Header AD

[TipsBE] Menghadapi Dosen/Guru Killer

At kampus. Saat terik mentari siang mulai membakar kulit, terdengar dua suara yang saling berbisik merdu.

“Jon, lo tadi dimarahin Pak Amran yah?” Tanya Ucok.

“Iya nih, cok gue dimarahin abis-abisan, sampai abis reputasi gue sebagai anak yang rajin” jawab Jono dengan muka kecewa.

“Emang kenapa sih tuh dosen bisa galak gitu?  Terus lo buat kesalahan apa?”

“Mana gue tau Cok, mungkin dia makan daging singa kali. Gue cuma ngomong ‘hadir’ pakai bahasa indo cok terus suruh push up, terus gue dimarahin, kebetulan dia kan dosen speaking jadi harus speak English every time gitu”

“Parah banget sih, tu dosen”

“Iya Cok, gue bingung mesti gimana lagi ngadepin dosen kayak begitu, gue pacarin aja kali ya?”

“Dia kan cowo Jon? Sarap lo!”

“Nggak papa cok yang penting kita saling cinta”

“…….. najis”

------

Pernah nggak kalian ngalamin kejadian di atas, atau se-enggak-nya temen, sodara atau gebetan yang ngalamin itu, terus dia cerita ke kalian gitu? Tebe yakin kalian pernah ngalamin, walopun nggak semuanya pernah, maklum tebe ada sedikit keturunan dukun, jadi bisa tau.  :D

Di saat ada dosen/guru yang killer alias galak ngajar, hati dan perasaan kita kayaknya nggak tenang gitu yah kalo masuk kelas, iya nggak sih? Iyain ajah deh. Terus gimana dong, bolos dari pelajaran beliau gituh? Jangan! Nggak baik ngindarin dosen/guru yang galak, nanti malah nambah masalah.

Oke, jangan khawatir, tebe punya solusinya. Berobatlah ke klinik tong seng, loh!! Ng..ng.. nggak.. nggak becanda, biar lucu (padahal garing). Tebe punya tips nih, ada beberapa tips buat kalian-kalian, yang sering atau mau, atau juga udah ngadepin dosen/guru killer, simak yah. Berikut…

source
Pertama, ubah persepsi. Maksudnya apaan tuh? Jadi gini, kalo dosen/guru yang galak biasanya tersebar luas ke seluruh penjuru kampus atau sekolah, dari mulut ke mulut, dari kakak kelas ke adik kelas, dari junior ke senior (kebalik), gitu terus sampe cinta fitri episode ke 2 juta.

Yang perlu kalian lakuin, jangan percaya kalo guru itu killer, jangan masukan ketakutan orang lain kedalam diri kalian, biar orang lain aja yang ngerasa kalo dosen/guru yang diomongin, killer.

Kedua, rileks. Mau ngapain aja kalo, grasa-grusu keliatannya nggak enak diliat, tenang aja, rileks. Termasuk ngadepin dia (dosen/guru killer). Tarik nafas, tahan sebentar, terus keluarin, itu gunanya meringankan ‘deg-degan’ kalian ketika pelajaran baru akan dimulai.  

Ketiga, keep smile. Keep smile! *kemudian goyang Caesar*. Bukan itu ya, tapi boleh juga tuh goyang Caesar di depan dia, sapa tau kalian ‘digeplak’, pake penggaris. Senyum itu penting loh, selain merenggangkan otot-otot muka yang tegang yang ngebuat kalian jadi jelek, juga bisa meredakan situasi yang kurang enak, tapi jangan senyum kalo dimarahin dia, disangkanya kalian ngeledek. Kasih sambutan yang hangat padanya, kasih dia senyuman. Senyum dong senyum! Susah amat buat senyum, udah jelek jarang senyum lagi. *jejelin batako* 

Keempat, fokus. Berikan perhatian lebih pada dia, ketika dia pertama masuk dan ngucapin salam terus dia ngabsen kalian satu persatu, jawablah dengan nada sedang, jangan diem aja. Terus ketika dia nerangin materi yang dia ajarkan, perhatiin, jangan ngobrol sendiri. Dia itu seneng kalo muridnya merhatiin dia, dia bukan gila hormat, udah kewajiban kita juga harus hormatin dia. Kalo bisa kasih dia minum, setiap dia ngajar. 

Kelima, ambil hatinya. Maksudnya gimana tuh? Ambil hati dia, maksudnya itu kalo disuruh maju, ya maju. Kalo disuruh jawab, ya jawab, kalo nggak bisa? Tenang dosen/guru yang satu ini suka sama orang yang punya kemauan buat ngerjain ketimbang baru disuruh langsung ngomong ‘nggak bisa’. 

Tapi biasanya ada di beberapa  kampus atau sekolah,  ada dosen/guru yang serba salah, dijawab salah, marah-marah. Ngomong ‘nggak bisa’ malah tetep marah juga. Laporin aja ke ketua jurusan atau ke kepala sekolah (kalo di sekolah), cara ngajarnya kurang berkenaan di hati para anak didiknya, cara ngajar guru model begitu udah kuno men.

-----
Udah lima aja, jangan banyak-banyak ya, Tebe capek, hehe. Dosen/guru killer itu sebenernya punya sesuatu yang nggak bisa dilupain, ketika kalian lulus. Selalu inget, mudah diinget, dengan satu kata ‘killer’. Killer di sini konteksnya bukan berarti pembunuh, tapi lebih kepada galak atau tegas.

Dia itu aslinya, sayang loh sama kalian, nggak percaya? Buktinya dia berusaha agar kalian ngerti sama apa yang dia ajarin, pengin kalian pinter, diajarin supaya disiplin dan sebagainya. Karakter setiap pengajar emang beda-beda, salah satunya ‘si killer’ ini.

source

Inget guys, hormatin dia layaknya orangtua kalian sendiri, karena dia punya tanggung jawab teradap peserta didiknya, jadi tolong tunaikan kewajiban kalian juga sebagai anak didiknya. Kalo udah sama-sama tau apa kewajiban masing-masing kayaknya mudah tuh. Udah ahh.. segitu aja, semoga dapet poinnya yah, kalo nggak dapet apa-apa ya, minimal kalian udah baca, hanya ucapan terimakasih  yang bisa Tebe ucapin. J...


source
[TipsBE] Menghadapi Dosen/Guru Killer [TipsBE] Menghadapi Dosen/Guru Killer Reviewed by Blogger Energy on 19:32 Rating: 5

13 comments

  1. Pecah nih tulisan. Ilustrasi pembukanya keren banget. Saya baru tahu kalo orang yang lagi marah itu gegara makan daging singa. Pelajaran buat saya, entar kalo saya dimarahin orang langsung aja saya bilang, "pasti baru selesai makan daging singa ya?"

    Tips-tipsnya keren, bener banget dari poinpertama sampai terakhir. Kocaklah...

    Endingnya juga ditutup dengan manis, dengan persepsi berbeda dari dosen killer.
    Asli keren

    ReplyDelete
  2. Super sekali..
    karena omongan-omongan dari senior tentang guru killer atau dosen killer kadang buat anak baru udah takut duluan..

    ReplyDelete
  3. ambil hatinya itu kayaknya yang paling susah u,u apalagi gurunya orang batak, terus dia botak dan suka garuk-garuk pantat... ahh hatinya pasti amis -____-

    ReplyDelete
  4. Jurus yang paling ampuh menghadapi guru killer masih banyak sebenernya. Salah satunya, coba kasih sebongkah berlian, rumah mewah, mobil mewah. Ya, mungkin dia luluh..... :))

    ReplyDelete
  5. -,-" kadang dosen killer itu emang sebenernya punya kelebihan cinta..saking cintanya sampe suka ngasih tugas berlebih, suka marah2 berlebih, dan suka ngasih nilai jelek berlebih ._.

    ReplyDelete
  6. Pada akhirnya tips ini gak ada artinya kalo dosennya jadi dosen pembimbing kita. Ini, asli. Serius..

    Gak percaya, cobain sendiri deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ini kan judulnya buakan 'panduan menghadapi dosen pembimbing bang' -___-

      slamat berjuang bang edotzz

      Delete
  7. emang bener banget kalo guru killer itu sebenrnya sangat perhatian kepada anak didiknya. mereka itu tau yang terbaik buat kita, jadi mereka bertindak itu agar kita disiplin...

    Lanjtkan Be. lanjutkan.... kalo bisa, Tips boker maksimal ya..?? hehehe

    ReplyDelete
  8. bener juga ya. Malah kalo kita nunjukin rasa takut atau diem2 gt ke guru killer bakal terus diincer.

    ReplyDelete
  9. untungnya di kampus gue engak adak dosen killer, tapi psikopat!

    ReplyDelete
  10. yg pasti ak tau guru killer itu baik...

    ReplyDelete
  11. Wah, tulisannya bener banget tuh. Saya sudah buktikan loh. Kebanyakan mereka jadi malah dekat sama mahasiswa setelah kita tahu karakter mengajarnya bagaimana. Dan selalu dapat A saat dosennya killer. :D

    Ending, tetep. Pesan pamungkas seperti biasa. EYD meski tulisan kita gahol. Okeh. Saya anak FLP dan saya bangga karena saya jadi tahu dan bisa berbagi cara menulis (meski belepotan, hajar saja, seterusnya akan bagus dan tahu gaya nulis kita pegimane. Eh jadi logat Betawinya keluar:p)

    Pesen buat admin: Ini tulisan anggota BE apa renjernya? Usul: gimana kalau di akhir inisial penulisnya. Minimal ada kebanggan gitu tulisannya terseleksi dan masuk ke blog komunitas. Hehe. ^__^V

    Tulisannya keren loh, wajib diaplikasikan tipsnya buat yang udah kuliah aja. :D

    ReplyDelete
  12. Agak takut sih sama guru killer
    Kalau hadapi dengn sabar pasti visa kok
    Kunjungi gan http://lanazalia.blogspot.com
    Full otaku and jeketi48
    Full comedy

    ReplyDelete