ‘break’ dulu sementara karena mau UN dan setelah UN yang janjian ‘break’ ini, nanti pacaran lagi. Yah, sukur-sukur beneran balikan lagi setelah selesai UN. Kalau nggak juga jangan terlalu khawatir, someone somewhere udah nunggu kalian tuh. Dan buat kalian korban PHP bertopeng ‘break dulu’. Tebe turut berduka cinta.

Nah, setelah UN silakan deh pacaran, puas-puasin pacaran, balikan lagi sama mantan sebelum akhirnya kalian dipaksa LDR, dan buat yang jomblo, cari pacar lah semampunya. Iya, kalau nggak mampu ya, jangan. Nggak wajib kok. Sesuai sama rukun jomblo yang kelima, cari dan punya pacar lah jika mampu.

Bisa boker sambil tiduran
Yang satu ini emang rada penting. Dulu sebelum UN mungkin aja kalian bukan hanya terganggu dengan masalah tidur, tapi juga keganggu banget sama aktifitas lain yang sangat penting, yaitu boker. Iya, unsur lain yang mendukung kalian tetap hidup adalah boker. Sebelum UN berlangsung mungkin kalian boker dengan amat nggak nyaman dan nggak khidmat. Terbayang-bayang gimana nanti UN. Saking cemasnya ketika kalian lagi boker, nggak kerasa udah dua jam kalian di kamar mandi.

Cuman ngebayangin betapa seramnya pas UN nanti. Padahal cuman UN suruh ngerjain soal doang, nggak disuruh uji nyali. Dan tempat ngerjain soalnya pun di dalam kelas bukan di rumah mantan. Ini adalah salah satu contoh efek keseringan nonton film dan acara-acara horor di tivi. 

Setelah UN selesai, hal positif berdatangan, boker pun semakin terasa nikmat. Kalian bisa sambil tiduran. Bebas dong, namanya juga udah selesai UN. Setelah UN kalian benar-benar ngantuk dan pengen boker, kemudian masuk kamar mandi, kemudian ambil sabun… ehh, ng.. nggak.. nggak, kemudian kalian boker dalam keadaan lelah setelah berjuang menghadapi UN. Tidur ajah nggak apa-apa. Rileks, nikmatin aroma kamar mandinya. 

Bisa makan dengan tenang
Orang yang mau UN biasanya nggak terlalu peduli sama pola makan. Bahkan ada orang yang nggak makan sama sekali karena kesibukan belajar. Belajar nyontek. Ada yang makan tapi kesannya buru-buru banget, nasinya berantakan di mana-mana. Makan kayak kucing aja. Nggak rapi. Buru-buru banget. Makan jadi nggak tenang.

Setelah UN berlalu, kalian pun bisa makan dengan tenang, tanpa harus mikirin mata pelajaran apa lagi yang harus kalian pelajari. Makan pun terasa sangat nikmat, makanan yang masuk ke mulut benar-benar bisa kalian telan dengan luar biasa enaknya walaupun lauknya cuman tahu sama tempe doang.

Yang biasanya makannya cuma sedikit, pas udah selesai UN bisa sampe lima piring dalam sehari. 

Bisa main sama temen sampe malem (begadang)
Kalau denger lagunya bang Haji Rhoma kadang bikin kita mikir dua kali kalau mau begadang. Tapi namanya darah muda kan selalu nggak mau nurutin kata-kata orang yang lebih tau dari mereka. Begadang yang efek buruknya udah dijelasin sama bang Haji pun nggak diperduliin. 

Emang sih, masa muda itu masa yang paling pas buat bikin sejarah. Buat diceritain sama anak cucu kita nanti. 

Tapi efek UN mendadak lebih ampuh ketimbang lagunya bang Haji. Iya, gara-gara UN udah jarang banget anak SMA yang begadang. Yang masih begadang mungkin dia lagi kebagian jadwal jaga malem, atau juga kebagian jagain lilin. 

Baru setelah UN selesai, anak-anak SMA semuanya pada keluar semua. Kayak kalong.

Bisa ngeblog lagi
Buat anak-anak SMA yang punya blog mungkin UN adalah salah satu alasan kenapa dia nggak ngeblog lagi, untuk sementara waktu. Kesibukan dunia nyata, memang nyata bikin kita sejenak ngelupain dunia maya. Angka dan huruf yang mesti kalian hafal Tebe yakin membuat kalian stres bahkan sampai nggak bisa update tulisan atau nge-post tulisan kalian di blog. Tebe paham kok. Kan Tebe dulu juga pernah UN.

Di saat UN selesai seperti sekarang inilah waktu yang tepat buat ngeblog lagi. Manfaatin situasi yang positif ini dengan ngeblog lagi. 



Jangan dianggurin mulu blognya, nanti dimaling orang. Emang bisa yah blog dimaling? Kayaknya sih nggak, sengaja buat nakutin anak-anak SMA yang punya blog supaya ngeblog lagi.  

Itulah beberapa hal positif yang kalian akan rasakan setelah UN selesai. Kalau yang belum ngerasain itu semua, coba cek lagi apa kalian benar-benar ikut UN. Ada lagi yang belum Tebe sebutin? Coba yang baru selesai UN apa yang kalian rasain? Kalau kalian yang para alumnus UN, apa rasanya dulu setelah selesai UN? Share yuk.

Hal-Hal Positif Setelah UN Hal-Hal Positif Setelah UN Reviewed by Blogger Energy on 01:05 Rating: 5

27 comments

  1. Woi, dini hari gini senang bisa jadi komentator pertama. Efek gak bisa buka Facebook. Hihi, ada lucunya di balik cerita serius Tebe. Tapi ada yang kebalik untuk kata depan dan imbuhan. Lagi-lagi bertukar tempat. Tempatkan ulang di posisi yang tepat, gih. :)
    Kayak: 1) dimana > harusnya di mana; 2) di anggurin > dianggurin; 3) di maling > dimaling; 4) apapun > apa pun; 5) perduli > peduli; 6) nyontek > contek ato mencontek; 7) ada banyak yang typo, Tebe terindikasikan menulis sambil tegang ato terlalu semangat ato mengantuk karena posting-nya dini hari gini, hehe....
    Gue dulu UN-nya EBTANAS alias Evaluasi Belajar Tahap Nasional. Tegang iya tapi bisa jalanin dengan baik. Gak mencontek malah dicontek, hehe. Pengawasnya ada yang kelenger selain killer. Dari awal gue udah usaha persiapin diri untuk ngadepin ujian macam gitu karena takut gak lulus. Wih, jangan sampe deh.
    Sekarang mah gue gak ngerti dengan anak zaman sekarang. Gak ngerti dengan pola ujian yang diterapkan pada mereka. Tragis banget. Birokrat pendidikan yang ngadain UN mungkin harus ikut coba cicip bareng agar ngerasain gimana gak beresnya peraturan yang telah dibuat. Sekadar uneg-uneg saja, Tebe. Jangan diambil hati, yah. Soalnya hati gue cuma satu, buat suami, hehe. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagai junior Kami mohon maaf atas kesalah penulisan atau tidak sesuai dengan EYD. Terimakasih sebelumnya sudah mau koreksi tulisan kami dari segi teknis kami merasa terhormat mba-nya mau mengkoreksi tulisan yang Kami buat..

      Delete
    2. Makasih banget sudah mau mengkoreksi tulisan Tebe, ini sangat bermanfaat banget.

      Tapi komentar kamu juga ada yang gak sesuai EYD. Kayak, jalanin harusnya menjalankan, persiapin harusnya mempersiapkan, ngadepin harusnya menghadapi, ngerti harusnya mengerti, ngadain harusnya mengadakan, ngerasain harusnya merasakan. Bener gak? Kalo bener lumayan banyak juga ya gak sesuai EYDnya. Hehe

      Delete
    3. Loh, kan kalau pakai bahasa gaul mah gak masalah. Tapi EYD yang dibahas soal kata depan dan imbuhan yang sering bertukar tempat. Pakai bahasa gaul jalanin, persiapin, ngadepin, ngerti, ngadain itu bergantung konteksnya. Masih sah, yang penting bagaimana penulisannya. Jangan sampai kita menyesatkan pembaca dengan menulis dimana yang mestinya di mana, nanti bikin orang bingung atau ikut-ikiutan. Gak ada istilah senior-junior dalam dunia kepenulisan, yang penting kita selalu mau belajar untuk bisa lebih mengembangkan diri dengan baik. Gue juga masih harus belajar dan dapat sesuatu dari teman-teman BE dan BE.
      Mohon maaf kalo komen gue ternyata dirasa gak enak. :( Gak tahu apa nanti boleh komen itu lagi untuk masukan. :)
      TB peace, ya. ;)

      Delete
    4. Waaah.. Jadi panjang2 nih komennya. Sebelumnya thanks buat Mak Roh atas koreksinya nih.. Gue sendiri mengakui kalo Mak Roh ini kritis sekali dalam penulisan. Tapi itu bukan berarti seketika setiap ada sesuatu yang salah dalam EYD langsung dikritisi sampai kulit2nya... Mak Roh juga harus tahu, tidak semua blogger punya latar belakang tentang EYD sematang Mak Roh. Mereka nulis kebanyakan mutlak untuk hobi saja, tidak selalu menargetkan menulis 'apik' seperti Mak Roh. Lagipula mereka blogger yg gak terbebani menulis dengan target masuk surat kabar. Basic-nya aja udah beda..

      Ada loh penerbit yg menerbitkan buku gak mengedepankan EYD.. Contohnya Gradien, di buku Ayam Sakit punya Ichsan, Shitlicious punya Alitt Susanto.. Itu gak EYD-nya banyak. Terus apakah kemudian tulisan itu jadi menyesatkan pembacanya?
      Contoh lainnya, buku KambingJantan Raditya Dika juga gak EYD dan kalo boleh gue jelasin contoh blog yang gak EYD, Mak Roh bisa intipin kancutberingas.blogspot.com yg 'khas' dengan gaya betawinya, apakah pembacanya kemudian jadi tersesat? Apakah artinya semua blog di dunia ini harus pake EYD sesuai pakemnya Mak Roh?
      Sekali lagi karena basic mereka beda, kalau untuk surat kabar mungkin memang EYD mutlak, tapi kan blog bukan surat kabar. Mereka nulis gak ada tuntutan.


      Gue sendiri juga sebenernya gak benar2 paham EYD.. Tapi kalo ngeliat temen ada yg nulisnya kurang tepat. Ngasih taunya gak langsung vulgar gitu.. Kalo kita langsung menunjukkan salahnya itu justru terkesan menggurui.. Lebih baik kalo ngasih taunya dengan gaya yang santai, misalnya 'eh... gue baca tulisan lo kayaknya ada penulisan yang kurang tepat deh.. Coba deh dibaca2 lagi, kalo diperbaiki lagi pasti bakalan lebih enak buat dibaca'

      Lagipula, dari komentar Mak Roh di atas hanya karena nulis di mana jadi dimana.. Menurut gue itu gak bakal bikin orang tersesat kok. Karena gue yakin para pembaca gak cuma baca tulisan 'dimana' itu di blog ini..

      Tapi thanks banget buat Mak Roh udah kritis sama blog BE.. Mungkin kapan2 Mak Roh bisa nyumbang artikel tentang EYD di blog blogger energy~

      Delete
  2. selesai ujian nasional dulu, rasanya kok tiba tiba sedih , karena bakalan pisah dengan teman2 yang sudah 3 tahun berjuang bersama, nonton film bersama, makan bersama , kena marah pakguru bareng2. ribut sama anak sekolah lain hanya gara gara baju . emmm. kok jadi pokok nya masa yang paling indah itu masa sma. bakalan terasa sedih jika sudah ujian nasional

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebay banget lu -__-

      gue malah seneng bisa ninggalin gedung sekolah gue.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. ya deh, emang aku lebay, tapi nggak ad masalahkan buat kamu :)

      Delete
    4. dari awal juga gak pernah ada...

      Delete
  3. Ini bener banget. Tapi yang pernah gue rasain pas sebelum UN itu pola tidur gue jadi gak senyaman biasanya. Bener kata lo, be biasanya gue tidur mimpiin dikejar Agnes monica pake bikini pas mau UN malah dikejar om-om homo, udah homo mukanya mirip lo lagi, be. Itu kan parah banget.

    Tapi beneran lo, emang ada orang tang diputusi pake alesan mau fokus UN dulu, orang itu gue, be. Coba cek deh postingan gue akhir-akhir ini. Yaelah, malah promosi -___-

    Emang bener, gak bisa ngeblog lagi itu selalu dijadikan kambing hitam bagi orang-orang yang berjuang melawan UN, tapi UN udah berakhir, saat ngeblog lagi!!

    ReplyDelete
  4. Mantep !!, haha keseluruhan hal diatas pernah gue rasakan setelah UN selesai, lega banget kayak abis pipis yang ketahan 3 jam.

    Tapi gue ngga pernah boker di kasur -__-
    Parah banget tuh...

    "eh tong nape lo boker di kasur??" kata ibu
    "bebas dan lega udah UN bu.....hehe" jawab entong
    "Kampret !! gue doain ngga lulus UN loh" ujar ibu
    "huaaaaaaaaaaaahhh maaffff........." kata entong sambil nangis guling-guling...(blum cebok)

    ReplyDelete
  5. Wah bener banget nih Tebe. Itu nggak bisa tidur karena alasan... hmm.. apa? Iya, itu, putus karena mau fokus UN. Emang bener ya doi mau fokus UN? Bukan karena udah dapet pacar anak kuliahan? *eh
    Huahaha apalah itu rukun jomblo. Segitu jomblonya ya be sampe punya rukun jomblo? Aku ikut prihatin, turun berduka cinta juga.

    Itu apa pula nikmati aroma kamar mandi-_- curhat mulu ah kamu be. Curhat pacarnya kapan?

    Nah, itu yang terakhir tuh. Ngeblog lagi. Kasian bener blognya udah lama dianggurin. Kayaknya kalo blog bisa ngomong, "Kamu jahat udah nganggurin aku lama-lama. Kamu nggak pernah peduli lagi sama aku. Kamu cuek sama aku. Kamu udah nggak sayang sama aku. Kita putus aja." hiii serem juga ya be kalo blog bisa ngomong gitu-__-

    ReplyDelete
  6. hahahha iya banget ni, semuanya pernah gua rasain tepatnya tahun lalu. kayak tahun lalu juga gua sempet di putusin pacar, setelah UN baru deh balikan sama semua mantan wkwkkw

    yg pastinya mah dampak dari selsai UN ya tidurnya bisa sampe larut malem malah sampe pagi, kebiasaan ini bisa kebawa sampe kuliah. oh iya ngasih saran buat yg slsai UN, jangan terlalu santai, pikirin mau kemana abis SMA. Kuliah beda 'banget' sama sekolah. kalian akan merasakan itu *devil laugh*

    ReplyDelete
  7. Hahahaha, syukur deh bukan aku saja yg ternyata ikut UN, ternyata rangers di sini juga (pernah) (mungkin) ikut UN :D Tapi itu di option 2 rasanya kampret banget yak -_-

    Of course, setelah UN pikiran jadi fresh meskipun masih harus bertawakal biar Lulus dengan nilai yang baik Amiin.
    Tapi, kok hal positifnya pas udah selesai UN doang sih ? Kenapa gak pas sebelum UN ? -___-'

    ReplyDelete
  8. Hihihi asikkkk, aku juga baru selesai UN tahun iniii :3
    gue memanfaatkan libut setelah UN untuk belajar SBMPTN, dan ngisi blog aku dengan tulisan pengalaman aku selama di SMA hihihi.
    Sekarang itu status aku dan anak kelas 3 SMA itu masih pada digantung, di PHPin statusnya. status sebagai Pelajar udah bukan, mahasiswa juga bukan hihihi

    ReplyDelete
  9. Abis UN bisa nyantai ? Gw besok taun depan UN gw bakal kepikiran 1, OSPEK masuk kampus. -__- Apalagi ada berita yang katanya ospek terus meninggal ! ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. perlu dkoreksi kalo ospek itu masa orientasi. kalau sampai ada yng meninggal bukan ospek namanya.. tapi PERPELONCOAN!!!!!

      lagian lo-nya ajah lebay, ospek ya gitu2 ajah, ngenalin lo ke dunia kampus bukan mau di bunuh..

      Delete
    2. iye lebay emang..
      yang dibahas UN kenapa jadi ngomongin ospek sih? HIH!

      Delete
  10. Ini pasti inspirasi awalnya buat nyindir yang abis un biar aktif ngeblog lagi, tapi karena enggak mungkin bahas itu doang, akhirnya ditambain jadi banyak deh. Akhirnya jadi kampret, masa abis UN kita bisa boker sambil tiduran di wc. Ya emang sih, keren. Tapi buat kalian, kalo buat gue juga keren, tapi kalo gue kelamaan di wc takutnya enggak ada yang nyari. Hiks.

    ReplyDelete
  11. LOL xD
    Iyebanget dahhh...abis UN jdi bisa ngapain ajaa *terbang ke langit ke tujuh*
    Untungnya ane belom UN sih, tahun depan bru giliran ane yg .. Doain nyaakk :* :* :*
    Gak kebayang gmn UN tahun depan._. Yaaaaakkk masa-masa ulangan harian aja bikin boker gak nyenyak, tidur gak lancar *eh kebalik yak?* apalagi UN yaa.. Kapan-kapan ajarin ane boker sambil tiduran yak! Udah nyoba tp gabisa #eh

    Ngomong2 soal boker, Pengalaman ane nih, pas ulangan semester, boker sambil baca buku, kurang miris apa coba? Kenikmatan saat boker pun harus enyah~~
    Yg pasti sih, pas UN tetep berkomitmen gak bakal putus atau break sama pacar, karna...........emang gak punya pacar :') hiks. Tebe, jadian yuks? #eh

    ReplyDelete
  12. kayaknya saya lebih fokus sama foto yang ngajak ngeblog deh :P

    nah..iya juga sih....setelah UN lebih fokus ngeblog..
    pikiran sedang fresh...lepas beban..tulisan pasti memuncak nih ide-idenya....

    semoga nggak pas kehabisan kuota..apalgi sindrom diputusin pacar....jangan sampek dah

    ReplyDelete
  13. perasaan setelah selesai UN dulu tuh ya sedih cause gerbang perpisahan sama antek - antek putih abu2 semakin dekat, inagurasi udah dilewatiin, foto tahunan udah dilewatin :( sedihlah, UN emang menyedihkan endingnya apalagi bagi yang gak lulus :( ,, alhamdulillah bgt lulus jadi gak perlu lama2 di sekolah

    ReplyDelete
  14. sehabis UN ada satu hal lagi yang bebas kita lakukan: balas dendam ke mata pelajaran yang udah di UN kan yaitu dengan menyingkirkannya disudut kamar yang tak terjamah, tak terlihat, biar dia rasakan dulu yang namanya berdebu. Jangan dibakar dulu, masih ada SBMPTN. :|

    ReplyDelete
  15. enak sekali UN jaman sekarang kayak gitu soalnya bisa diselamatkan sama nilai UAS ya?? lha dulu gue pureee dari UAN. yang ada, bukannya gue bisa hidup dengan tenang tapi justru makin terhimpit keadaaaaan, gua jadinya syedihhh bangetttt!! gue merasa di PHP oleh Indonesiaaa!! dan boro boro tidru sambil boker, melkukan secara terpisah pun gue ga sangguuup dengan tenang

    ReplyDelete
  16. Pas banget ini, habis UN itu rasanya semua beban-beban segede gaban di pundak rasanya hilang sirna tak berbekas. Tapi gue belum pernah ngerasa boker sambil tiduran. emang bisa? wah jangan2 si abang sering ni kayak gitu -____-

    ReplyDelete
  17. bener... habis un tuh lega banget... gue bisa boker lebih ganteng, tidur gue pun sekarang jadi lebih bervariasi

    ReplyDelete